- Erabaru - http://www.erabaru.net -

Alibaba Kekuatan di Balik Kesuksesan Aplikasi Propaganda Partai Komunis Tiongkok

BEIJING — Aplikasi propaganda pemerintah Tiongkok yang baru-baru ini menjadi sukses besar telah dikembangkan oleh Alibaba, dua orang di perusahaan mengatakan kepada Reuters, pada saat perusahaan-perusahaan teknologi negara tersebut berada di bawah pengawasan global atas hubungan mereka dengan Beijing.

“Xuexi Qiangguo,” yang secara harfiah diterjemahkan sebagai “Belajar untuk membuat Tiongkok kuat” dan merupakan sebuah permainan tentang tema propaganda pemerintah untuk menerapkan pemikiran-pemikiran pemimpin Tiongkok Xi Jinping, telah mengejar Tik Tok versi Tiongkok, Douyin, dan WeChat untuk menjadi aplikasi negara paling populer untuk app store Apple Tiongkok minggu lalu.

Ia dikembangkan oleh tim proyek-proyek khusus yang secara luas tidak dikenal di Alibaba dikenal sebagai unit bisnis “Y Projects Business Unit,” yang mulai menangani proyek-proyek pengembangan di luar perusahaan, kata dua sumber dari Alibaba.

Alibaba yang terdaftar di New York menolak berkomentar apakah unit bisnis itu telah mengembangkan aplikasi tersebut.

Pengembangan aplikasi oleh Alibaba tersebut, yang ketuanya Jack Ma adalah anggota Partai Komunis [1], merupakan contoh terbaru tentang perusahaan teknologi Tiongkok yang berkolaborasi dengan pemerintah.

Departemen propaganda negara telah merilis aplikasi tersebut menjelang Kongres Rakyat Nasional bulan depan di Beijing, pertemuan tingkat tinggi tahunan parlemen Tiongkok.

aplikasi propaganda partai komunis tiongkok Xuexi Qiangguo [2]
Aplikasi propaganda pemerintah Tiongkok, Xuexi Qiangguo, yang secara harfiah diterjemahkan sebagai “Belajar untuk membuat Tiongkok kuat,” terlihat di ponsel di depan situs webnya di layar komputer dalam gambar ilustrasi yang diambil pada 18 Februari 2019. (Tingshu Wang / Reuters)

PELUANG KERJA

Aplikasi ini mencakup video pendek, berita pemerintah, dan kuis. Seorang pengguna aplikasi pengiriman pesan milik Alibaba, DingTalk, dapat menggunakan registrasi login mereka untuk masuk ke Xuexi Qiangguo. Alibaba mengatakan aplikasi itu dibuat menggunakan perangkat lunak DingTalk.

Staf di unit Alibaba tersebut bertanggung jawab untuk mengembangkan dan memelihara aplikasi yang mencakup berita, video, streaming langsung, dan komentar-komentar komunitas, menurut sumber dan pekerjaan yang diiklankan untuk Xuexi Qiangguo di situs web karier Alibaba.

Unit ini tidak memiliki situs web, tetapi dijelaskan dalam iklan pekerjaan di situs karir terkenal di Tiongkok, Zhipin.com, sebagai proyek tingkat strategis yang berada dalam tahap penyusunan dan menawarkan banyak peluang kerja.

Setidaknya sebagian dari popularitas aplikasi yang dapat dicapai dengan mudah tersebut dapat dikaitkan dengan arahan yang dikeluarkan oleh pemerintah-pemerintah daerah dan universitas yang mengharuskan orang-orang di dalam jaringan anggota Partai Tiongkok yang luas untuk mengunduh aplikasi tersebut.

Aplikasi ini telah diunduh lebih dari 43,7 juta kali di perangkat Apple dan Android sejak diluncurkan pada bulan Januari, menurut perkiraan oleh perusahaan konsultan statistik Qimai yang berbasis di Beijing.

KOLABORASI YANG LUAS

Tidak segera jelas apakah Alibaba menghasilkan uang dari aplikasi tersebut, atau yang memprakarsai pengembangannya, tetapi perusahaan-perusahaan teknologi besar Tiongkok telah bekerja sama secara luas dengan pemerintah di Tiongkok dalam infrastruktur, komputasi awan, dan keamanan publik sebagai bagian dari penggerak kebijakan “Internet Plus” di negara tersebut untuk meningkatkan industri-industri tradisional.

Kolaborasi dengan media pemerintah juga meningkat dalam beberapa tahun terakhir, di tengah undang-undang sensor yang lebih ketat yang mengharuskan perusahaan-perusahaan untuk mengikuti garis Partai.

Pencipta Tik Tok, Beijing ByteDance Technology Co, dan pencipta WeChat, Tencent Holdings Ltd. adalah beberapa di antara mereka yang telah berkolaborasi dengan outlet-outlet media pemerintah menggunakan platform-platform media sosial mereka.

“Keuntungan bagi perusahaan-perusahaan ini adalah bahwa rekam jejak kerja sama mereka dapat menempatkan mereka pada posisi yang lebih baik untuk mendapatkan lisensi atau peluang utama,” kata Mark Natkin, direktur pelaksana di Marbridge Consulting yang berbasis di Beijing, menambahkan kolaborasi-kolaborasi ini adalah cara Beijing mempertahankan kendali atas perusahaan-perusahaan swasta.

“Kelemahannya adalah mereka mungkin akan dimanfaatkan untuk berpartisipasi dalam proyek-proyek dimana, dengan pertimbangan-pertimbangan ekonomi atau PR saja mereka biasanya bisa menghindar, akan tetapi mungkin menjadi tidak nyaman atau tidak bijaksana untuk menolak.” (ran)

Video pilihan:

Benarkah North University of China, adalah Sekolah Mata mata Tiongkok [3]