WASHINGTON — Presiden Donald Trump mengatakan pada 24 Februari ia akan menunda kenaikan tarif-tarif AS untuk produk-produk Tiongkok yang dijadwalkan akhir pekan ini karena kemajuan dalam perundingan perdagangan dan mengatakan jika kemajuan telah berlanjut, ia dan pemimpin Tiongkok Xi Jinping akan menandatangani kesepakatan.

Trump telah merencanakan untuk meningkatkan tarif menjadi 25 persen dari 10 persen untuk impor Tiongkok senilai US$200 miliar ke Amerika Serikat jika kesepakatan tidak tercapai pada hari Jumat, 1 Maret, antara dua ekonomi terbesar dunia tersebut.

Presiden mengatakan dalam twitter-nya bahwa kemajuan telah dibuat untuk segudang masalah pemecah belah termasuk perlindungan kekayaan intelektual, transfer teknologi, pertanian, layanan, dan mata uang.

Sebagai hasil dari perundingan tersebut, ia berkata: “Saya akan menunda kenaikan tarif-tarif AS yang sekarang dijadwalkan untuk 1 Maret. Dengan asumsi kedua belah pihak membuat kemajuan tambahan, kami akan merencanakan KTT untuk Presiden Xi dan saya sendiri, di Mar-a- Lago, untuk menyimpulkan kesepakatan. Akhir pekan yang sangat baik untuk AS & Tiongkok! ”

Mar-a-Lago adalah properti presiden di Florida tempat kedua pria itu pernah bertemu sebelumnya.

Penundaan tarif adalah tanda yang paling jelas bagaimanapun merupakan terobosan kedua belah pihak sejak gencatan perang tarif dihentikan selama 90 hari dalam perang dagang tahun lalu.

menjelang pencapaian kesepakatan dagang amerika tiongkok
Presiden Donald Trump (kanan) dan pemimpin Tiongkok Xi Jinping (kiri) berjabat tangan saat makan malam di perkebunan Mar-a-Lago di Pantai Palm Barat, Florida, pada 6 April 2017. (Jim Watson / AFP / Getty Images)

Selama perundingan-perundingan yang diperpanjang hingga akhir pekan, para negosiator AS dan Tiongkok telah membahas pada 24 Februari masalah sulit tentang bagaimana menegakkan kesepakatan potensi perdagangan setelah membuat kemajuan pada masalah struktural lainnya, menurut sebuah sumber yang akrab dengan pembicaraan tersebut.

Kedua belah pihak telah membahas tarif pada 24 Februari serta komoditas, kata sumber itu.

Pejabat A.S mengatakan pada 22 Februari bahwa pembicaraan akan diperpanjang hingga akhir pekan setelah negosiator menghasilkan kesepakatan tentang mata uang selama pembicaraan pekan lalu.

negosisasi dagang pejabat amerika dengan tiongkok
Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer (keempat dari kiri), Menteri Keuangan Steven Mnuchin (ketiga dari kiri), Sekretaris Perdagangan Wilbur Ross, penasihat ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow dan penasihat perdagangan Gedung Putih Peter Navarro berpose untuk foto dengan Wakil Perdana Menteri Tiongkok Liu He (keempat dari kanan), para wakil menteri dan pejabat senior Tiongkok sebelum dimulainya pembicaraan perdagangan AS-Tiongkok di Gedung Putih di Washington pada 21 Februari 2019. (Joshua Roberts / Reuters)

Mereka berusaha untuk mengatasi perbedaan-perbedaan tentang perubahan-perubahan perilaku Tiongkok terhadap perusahaan-perusahaan milik negara, subsidi, transfer teknologi paksa, dan pencurian cyber.

Kedua belah pihak telah menegosiasikan mekanisme penegakan hukum. Washington menginginkan mekanisme yang ketat untuk memastikan bahwa komitmen-komitmen reformasi Tiongkok telah ditindaklanjuti sampai selesai, sementara Beijing bersikeras pada apa yang disebutnya proses “adil dan obyektif”. Sumber lain yang diberi pengarahan pada perundingan tersebut mengatakan bahwa penegakan hukum tetap menjadi titik pelik utama pada 23 Februari.

Trump mengatakan pada 22 Februari ada “peluang bagus” sebuah kesepakatan akan muncul dan meramalkan bahwa dia mungkin memperpanjang batas waktu 1 Maret dan bergerak maju dengan pertemuan dengan Xi.

Tiongkok Mungkin Menggunakan Korea Utara sebagai Tawar Menawar dalam Perundingan Perdagangan

Jika perundingan tersebut tidak menghasilkan hasil yang memuaskan, kenaikan tarif dan ketegangan-ketegangan yang dihasilkan dapat merusak keterlibatan AS-Korea Utara juga, kata seorang pakar.

Tepat sebelum “tenggat waktu yang sulit” tersebut, Presiden Donald Trump akan mengadakan pertemuan puncak kedua dengan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un pada 27 dan 28 Februari di Vietnam.

pertemuan presiden korea selatan dengan donald trump
Presiden Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un
Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un saat jeda dalam pembicaraan di pertemuan bersejarah AS-Korea Utara di Singapura pada 12 Juni 2018. (Saul Loeb / AFP / Getty Images)

Waktu pertemuan ini sangat penting karena hubungan AS-Tiongkok adalah bagian penting dari perkembangan baru-baru ini di Semenanjung Korea, menurut Harry Kazianis, direktur Studi Korea di Center for the National Interest, sebuah think tank kebijakan luar negeri.

“Sangat sulit bagi Amerika Serikat karena, sayangnya, kita telah membuat kesalahan taktis ketika sampai pada Tiongkok dan Korea Utara,” kata Kazianis kepada NTD, bagian dari The Epoch Media Group.

“Pada dasarnya, kebijakan tekanan maksimum tentang sanksi-sanksi ekonomi kita hampir seluruhnya ditegakkan melalui Beijing karena 90 persen ekspor Korea Utara melewati Tiongkok,” jelasnya.

Pemerintahan Trump telah meluncurkan kampanye tekanan maksimum terhadap Korea Utara pada tahun 2017 untuk mencoba mengakhiri kegiatan-kegiatan rudal dan nuklirnya yang ilegal, melalui sanksi-sanksi dan aliansi-aliansi regional.

Kaum anti-reformasi Tiongkok yang komunis dapat menggunakan Korea Utara sebagai alat tawar-menawar di beberapa titik dalam pembicaraan perdagangan, Kazianis berpendapat.

“Sayangnya, mereka bisa melakukan itu dengan membuka pembatasannya,” ia berargumen, mengatakan bahwa Tiongkok dapat mengakhiri kampanye tekanan maksimum terhadap Korea Utara. “Jadi ada tindakan penyeimbang yang saya pikir pemerintahan Trump coba lakukan di sini.”

Namun, kedua belah pihak memiliki alasan untuk berkompromi, menurut Kazianis, karena kesengsaraan ekonomi Tiongkok terus menekan ekonomi Tiongkok.

Ekonomi Tiongkok telah berada di bawah tekanan yang lebih besar terutama karena gesekan perdagangan dengan Amerika Serikat. Pertumbuhan ekonomi di Tiongkok melambat ke laju paling lambatnya dalam hampir tiga dekade pada kuartal keempat. Jika kedua belah pihak gagal mencapai kesepakatan dan ketegangan perdagangan berlanjut, masalah Tiongkok akan semakin dalam, menurut para ahli. (ran)

Video pilihan:

Krisis Politik Venezuela Bakal Membuat OBOR Komunis Tiongkok Bermasalah

Share

Video Popular