Oleh Steven W. Mosher

Apa yang Tiongkok Sebut “Sinicization” adalah Apa yang Disebut Hitler “Nazifikasi”

Bagi umat beragama di Tiongkok, segalanya dengan cepat berubah dari buruk menjadi lebih buruk. Dan Partai Komunis Tiongkok (PKT) telah memperjelas bahwa kampanye “sinicization” –nya, sedang mengubah gereja menjadi kepanjangan tangan negara, baru saja dimulai.

Gelombang penganiayaan saat ini dimulai Februari lalu, ketika pembatasan baru yang keras terhadap aktivitas keagamaan diberlakukan. Ini terus meningkat dalam beberapa bulan sejak itu, karena gereja-gereja dan masjid-masjid telah dihancurkan atau dirusak.

Umat Katolik telah menjadi sasaran khusus, dengan sejumlah uskup dan pendeta ditangkap dan beberapa tempat suci paling terkenal di Tiongkok diruntuhkan. Seperti seorang pendeta bawah tanah baru-baru ini mengatakan, “Katolik di Tiongkok menghadapi bencana.”

Kelompok umat Kristen lainnya bernasib sedikit lebih baik. Gereja Perjanjian Hujan Awal (Early Rain Covenant Church) di Chengdu, misalnya, diserang pada 9 Desember. Lebih dari 160 anggota jemaat ditangkap, bersama dengan pendeta mereka, Wang Yi, yang dituduh “menghasut subversi kekuasaan negara.”

Umat Muslim Tiongkok juga dikepung, terutama minoritas berbahasa Turki dari Barat Jauh. Selama tahun lalu, lebih dari satu juta orang Uighur dan Kazakh, dari total populasi yang hanya 10 juta, telah dikirim ke kamp-kamp pendidikan ulang. Di sana mereka diharuskan hanya berbicara bahasa Mandarin, dipaksa makan daging babi dan minum alkohol, dan diberi tahu bahwa semua agama tidak lebih hanya sebuah takhayul.

Penganiayaan terhadap orang-orang Tibet dan pengikut Falun Gong juga mencapai ketinggian baru. Bahkan komunitas kecil Yahudi Tiongkok, yang berpusat di kota kuno Kaifeng, tidak luput dari amarah pihak berwenang. Dalam sebuah tindakan pengulangan yang menyeramkan tentang Kristallnacht, pihak berwenang telah menghancurkan sinagoge pengganti sementara milik mereka (mereka dilarang membangun yang baru), merobek kutipan tulisan suci Ibrani dari dinding dan mengisi bak mandi ritual dengan tanah dan batu.

Penting untuk dipahami bahwa Partai tidak menghancurkan orang-orang yang mempunyai kepercayaan karena orang-orang ini menentang ideologi resmi negara “sosialisme dengan karakteristik Tiongkok.” Sebagian besar menerima peraturan Komunis. Mereka hanya ingin dibiarkan sendiri untuk menjalankan keyakinan-keyakinan mereka dalam damai, hak yang seharusnya dijamin oleh Konstitusi RRT.

Pastor Gereja Kovenan Hujan Awal, misalnya, secara eksplisit mengatakan bahwa, mengikuti Alkitab, ia menerima dan menghormati “fakta bahwa rezim Komunis ini telah diizinkan oleh Allah untuk memerintah sementara waktu.” Ia tetap tidak mengeluarkannya dari penjara.

Gereja Katolik telah melangkah lebih jauh dalam upayanya untuk menenangkan Tiongkok, melakukan perjanjian diam-diam dengan Partai Komunis September lalu atas penunjukan para uskup. Namun upaya Partai memerangi agama terus berlanjut.

Faktanya, tidak lama setelah perjanjian Tiongkok-Vatikan ditandatangani, tempat suci agung yang didedikasikan untuk Bunda Tujuh Kedukaan (Our Lady of the Seven Sorrows) di Provinsi Shanxi patung-patungnya telah disingkirkan. Seorang pejabat Partai setempat menjelaskan bahwa mereka harus disingkirkan karena tempat suci itu memiliki “terlalu banyak patung.”

Ini menggelikan. Tiongkok benar-benar telah dipenuhi dengan patung-patung para pemimpin Komunis masa lalu. Masalahnya terhadap orang-orang yang telah menempatkan metode yang digunakan dalam menangani tempat suci Bunda Tujuh Kesedihan adalah bahwa mereka adalah patung yang salah. Mereka menggambarkan malaikat dan orang suci, bukan tokoh-tokoh Komunis yang hebat seperti Mao Zedong atau Deng Xiaoping. Karena alasan ini, patung-patung itu harus disingkirkan.

Lebih buruk lagi, kuil Bunda Maria dari Gunung di Provinsi Yunnan diratakan dengan tanah. Mengapa pemerintah bertekad untuk merusak atau menghancurkan pusat-pusat ketaatan masyarakat Katolik seperti itu?

Masalah sebenarnya, dalam pandangan saya, adalah bahwa puluhan ribu peziarah dari seluruh Tiongkok mengunjungi tempat-tempat suci ini setiap tahun untuk memberikan penghormatan kepada Bunda Allah. Pertunjukan kesetiaan di hadapan publik seperti itu terhadap sesuatu selain Partai dan para pemimpinnya menjadi perlawanan secara langsung terhadap dorongannya untuk sinicisasi (sinicization) dan tidak dapat dibiarkan berlanjut.

Beberapa orang Barat tampaknya masih percaya bahwa sinicization hanya dimaksudkan untuk membebaskan Kekristenan Tiongkok dan agama-agama lain dari keterikatan asing. Apa itu sebenarnya, bagaimanapun, adalah kampanye politik berjangkauan jauh yang dimaksudkan untuk mengubah semua agama di Tiongkok menjadi instrumen-instrumen kontrol negara.

Inilah sebabnya mengapa PKT telah memberlakukan seluruh pembatasan-pembatasan baru terhadap aktivitas keagamaan di dalam perbatasan Tiongkok. Dan juga mengapa negara secara agresif menyerbu tempat-tempat suci milik gereja yang dibolehkan berdiri.

Pihak-pihak berwenang akan menunjuk para pemimpin gereja, termasuk para uskup Katolik, yang secara terbuka menyatakan bahwa kesetiaan utama mereka adalah kepada Partai, bukan pada keyakinan mereka. Alkitab sedang ditulis ulang di bawah pengawasan Partai untuk menekankan kesetiaan kepada negara. Para pastor dan pendeta diperintahkan untuk menggantung bendera RRT dan potret-potret para pemimpin Partai Komunis di atas altar mereka. Mereka yang memberikan perlawanan terhadap pelanggaran-pelanggaran batas negara telah didakwa, seperti Pastor Wang, dengan tuduhan berusaha menumbangkan negara.

Ini bukan pertama kalinya hal ini terjadi.

Setelah mengambil alih kekuasaan pada tahun 1933, Hitler memulai apa yang disebutnya Nazifikasi. Untuk menyatukan gereja-gereja dengan negara, para pastor dan pendeta diperintahkan untuk menggantung lambang nazi di altar mereka, dan memajang fotonya di tempat-tempat yang menonjol. Para teolog direkrut untuk menerjemahkan kembali Alkitab sehingga sesuai dengan pemikiran Nazi. Dan mereka yang menentang perambahan ini ditangkap dan didakwa dengan dakwaan pengkhianatan.

Tujuan akhir Nazifikasi adalah penyembahan Negara Jerman Ketiga (Third Reich) dan pemimpinnya, Adolf Hitler.

Menghadapi penganiayaan yang semakin intensif, hampir semua gereja Kristen Tiongkok lebih dari rela untuk “render unto Caesar what is Caesars, and what is God’s unto God” (memberikan kepada Caesar hal-hal yang merupakan milik Caesar, dan bagi Allah hal-hal yang adalah milik Allah).

Sinicization, sinicisation, sinofication, atau sinification adalah proses di mana masyarakat Tiongkok non-Han berada di bawah pengaruh negara dan masyarakat Tiongkok Han. Area pengaruh meliputi tulisan, pola makan, ekonomi, industri, bahasa, hukum, gaya hidup, politik, agama, pilihan busana, teknologi, budaya, dan nilai-nilai budaya. Secara lebih luas, “Sinicization” dapat merujuk pada kebijakan akulturasi, asimilasi, atau imperialisme budaya dari budaya tetangga ke Tiongkok, tergantung pada hubungan politik historis. Ini tercermin dalam sejarah Korea, Vietnam, dan Jepang di bidang budaya Asia Timur, misalnya, dalam adopsi sistem penulisan aksara Mandarin. (ran)

Steven W. Mosher adalah Presiden Population Research Institute dan penulis “Bully of Asia: Why China’s Dream is the New Threat to World Order”.

Video pilihan:

Agama Dipaksa Tunduk kepada Komunis Tiongkok, Apa Jadinya

Share

Video Popular