Jennifer Zeng – The Epoch Times

Erabaru.net-  Laporan tahunan Departemen Luar Negeri AS tentang Praktik Hak Asasi Manusia, dirilis pada Rabu (13/3/2019).

Laporan menyoroti Tiongkok sebagai salah satu pelanggar hak asasi manusia terburuk. Laporan ini mungkin telah mengisyaratkan akan ada investigasi selanjutnya tentang pengambilan organ secara paksa di Tiongkok.

Merilis laporan di Departemen Luar Negeri AS, Mike Pompeo mengatakan Tiongkok berada di “liga sendiri dalam hal pelanggaran hak asasi manusia.”

“Pada 2018, Tiongkok mencatatkan rekor mengintensifkan kampanyenya untuk menahan kelompok minoritas Muslim. Saat ini, lebih dari satu juta orang Uighur, etnis Kazakh, dan Muslim lainnya diinternir di kamp pendidikan ulang yang dirancang untuk menghapus identitas agama dan etnis mereka,” katanya.

Laporan itu mencantumkan belasan berbagai pelanggaran hak serius di Tiongkok, termasuk “pembunuhan sewenang-wenang atau tidak sah oleh pemerintah, penghilangan paksa oleh pemerintah, penyiksaan oleh pemerintah,penahanan sewenang-wenang oleh pemerintah, kondisi penjara dan penahanan yang keras dan mengancam jiwa, tahanan politik, ” dan banyak lainnya.

Michael Kozak, Kepala Biro Demokrasi, HAM dan Ketenagakerjaan di Departemen Luar Negeri Amerika Serikat mengatakan, pada konferensi pers pada, Rabu (13/3/2019) di Klub Jurnalis Asing di Washington, AS mengatakan, “Dari Xinjiang, di mana Anda mendapatkan ratusan ribu atau jutaan orang di kamp, perlakuan terhadap Falun Gong, gereja rumah, Anda pergi melintasi tembok. Situasi di Tiongkok tidak menjadi lebih baik, ini menjadi jauh lebih buruk selama beberapa tahun terakhir.”

Kozak mengatakan, “Kami mengangkat masalah ini dengan otoritas Tiongkok ketika kami melihat mereka, apa yang kami coba lakukan hanyalah meningkatkan perhatian terhadap masalah ini.” Kozak percaya bahwa tekanan internasional “memang memiliki beberapa efek.”

Terhadap kasus Xinjiang, otoritas Komunis Tiongkok mengubah posisi mereka dari menolak keberadaan “kamp pendidikan ulang” lalu mengakuinya, meskipun mereka kemudian mengklaim bahwa mereka adalah “Kamp pelatihan kejuruan.”

Duta Besar Michael Kozak, Biro Demokrasi, Hak Asasi Manusia, dan Buruh, berbicara di Klub Jurnalis Asing di Washington pada 13 Maret 2019. (Samira Bouaou / The Epoch Times)

Perkembangan yang Patut Dicatat

Laporan Kemenlu AS  mengidentifikasi masalah pengambilan organ di Tiongkok setelah DPR AS dengan suara bulat meloloskan Resolusi 343 pada Juni 2016,“mengungkapkan kekhawatiran tentang laporan yang gigih dan kredibel tentang pengambilan organ secara sistematis, yang disetujui negara dari tahanan nurani di Republik Rakyat Tiongkok, termasuk dari sejumlah besar praktisi Falun Gong dan anggota kelompok agama dan etnis minoritas lainnya.”

Laporan mengatakan, “Beberapa aktivis dan organisasi terus menuduh pemerintah secara sukarela mengambil organ dari tahanan hati nurani, terutama anggota Falun Gong.”

David Matas, pengacara hak asasi manusia internasional, penulis buku “Bloody Harvest / The Slaughter,” kepada The Epoch Times mengatakan bahwa laporan ini adalah “perkembangan yang patut diperhatikan.”

“Penyebutan oleh Departemen Luar Negeri tentang laporan pengambilan organ dari tahanan hati nurani, terutama Falun Gong, adalah indikasi dari keseriusan dengan mana laporan diambil.”

Matas mengatakan, “ada tautan implisit, meskipun terlambat, di sini ke resolusi Dewan Perwakilan Rakyat Juni 2016 yang menyerukan penyelidikan oleh Departemen Luar Negeri.”

“Di antara 6 item yang dinyatakan dalam Resolusi 343 DPR AS, yang ke-6 langsung ditujukan ke Departemen Luar Negeri :

“Bahwa Dewan Perwakilan Rakyat  menyerukan kepada Departemen Luar Negeri Amerika Serikat untuk melakukan analisis yang lebih terperinci tentang pengambilan organ yang disetujui negara dari tahanan hati nurani  dalam Laporan Hak Asasi Manusia tahunan, dan melaporkan setiap tahun kepada Kongres tentang implementasi dari bagian 232 dari Undang-Undang Otorisasi Departemen Negara, Tahun Anggaran 2003 (8 USC 1182f),  melarang pemberian visa kepada orang Tiongkok dan warga negara lain yang terlibat dalam organ yang dipaksakan atau jaringan transplantasi organ.”

Matas mengatakan, “Penyelidikan belum dilakukan. Tetapi ketika Departemen Luar Negeri sendiri mengatakan bahwa ada masalah serius di sini, sulit bagi mereka untuk mengatakan bahwa mereka tidak akan menyelidiki. Laporan Departemen Luar Negeri tahun ini mungkin merupakan awal investigasi.”

Paling tidak, laporan menambah pengaruh permintaan Kongres agar digelar investigasi yang terpercaya dan transparan serta independen terhadap kasus penyalahgunaan dan perampasan organ yang dilakukan oleh Partai Komunis Tiongkok (PKT).

Namun, jurnalis dan peneliti Ethan Gutmann, penulis “Losing the New China” dan “The Slaughter,” mengkritik Departemen Luar Negeri AS karena “menirukan jaminan resmi Tiongkok tentang reformasi transplantasi, sementara lebih dari satu juta Uighur yang diuji darah mereka dipenjara di kamp-kamp ‘reedukasi’ “

David Kilgour, mantan pejabat Kemenlu Kanada untuk Asia-Pasifik, penulis Bloody Harvest/The Slaughter, mengatakan: “Amerika Serikat harus meningkatkan kekhawatirannya tentang memburuknya kondisi hak asasi manusia di seluruh Tiongkok pada setiap kesempatan bilateral dan multilateral, seperti halnya dengan Uni Soviet pada 1970-an dan 80-an.”

“Menghubungkan kembali hak asasi manusia dengan pembicaraan perdagangan, menjatuhkan sanksi Magnitsky Act ke dokter bedah dan pihak yang berpartisipasi dalam penyalahgunaan organ, dan memperingatkan universitas-universitas AS tentang risiko pelatihan ahli bedah dari Tiongkok, dan sebagainya, semuanya akan membantu.”

Zhang Erping, Juru Bicara Falun Gong  mengatakan  “Beijing menyempurnakan metode penganiayaan yang digunakan terhadap praktisi Falun Gong selama bertahun-tahun untuk menekan kelompok lain belakangan ini. Tiongkok adalah satu-satunya negara di dunia yang menghabiskan lebih banyak uang untuk keamanan dalam negeri daripada pertahanan nasionalnya. AS harus berdiri teguh atas dasar moral dan melindungi hak asasi manusia di seluruh dunia, khususnya di Tiongkok.” (asr)

Video Rekomendasi : 

Atau video Ini : 

Share

Video Popular