Erabaru.net. Aku masih ingat saat ibuku menangis sepanjang malam, tahu bahwa aku akan menikah dan tidak tinggal bersamanya lagi keesokan harinya.

Aku tumbuh dalam keluarga yang sangat bahagia, dengan ibu yang penuh kasih, dan ayah yang peduli yang mencintaiku. Karena aku adalah anak satu-satunya, tidak mudah berpisah dengan orangtua setelah aku menikah.

Ilustrasi.

Aku merasa bersalah melihat ibuku menangis tetapi aku meyakinkannya bahwa aku akan selalu mengunjunginya di masa depan. “Bu, jangan menangis, itu tidak terlalu jauh. kita hanya berjarak dua jam dari ibu dan ayah, “kataku kepadanya.

Ibu meraih tanganku dan berkata,: “Dua jam tidak lama? Seberapa cepat kamu akan kembali dan mengunjungi ibu dan ayah? “

Aku mengambil tangan ibuku dan menjawab, :”Bu, aku berjanji akan mengunjungi ibu dan ayah setidaknya sebulan sekali, oke?”

Ilustrasi.

Kemudian, aku pindah ke rumah suami di mana dia tinggal bersama orangtuanya. Awalnya, tidak mudah beradaptasi dengan keluarga baru , terutama ibu mertua yang sepertinya selalu menemukan kesalahan pada semua yang aku lakukan.

Kata-katanya selalu keras di telingaku, tetapi jauh di lubuk hatiku, aku tahu dia benar-benar peduli padaku.

Namun, kami tidak bisa akur. Berkat suami tercintaku, aku berhasil beradaptasi dengan kehidupan baruku.

Ilustrasi.

Sayangnya, kehidupan tidak selalu merupakan hamparan mawar. Ketika aku hamil tiga bulan yang merupakan anak pertamaku, aku menerima berita paling dahsyat dalam hidupku.

Ibuku meninggal setelah dia terlibat dalam kecelakaan. Tiba-tiba, hidupku terasa suram dan kosong.

Ilustrasi.

Aku tidak tahu harus berbuat apa dan berpikir apa. Aku tidak ingat berapa lama aku berduka atas kematian mendadak ibuku sampai terlintas dalam benakku tentang ayah.

Ilustrasi.

Jika sulit bagiku untuk menerima kematiannya, pastilah lebih sulit bagi ayahku.

Jadi, aku memberi tahu suamiku bahwa aku ingin tinggal bersama ayahku sebentar. Aku tidak bisa membiarkannya berkabung sendirian. Setidaknya, dia masih memiliki aku, satu-satunya anak perempuannya.

Ketika aku dan suamiku tiba di rumah orangtuaku, tiba-tiba aku mendengar suara yang akrab dari dalam rumah. Aku aku kaget. Ayahku tidak memiliki kerabat lain yang tinggal dekat rumah sehingga aku terkejut melihat bahwa ayahku punya teman.

Begitu aku masuk ke rumah, aku terkejut. Di sana, di ruang tamu, adalah mertuaku yang duduk di sebelah ayahku yang berduka. Itu adalah pemandangan yang tidak pernah terpikir olehku untuk kulihat.

Ayah mertuaku menepuk punggung ayahku yang menghibur sementara ibu mertuaku memegang tangannya.

Ilustrasi. (Foto: Healthline)

Rupanya, mereka telah tinggal bersama ayahku sejak pemakaman dan berusaha membujuknya untuk tinggal bersama kami.

“Ayah dan ibu datang langsung dari rumah bibimu. Kami mengatakan kepada ayahmu untuk tinggal bersama kami tetapi ayahmu tidak mau. Kami khawatir tentang kesehatannya. Ibu pikir mungkin yang terbaik bagi kamu untuk meyakinkan ayahmu, ” kata ibu mertuaku berbisik kepadaku.

“Ayahmu lebih baik untuk tinggal bersama kami. Bagaimanapun, kita adalah keluarga, ” tambah ibu mertua sambil tersenyum padaku.

Selama ini, aku berpikir bahwa mertuaku bersikap dingin kepadaku karena mereka tidak menyukaiku sebagai menantu perempuannya. Sedikit yang aku tahu bahwa aku salah tentang mereka.

Aku baru saja kehilangan ibuku untuk selamanya, tetapi pada saat yang sama, aku menyadari telah diberkati dengan cinta seorang ibu lagi. (yant)

Sumber: GoodTimes

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular