- Erabaru - http://www.erabaru.net -

Lebih dari 100 Metode Penyiksaan Sadis yang Digunakan di Penjara Komunis Tiongkok

Beragam Penyiksaan yang dialami oleh Tahanan Hati Nurani

Oleh Joan Delaney – The Epoch Times

Catatan editor: The Epoch Times menerbitkan sejumlah artikel yang mengungkap penggunaan penyiksaan oleh rezim Komunis Tiongkok terhadap kelompok-kelompok yang menjadi sasarannya, dan penderitaan serta dampak yang ditimbulkannya bagi mereka yang menjadi sasarannya.

Menurut pemantauan HAM, penggunaan penyiksaan dan penganiayaan di Tiongkok terhadap kelompok-kelompok teraniaya masih merajalela. Beberapa metode penyiksaan semacam ini dapat ditelusuri sejarahnya pada abad pertengahan silam. Bentuk kekejaman lainnya yakni pengambilan organ secara paksa adalah sebuah kejahatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah.

BACA JUGA : Seratus Juta Orang Berlatih Ini Pada Tahun 1999, Di Mana Mereka Sekarang? [1]

“Penyiksaan dan perlakuan atau hukuman yang kejam, tidak manusiawi, atau melecehkan lainnya (perlakuan buruk lainnya) secara lazim telah lama dialkukan dalam semua situasi di mana pihak berwenang merengut kebebasan seseorang di Tiongkok,” demikian sebuah laporan 2015 oleh Amnesty International, berjudul “No End in Sight: Torture and Forced Confessions in China.

Tahanan hati nurani Falun Dafa di Tiongkok adalah korban dari beberapa metode perlakuan kejam dan penyiksaan paling keji.

[2]
Pemukulan biadab adalah hal biasa di penjara komunis Tiongkok. Gigitan anjing adalah metode penyiksaan lain yang digunakan. (Minghiu.org)

 

Kampanye penganiayaan yang diluncurkan terhadap pengikut Falun Dafa oleh Partai Komunis Tiongkok pada tahun 1999.  Pada kenyataannya, telah membantu memperkuat taktik penganiayaan oleh rezim komunis Tiongkok termasuk terhadap kelompok  lain sebagaimana diungkapkan sejumlah peneliti.

[3]
Menusuk dengan bambu tajam di bawah kuku. (Minghui.org)

“Para pejabat yang menggerakkan kampanye ‘transformasi’ di Xinjiang [rumah negara bagian bagi populasi Muslim Uighur] datang ke sana dengan pengalaman hampir 20 tahun, yang membantu menjelaskan bagaimana mereka telah berhasil meluncurkan dan mengimplementasikan suatu kampanye besar-besaran dalam kerangka waktu yang begitu singkat,” tulis Sarah Cook, seorang Analis Riset Asia di Freedom House, dalam sebuah artikel untuk Jamestown Foundation mengenai penindasan PKT di wilayah tersebut.

100 Metode Penyiksaan

Bentuk penyiksaan yang paling umum di penjara Tiongkok, pusat penahanan, dan pusat pencucian otak dengan tongkat listrik. Pusat tahanan ini menggunakan tongkat listrik hingga 300.000 volt, pentungan digunakan untuk efek maksimal pada bagian sensitif tubuh seperti mulut, alat kelamin, leher, dan telapak kaki.

[4]
Penyiksaan dengan tongkat listrik. (Minghui.org)

Tetapi ada banyak metode penyiksaan lain yang digunakan — sebenarnya lebih dari 100 merode. Ratusan metode ini telah dilakukan terhadap pengikut Falun Dafa yang selamat dari sistem penjara brutal Komunis Tiongkok. Tahanan hati nurani lainnya di Tiongkok termasuk Kristen rumahan, Buddha Tibet, Muslim Uighur, dan aktivis demokrasi.

[5]
Suntikan dengan obat-obatan psikotropika berbahaya. (Minghui.org)

Menurut Sumber internal Tiongkok, sebuah situs web yang menyingkap pelanggaran hak asasi di Tiongkok, di antara 100 jenis penyiksaan yang digunakan pada tahanan hati nurani Falun Dafa adalah pemukulan biadab, pelecehan seksual, borgol di posisi yang menyakitkan untuk waktu yang lama, paparan cuaca ekstrem, mencekoki dengan air seni atau kotoran secara ekstrem, luka bakar dengan sudutan rokok, kudis, kurungan isolasi, dilarang tidur, menusuk kuku dengan tongkat bambu tajam, dan digigit anjing atau ular.

[6]
Diikat dalam posisi yang menyakitkan untuk waktu yang lama. (Minghui.org)

Banyak metode penyiksaan bahkan memiliki nama, seperti “Kandang Kecil” (diborgol ke bagian dalam sangkar kecil sedemikian rupa sehingga korban tidak bisa berdiri atau duduk); “Hell Confinement” (alat dengan borgol dan belenggu di mana korban tidak bisa berjalan, duduk, menggunakan toilet, atau memberi makan diri sendiri); “Menutupi Gudang” (mati lemas); dan “Menyeret Penyiksaan” (korban diseret berulang kali di sepanjang jalan yang kasar).

[7]
Metode penyiksaan ini menyebabkan rasa sakit yang luar biasa dan membuat pundak terkilir. (Minghui.org)

Lalu ada “Bangku Harimau” yang terkenal, tempat korban duduk di bangku dengan kaki terentang lurus dan diikat dengan kuat ke bangku dengan tali. Batu bata atau benda keras lainnya diletakkan di bawah tumit korban, dengan lebih banyak lapisan ditambahkan sampai tali putus, menyebabkan rasa sakit yang tak tertahankan.

[8]
Dipaksa duduk di papan berkerut untuk waktu yang lama. (Minghui.org)

Metode penyiksaan ini dapat memiliki efek yang menghancurkan baik secara fisik maupun mental sebagaimana diungkapkan Minghui.org. Situs web ini mendokumentasikan kampanye penganiayaan yang diluncurkan terhadap latihan spiritual Falun Dafa oleh Partai Komunis Tiongkok pada tahun 1999.

[9]
Dicekoki secara paksa dengan garam dan air. (Minghui.org)

Praktisi Falun Dafa juga menjadi sasaran penyiksaan mental dalam bentuk cuci otak secara intensif – tujuannya adalah untuk menghancurkan tekat mereka sehingga mereka melepaskan keyakinan mereka atau menentangnya. Hal ini dapat menyebabkan depresi dan keputusasaan dalam jangka panjang.

[10]
Membenamkan wajah dalam seember tinja dan urin. (Minghui.org)

Metode penyiksaan lain adalah menyuntik praktisi dengan obat-obatan berbahaya yang merusak sistem saraf pusat, menyebabkan mereka sakit yang tak tertahankan, gangguan mental, dan cacat fisik sebagaiman diungkapkan Minghui.

BACA JUGA : 14 Macam Perangkat Penyiksaan Sadis yang Membuat Tahanan Mati Pelan-Pelan [11]

Pelecehan seksual

Selain penyiksaan fisik, pemerkosaan digunakan secara konsisten dan sistematis sebagai sarana untuk mempermalukan dan membuat trauma praktisi wanita seperti dalam lapoan Minghui.

Di Kamp Kerja Paksa Masanjia yang terkenal kejam, penjaga melemparkan 18 praktisi wanita ke sel pria dan mendorong pria untuk memperkosanya sesuka hati, yang menyebabkan kematian, cacat, atau ketidakstabilan mental para wanita.

Ada banyak kasus perkosaan antar praktisi oleh para tahanan di seluruh sistem kamp kerja paksa (sekarang ditutup). Anak-anak juga tidak tak luput jadi sasaran. Pada 2002, seorang gadis berusia 9 tahun — anak yatim piatu dari seorang praktisi yang terbunuh oleh penyiksaan — diperkosa oleh tiga pria di Rumah Sakit Jiwa Changping di Beijing.

Pada awal 2003, penjaga di Masanjia menyetrum seorang praktisi di dada dengan dua tongkat listrik secara bersamaan selama beberapa jam tanpa henti. Akibatnya, payudaranya benar-benar rusak.

[12]
Pelecehan seksual, termasuk pemerkosaan oleh penjaga atau tahanan, adalah metode penyiksaan yang umum. (Ilustrasi oleh Minghui.org)

Jenis lain dari pelecehan seksual yang mengerikan yang menyebabkan wanita mengalami kerusakan fisik dan mental yang tidak dapat dipulihkan termasuk mengikat beberapa sikat gigi bersama-sama dan memelintirnya di dalam vagina, memasang dan menyetrum puting susu, memompa saus cabai ke dalam vagina, menggosokkan tali tebal berulang-ulang di vagina, menginjak-injak payudara korban, berulang-ulang menendang vagina, dan penusukan berulang atau penetrasi vagina dengan tongkat atau alat lainnya.

Di Kamp Kerja Paksa Wanita Shibalihe, penjaga menelanjangi praktisi wanita dan menggunakan tong perapian untuk mengaitkannya dengan vagina mereka sambil pada saat yang sama memukul dada dan payudara mereka, sebagaiman dilaporkan Minghui. Mereka juga membakar wajah mereka dengan penjepit besi yang dalam keadaan membara.

Pengambilan Organ Secara Paksa

Mengekstraksi organ vital Anda saat Anda masih hidup harus menjadi bentuk penyiksaan yang paling ekstrem — dan yang selalu berakhir dengan kematian. Ini juga sesuatu yang menjadi sasaran tahanan hati nurani Falun Dafa sejak tak lama setelah Partai Komunis Tiongkok melancarkan kampanyenya untuk memberantas latihan spiritual tradisional ini pada tahun 1999.

Sebuah laporan 2006 oleh penyelidik Kanada David Matas dan David Kilgour menemukan bahwa tahanan hati nurani Falun Dafa terbunuh dalam skala besar karena organ mereka menjadi pasikan untuk industri transplantasi Tiongkok yang sangat menguntungkan.

[13]
Pengambilan organ secara paksa saat “donor” masih hidup. (Minghui.org)

Pada Juni 2016, Kilgour, Matas, dan Jurnalis Investigator serta peneliti AS, Ethan Gutmann merilis laporan terbaru tentang kelanjutan dan skala pengambilan organ paksa di Tiongkok. Mereka menemukan bahwa 169 rumah sakit transplantasi yang disetujui pemerintah di seluruh negeri memiliki kapasitas untuk melakukan lebih dari satu juta kasus transplantasi sejak tahun 2000.

Kelompok-kelompok yang menjadi korban adalah Falun Dafa, Tibet, Uighur, dan Kristen rumahan, dengan praktisi Falun Dafa sejauh ini sebagai korban terbesar. Gutmann memperkirakan bahwa antara 450.000 dan 100.000 praktisi ditahan di sistem penjara Tiongkok yang luas pada waktu tertentu. (asr)

Artikel Ini Terbit di The Epoch Times dengan judul Over 100 Torture Methods Used in China’s Prison System

Video Rekomendasi :