- Erabaru - http://www.erabaru.net -

Setelah Presiden Korsel, PM Jepang Nominasikan Trump Peraih Nobel Perdamaian Dunia

Erabaru.net- Menjelang pertemuan kedua Trump dengan Kim Jong Un, Presiden Donald Trump mengatakan pada Jumat (15/2/2019) bahwa pemimpin Jepang telah menominasikan dirinya peraih Hadiah nobel perdamaian dunia atas usahanya membuka jalur dialog dengan negara tertutup itu.

“Perdana Menteri Shinzo Abe “memberi saya salinan surat yang paling indah yang dia kirimkan kepada orang-orang yang memberikan sesuatu yang disebut Hadiah Nobel,” kata Trump kepada wartawan di Rose Garden ketika ditanya tentang pertemuan puncaknya dengan Kim pada akhir bulan ini di Vietnam.

“Dia berkata,‘ Saya telah menominasikan Anda, dengan hormat, atas nama Jepang. Saya meminta mereka untuk memberi Anda Hadiah Nobel Perdamaian. “

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in sebelumnya juga mendukung Trump sebagai peraih Hadiah Nobel Perdamaian Dunia. Trump mengatakan sebelumnya mereka diwarnai dengan “api dan amarah,” tetapi sejak pertemuan pertama mereka tahun lalu di Singapura, keduanya telah menjalin hubungan yang baik.

Trump mengatakan Abe mencalonkannya peraih nobel perdamaian karena dia khawatir Korea Utara melakukan uji coba rudal atas Jepang.

Associated Press tidak dapat segera mengkonfirmasi pencalonan tersebut. Kedutaan Jepang di Washington tidak segera menanggapi permintaan komentar terkait pertanyaan ini.

Pada 2009 silam, Presiden Barack Obama menerima Hadiah Nobel Perdamaian karena menghasilkan komitmen Amerika Serikat untuk “mencari perdamaian dan keamanan dunia tanpa senjata nuklir.”

“Aku mungkin tidak akan pernah mendapatkannya, tapi tidak apa-apa,” kata Trump.

“Mereka memberikannya kepada Obama. Dia bahkan tidak tahu untuk apa dia mendapatkannya. “

Anggota Kongres AS sebelumnya telah menominasikan Trump untuk Hadiah Nobel Perdamaian 2019

Sebanyak 18 anggota parlemen AS menandatangani surat yang secara resmi mencalonkan Presiden Donald Trump untuk Hadiah Nobel Perdamaian 2019 sebagai upayanya membawa perdamaian di Semenanjung Korea pada 1 Mei 2018.

“Sejak menjabat, Presiden Trump telah bekerja tanpa lelah untuk memberikan tekanan maksimum pada Korea Utara agar mengakhiri program senjata terlarangnya dan membawa perdamaian ke kawasan itu,” kata surat yang disusun oleh Anggota Kongres AS, Luke Messer dan ditandatangani sebanyak 17 parlemen AS dari Partai Republik.

Nominasi resmi muncul setelah pernyataan dari Presiden Korea Selatan Moon Jae-in bahwa “Trump harus memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian.”

[1]
Presiden AS Donald Trump tiba untuk naik Air Force One di Pangkalan Bersama Andrews di Maryland, 9 November 2018, saat melakukan perjalanan ke Paris. (Foto oleh SAUL LOEB / AFP/Getty Images via The Epochtimes)

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe dan Menteri Luar Negeri Korea Selatan Kang Kyung-wha sama-sama telah memberikan penghargaan kepada Trump atas terobosan tersebut.

“Pemerintahannya berhasil menyatukan komunitas internasional, termasuk Tiongkok, untuk menjatuhkan salah satu rezim sanksi internasional paling sukses dalam sejarah,” kata surat itu.

“Sanksi telah menghancurkan ekonomi Korea Utara dan sebagian besar telah dikreditkan karena membawa Korea Utara ke meja perundingan.”

Anggota Kongres AS, Messer telah melayang gagasan mencalonkan Trump untuk hadiah Nobel sejak Maret 2018.

“Satu-satunya alasan diktator Korea Utara datang ke meja adalah karena Presiden Trump telah menatapnya dan menunjukkan kepadanya bahwa kita memiliki pemimpin di Amerika yang tegas dan mengubah dinamika dalam cara-cara utama,” kata Messer kepada Fox News.

“Itu sebabnya saya pikir dia harus dipertimbangkan untuk Hadiah Nobel Perdamaian.”

Ketika Trump berbicara tentang terobosan dengan Korea Utara selama rapat umum di Michigan tahun lalu pada 28 April, sejumlah orang banyak meneriakkan, “Nobel, Nobel, Nobel.”

Trump menghadapi ancaman dari Korea Utara secara langsung di awal masa kepresidenannya ketika berhadapan dengan serangkaian krisis yang dipertaruhkan di dalam negeri dan luar negeri. Diktator rezim komunis, Kim Jong Un, menguji beberapa rudal yang konon mampu mencapai Amerika Serikat dan meledakkan apa yang dikatakan Pyongyang sebagai bom hidrogen.

Trump merespons dengan ancaman tegas aksi militer dan relokasi senjata yang sesuai ke semenanjung Korea. Bersamaan dengan itu, presiden Trump mempelopori sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya dan menjalin aliansi dengan pemain kunci di wilayah semenanjung. (asr)

Reporter Epoch Times, Ivan Pentchoukov berkontribusi pada laporan ini.