Erabaru.net. Dalam sebuah ruangan aula yang besarseorang dosen mengajukan pertanyaan kepada siswa tentang Tuhan, dan jawaban salah satu siswa telah membuatnya tidak bisa berkata-kata.

Profesor: Jadi, Anda percaya pada Tuhan?

Mahasiswa: Tentu, tuan.

Profesor: Apakah Tuhan itu baik?

Mahasiswa: Tentu.

Ilustrasi.(Internet)

Profesor: Apakah Tuhan sangat kuasa?

Mahasiswa: Ya.

Profesor: Saudaraku meninggal karena kanker meskipun dia berdoa kepada Tuhan untuk menyembuhkannya. Sebagian besar dari kita akan berusaha membantu orang lain yang sakit. Tetapi Tuhan tidak. Bagaimana Tuhan itu baik? Hmm?

(Seluruh ruangan kuliah diam.)

Profesor: Anda tidak bisa menjawab, bukan? Mari kita mulai lagi, teman-teman muda. Apakah Tuhan itu baik?

Mahasiswa: Ya.

Profesor: Apakah setan baik?

Mahasiswa: Tidak.

Profesor: Dari mana setan berasal?

Mahasiswa: Dari … TUHAN …

Profesor: Itu benar. Katakan padaku, adakah kejahatan di dunia ini?

Mahasiswa: Ya.

Profesor: Kejahatan ada di mana-mana, bukan? Dan Tuhan membuat segalanya. Benar?

Mahasiswa: Ya.

Profesor: Jadi siapa yang menciptakan kejahatan?

(Siswa tidak menjawab.)

Profesor: Apakah ada penyakit? Tidak bermoral? Kebencian? Kejelekan? Semua hal mengerikan ini ada di dunia, bukan?

Ilustrasi.(Foto: Pixabay)

Mahasiswa: Ya, tuan.

Profesor: Jadi, siapa yang menciptakan mereka?

(Siswa tidak punya jawaban.)

Profesor: Sains mengatakan Anda memiliki 5 indra yang Anda gunakan untuk mengidentifikasi dan mengamati dunia di sekitar Anda. Katakan, nak, apakah Anda pernah melihat TUHAN?

Mahasiswa: Tidak, tuan.

Profesor: Beri tahu kami jika Anda pernah mendengar TUHAN Anda?

Mahasiswa: Tidak, tuan.

Profesor: Pernahkah Anda menyentuh Tuhan, merasakan TUHAN Anda, mencium TUHAN Anda? Apakah Anda pernah memiliki persepsi indrawi tentang hal ini?

Mahasiswa: Tidak, tuan. Saya rasa tidak.

Profesor: Namun Anda masih percaya kepada-Nya?

Mahasiswa: Ya.

Profesor: Menurut bukti Empiris, Dapat Diuji, Dapat Diperlihatkan, Sains mengatakan bahwa TUHAN Anda tidak ada. Apa yang kamu katakan tentang itu?

Ilustrasi (Foto: Maxpixel)

Mahasiswa: Tidak ada. Saya hanya memiliki IMAN.

Profesor: Ya, iman. Dan itulah masalah yang dimiliki Sains.

Tiba-tiba ada seorang mahasiswa yang beranya pada sang pofesor.

Mahasiswa: Profesor, apakah ada yang namanya panas?

Profesor: Ya.

Mahasiswa: Dan apakah ada yang namanya dingin?

Profesor: Ya.

Mahasiswa: Tidak, tuan. Tidak ada.

(Ruangan kuliah menjadi sangat sunyi dengan pergantian peristiwa ini.)

Mahasiswa: Pak, Anda dapat memiliki banyak panas, bahkan lebih banyak panas, panas super, panas mega, panas , sedikit panas atau tanpa panas. Tetapi kami tidak memiliki apa pun yang disebut dingin. Kita bisa mencapai 458 derajat di bawah nol yang tidak panas, tetapi kita tidak bisa melangkah lebih jauh setelah itu. Tidak ada yang namanya dingin. Dingin hanyalah kata yang kita gunakan untuk menggambarkan tidak adanya panas. Kita tidak bisa mengukur dingin. Panas adalah energi. Dingin bukan kebalikan dari panas, Pak, hanya ketiadaan.

(Ada keheningan di ruang kuliah.)

Mahasiswa: Bagaimana dengan kegelapan, Profesor? Apakah ada yang namanya kegelapan?

Ilustrasi.(Kredit: Unsplash)

Profesor: Ya. Apa itu malam jika tidak ada kegelapan?

Mahasiswa: Anda salah lagi, tuan. Kegelapan adalah tidak adanya sesuatu. Anda dapat memiliki cahaya rendah, cahaya normal, cahaya terang, cahaya berkedip. Tetapi jika Anda tidak memiliki cahaya terus-menerus, Anda tidak memiliki apa-apa dan itu disebut kegelapan, bukan? Pada kenyataannya, kegelapan tidak ada. Jika ya, Anda bisa membuat kegelapan menjadi lebih gelap, bukan?

Profesor: Jadi, apa maksud Anda, anak muda?

Mahasiswa: Pak, poin saya adalah premis filosofis Anda cacat.

Profesor: Cacat? Bisakah Anda menjelaskan caranya?

Mahasiswa: Pak, Anda sedang mengerjakan premis dualitas. Anda berpendapat bahwa ada kehidupan dan kemudian ada kematian, TUHAN yang baik dan TUHAN yang buruk. Anda melihat konsep TUHAN sebagai sesuatu yang terbatas, sesuatu yang dapat kita ukur. Pak, Sains bahkan tidak bisa menjelaskan pemikiran. Ia menggunakan listrik dan magnet, tetapi belum pernah melihat, apalagi memahami salah satu dari keduanya.

Menganggap kematian sebagai kebalikan dari kehidupan berarti mengabaikan fakta bahwa kematian tidak dapat eksis sebagai hal yang substantif. Kematian bukanlah kebalikan dari kehidupan; tidak adanya itu.

Sekarang beri tahu saya, Profesor, apakah Anda mengajar siswa Anda bahwa mereka berevolusi dari monyet?

Ilustrasi.(Foto: Pixabay)

Profesor: Jika Anda merujuk pada proses evolusi alami, ya, tentu saja, saya lakukan.

Mahasiswa: Pernahkah Anda mengamati evolusi dengan mata kepala sendiri, Pak?

(Profesor itu menggelengkan kepalanya sambil tersenyum, mulai menyadari ke mana arahnya argumen itu.)

Mahasiswa: Karena tidak ada yang pernah mengamati proses evolusi di tempat kerja dan bahkan tidak dapat membuktikan bahwa proses ini adalah upaya yang sedang berlangsung. Apakah Anda tidak mengajarkan pendapat Anda sendiri, tuan? Apakah Anda bukan seorang ilmuwan tetapi seorang pengkhotbah?

(Ruangan menjadi gempar.)

Mahasiswa: “Apakah ada orang di ruangan yang pernah melihat otak Profesor?”

(Seluruh ruangan tertawa terbahak-bahak).

Mahasiswa: “Apakah ada orang di sini yang pernah mendengar otak Profesor, merasakannya, menyentuh atau menciumnya? Tampaknya tidak ada yang melakukannya. Jadi, sesuai dengan Aturan bukti Empiris, Stabil, dan Demonstrable yang telah ditetapkan, Sains mengatakan bahwa Anda tidak punya otak, Pak. Dengan segala hormat, tuan, bagaimana kami bisa mempercayai ceramah Anda, Pak?:

(Ruangan itu sunyi. Profesor itu menatap murid itu, wajahnya tak terduga).

Ilustrasi. (Kredit: Unsplash)

Profesor: : Saya kira Anda harus membawa mereka pada IMAN, Nak.”

Mahasiswa: “ Itu dia, tuan … Benar! Tautan antara manusia dan TUHAN adalah IMAN. Hanya itu yang membuat semuanya tetap hidup dan bergerak.”(yant)

Sumber: Goodtimes

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular