Erabaru.net. Dunia saat ini, sangat umum untuk melihat anak-anak memiliki perangkat seluler mereka sendiri. Sebagai orangtua, kadang-kadang kita mungkin merasa bersalah karena membiarkan anak-anak kita bermain dengan gadget sehingga mereka tidak akan mengganggu kita saat mengerjakan pekerjaan rumah.

Kita sering menggunakan alasan dengan mengatakan bahwa kebaikan gadget adalah memiliki video dan aplikasi pendidikan yang baik dan membuat kita menutup mata tentang keburukannya.

Namun, menurut ahli pedriatik, smartphone dan tablet bukan mainan terbaik untuk perkembangan anak-anak yang sehat. Seperti yang dinyatakan oleh American Pediatric Association (AAP), “mainan terbaik adalah mainan tradisional.”

AAP kemudian mendaftar beberapa pedoman untuk dokter anak dan keluarga, menyarankan bahwa anak-anak perlu mengurangi waktu dengan bermain gadget dan lebih banyak akses ke mainan tradisional seperti- bermain boneka, lompat tali, bermainbola, sepeda, petak umpet, permainan papan, permainan kartu, memasak, boneka, puzzle, dan banyak lagi.

Aleeya Healey, MD, FAAP, penulis utama laporan yang dikutip oleh AAP, menjelaskan:

“Mainan telah berkembang selama bertahun-tahun, dan iklan dapat membuat orangtua berpendapat bahwa mainan dengan platform ‘virtual’ atau berbasis digital lebih dipenuhi dengan pendidikan.

“Penelitian memberi tahu kita bahwa mainan terbaik tidak harus begitu canggih atau mahal dan dilengkapi dengan aplikasi. Mainan tradisional, dalam hal ini, benar-benar jauh lebih baik. “

Mainan tradisional dapat mengembangkan bahasa anak-anak, keterampilan sosial, keterampilan memecahkan masalah dan banyak lagi. Perangkat digital, sebaliknya, cenderung membuat anak kurang aktif.

Alan Mendelsohn, MD, FAAP, rekan penulis laporan dan profesor di Departemen Kesehatan Anak dan Populasi di NYU Langone Health, mengatakan:

“Mainan terbaik adalah mainan yang mengharuskan orangtua dan anak-anak untuk bermain bersama, berpura-pura dan berinteraksi bersama.

“Anda tidak mendapatkan hadiah yang sama dari tablet atau layar. Dan ketika anak-anak bermain dengan orangtua – keajaiban nyata terjadi, apakah mereka berpura-pura menjadi mainan atau membangun blok atau teka-teki bersama. “

“Semakin kita memahami perkembangan otak anak-anak pada tahap awal, semakin kita memahami kebutuhan permainan berdasarkan interaksi manusia,” tambah Dr Healey. “Tidak ada layar, permainan video atau aplikasi yang dapat menggantikan hubungan built-in di atas permainan tradisional.”

Selain itu, laporan ini juga mengingatkan orangtua akan pedoman resmi bahwa anak-anak berusia 2 tahun ke bawah tidak boleh diberikan gadget untuk bermain, sementara mereka yang berusia 2 tahun atau lebih harus dibatasi bermain kurang dari satu jam sehari.

Selain itu, orangtua harus memastikan pengawasan orang dewasa karena mereka memungkinkan anak-anak mereka untuk menggunakan perangkat digital dan membatasi penggunaan hiburan, pendidikan yang sesuai usia.(yant)

Sumber: Erabaru.my

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular