SAN FRANCISCO — Fang Zheng, seorang warga negara Amerika yang kakinya dilindas oleh sebuah tank selama Pembantaian Lapangan Tiananmen 1989, sejak 7 Februari ditolak masuk ke Tiongkok untuk pemakaman ayahnya.

Pembantaian Lapangan Tiananmen terjadi pada tanggal 4 Juni 1989, ketika rezim Komunis Tiongkok menggunakan tank, pasukan, dan senapan serbu untuk membunuh ribuan mahasiswa untuk mengakhiri demonstrasi yang dipimpin mahasiswa dalam memperjuangkan kebebasan dan demokrasi di Lapangan Tiananmen di Beijing.

Pembantaian tersebut telah menjadi topik terlarang di Tiongkok, dan informasi terkaitnya telah disensor ketat oleh pemerintah.

Fang adalah salah satu mahasiswa dalam demonstrasi saat itu. Pada tanggal 4 Juni 1989, ia berada dalam kelompok mahasiswa yang menarik diri keluar dari Lapangan Tiananmen. Sebuah tank menangkapnya dari belakang dan melindas kedua kakinya.

Tahun ini akan menjadi peringatan ke-30 untuk pembantaian itu, serta peringatan untuk hilangnya kedua kaki Fang.

Fang datang ke Amerika Serikat pada tahun 2009 dengan visa perjalanan sebelum peringatan 20 tahun pembantaian dan kemudian menjadi warga negara Amerika setelah diakui sebagai pengungsi politik.

Sebelum datang ke Amerika Serikat, Fang telah banyak berbicara tentang kebenaran berdarah tentang pembantaian itu. Dia telah ditangkap dua kali oleh otoritas Tiongkok sebelum meninggalkan Tiongkok.

Fang saat ini adalah ketua Yayasan Pendidikan Demokrasi Tiongkok, Chinese Democratic Education Foundation (CDEF), sebuah kelompok nirlaba yang berbasis di California yang bekerja menuju jalur demokrasi untuk Tiongkok.

Fang mengetahui pada 3 Februari bahwa ayahnya telah meninggal di Kota Hefei, Tiongkok, sebelumnya pada hari itu.

Fang dan keluarganya melaju satu jam ke Konsulat Jenderal Tiongkok San Francisco pada tanggal 6, dan menghabiskan satu hari di sana untuk seluruh proses permohonan visa. Mereka meninggalkan konsulat pada sore hari dan diminta untuk kembali keesokan harinya untuk mengambil visa mereka.

Fang dan ketiga putrinya adalah warga negara Amerika, sedangkan istrinya adalah penduduk tetap di Amerika Serikat. Karena salah satu putrinya kembali ke Tiongkok bersama istrinya pada tahun 2016, dan masih memegang visa yang sah, Fang hanya memerlukan visa untuk dirinya sendiri dan dua putrinya.

Pada 7 Februari, Fang kembali ke konsulat. Dengan bantuan teman-teman, Fang mendapatkan visa yang dia butuhkan. Dia membayar US$495 untuk proses yang dipercepat.

Sekitar tiga jam kemudian, Fang menerima panggilan telepon dari konsulat, dan diberi tahu bahwa semua visanya dibatalkan. Penelepon dari konsulat menolak untuk menyebutkan namanya, dan juga menolak untuk menjelaskan alasan di balik pembatalan tersebut.

Meragukan identitas penelepon, Fang dan teman-temannya mulai menelepon konsulat, tetapi tidak dapat menghubungi petugas konsulat melalui telepon.

Setelah menghubungi konsulat melalui telepon dan tidak menghubungi siapa pun selama beberapa hari, Fang memutuskan untuk pergi ke konsulat lagi.

Fang mengatakan bahwa tidak mudah baginya sebagai orang cacat untuk pergi ke konsulat. Dia dapat berjalan dengan menggunakan kaki palsu, tetapi lereng curam di luar pintu depan Konsulat terlalu menantang baginya. Dengan bantuan orang lain, ia menaiki lereng tersebut dengan kursi rodanya.

Fang pergi ke konsulat lagi di pagi hari tanggal 12 bersama teman-temannya.

Fang meminta pegawai konsulat di meja informasi untuk memverifikasi apakah panggilan telepon itu memang dilakukan oleh seseorang dari konsulat, dan alasan-alasan tentang pembatalan visanya.

Pegawai konsulat naik ke atas untuk menanyakan pada atasannya, dan kembali untuk membenarkan pembatalan visa tersebut, tetapi menolak untuk menjawab pertanyaan lain.

Fang bersikeras berbicara dengan seseorang yang bertanggung jawab atas proses visa, tetapi pegawai konsulat mengirim keamanan untuk memintanya pergi.

Petugas keamanan yang tidak ramah mengatakan kepada Fang untuk pergi ke luar gedung dan masuk kembali dari pintu samping untuk meminta berbicara dengan seseorang yang bertanggung jawab.

Fang dan teman-temannya mengikuti petunjuk itu, dan pergi ke pintu samping, tetapi tidak ada yang menjawab bel pintu, dan tidak ada yang menanggapi ketukan mereka di pintu.

Sejak itu, ibu dan kerabat Fang di Tiongkok, yang tidak yakin bahwa Fang dapat kembali, telah mengkremasi jasad ayahnya. Ibu Fang mengatakan kepadanya bahwa dia akan menunggu kembalinya Fang untuk mengubur abu ayahnya.

Sampai sekarang, Fang belum menerima penjelasan lebih lanjut dari konsulat.

Ayah Fang berusia 80 ketika dia meninggal. Dia mengunjungi Fang di Amerika Serikat pada tahun 2012. Sejak itu Fang tidak melihat ayahnya.

Fang dan putrinya masih berharap dan menunggu visa untuk dapat pergi ke Tiongkok untuk mengucapkan selamat tinggal terakhir pada ayah Fang, dan mengubur abunya. (ran)

Video pilihan:

Kita Dukung Kampanye Save Uighur!!! Saya Juga Orang Uighur?

Share

Video Popular