- Erabaru - http://www.erabaru.net -

Ayah Penderita Kanker Ini Mengorbankan Dirinya untuk Menyelamatkan Anak Perempuan yang Juga Menderita Kanker

Erabaru.net. Seorang ayah di Tiongkok membuat keutusan besar dalam hidupnya dengan menolak menjalani perawatan kanker untuk menyelamatkan putrinya sendiri yang juga didiagnosis menderita kanker.

Sun Ying, seorang mahasiswi berusia 21 tahun di Henan Normal University, didiagnosis menderita limfoma pada tahun 2015 – hanya setahun setelah diketahui bahwa ayahnya menderita kanker paru-paru, menurut Lianhe Wanbao sebagaimana diterjemahkan oleh AsiaOne.

[1]

Karena kondisi keuangan keluarga sangat sulit, ayah Sun Ying membuat keputusan untuk menghentikan pengobatan untuk kankernya sendiri sehingga putrinya dapat melakukan transplantasi sel induknya yang ia butuhkan. Sayangnya, kankernya memburuk dan menyebar. Sang ayah akhirnya meninggal karena penyakitnya pada Desember 2015.

Karena pengorbanannya, Sun Ying bisa mendapatkan semua perawatannya. Dia dilaporkan menjalani lebih dari 30 sesi kemoterapi dan 20 sesi radioterapi tanpa pernah mengorbankan studinya, China News melaporkan. Faktanya, baik sekolah maupun teman-teman sekelasnya tidak tahu tentang kondisinya karena dia hanya pergi ke rumah sakit selama akhir pekan.

[2]

Namun, teman-teman sekelasnya tahu bahwa dia harus menjalani operasi dan bahwa dia sering tidak sehat; terlepas dari semua ini, dia tetap berprestasi dalam studinya dengan hasil yang luar biasa.

Sun Ying, yang bertubuh mungi 45 kilogram, dilaporkan bertambah 18 kilogram berat selama sesi pengobatan dan kehilangan semua rambutnya dalam proses itu.

Dia juga mengalami tiga kali kambuh dalam periode tiga tahun perawatannya mulai tahun 2015 hingga 2018. Dia kemudian menderita demam tinggi yang membuatnya berbaring di tempat tidur selama lima bulan, yang mengharuskan ibunya untuk mengajukan cuti panjang dari sekolahnya.

[3]

Pada titik ini, Sun Ying hampir menyerah, tetapi setelah mengetahui kondisinya, para guru dan teman-temannya mendorongnya dan membantu mengumpulkan 100.000 yuan (sekitar Rp 212 juta) untuk perawatannya. Sun Ying akhirnya menemukan keberanian untuk melanjutkan perjuangannya melawan kanker.

“Setelah melihat upaya semua orang untuk membantu saya, saya tidak ingin menyerah. Bahkan jika saya meninggal, saya tidak tega meninggalkan ibu saya, ”katanya kepada media di Tiongkok.

Sun Ying akhirnya memutuskan untuk mendokumentasikan perjalanan itu melalui komik-komik penuh warna yang menceritakan pengalamannya, mulai dari saat ia didiagnosis menderita kanker hingga pertempuran yang sedang ia alami saat menjalani perawatan.

[4] [5] [6] [7]

 

[8]

Pelajar berusia 21 tahun itu berharap komik-komik ini akan membantu mereka yang juga memerangi kanker dan mendorong mereka untuk melanjutkan pertempuran melalui perawatan mereka.

Sun Ying saat ini sedang menjalani kemoterapi. Dokter dilaporkan menunggu kondisinya membaik sebelum mereka dapat memulai transplantasi sel induk.(yant)

Sumber: Nextshark

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi: