Erabaru.net. Ketika babi di peternakan pembibitan Xinda Husbandry Co Ltd di utara Tiongkok mulai mati dalam jumlah yang meningkat pada awal Januari 2019, semakin besar kemungkinan bahwa peternakan tersebut telah diserang oleh virus demam babi Afrika yang sangat ditakuti, penyakit yang tidak dapat disembuhkan yang telah menyebar dengan cepat ke seluruh negeri Tiongkok sejak tahun lalu.

Tetapi setelah mengambil sampel dari beberapa babi, pejabat lokal di distrik Xushui di Kota Baoding, sekitar satu jam perjalanan dari Beijing, mengatakan hasil uji tersebut kembali negatif, kata Sun Dawu, ketua Kelompok Pertanian Hebei Dawu, pemilik peternakan.

Ketika ratusan babi mulai mati setiap hari di peternakan yang memiliki 20.000 ekor babi, perusahaan tersebut menggunakan peralatan uji yang menunjukkan beberapa hasil uji adalah positif mengandung  virus demam babi Afrika. Tetapi setelah lobi lebih lanjut oleh Xinda Husbandry Co Ltd, para pejabat baru saja menawarkan subsidi perusahaan untuk bangunan pertanian dan investasi lainnya, kata Sun Dawu.

Akun Sun Dawu mengenai peristiwa dan gambar yang diambil oleh staf peternakan mengenai barisan babi mati yang tergeletak  dan menumpuk di luar peternakan tidak dapat terbukti secara bebas.

Dalam tanggapannya melalui faks kepada Reuters pada 19 Maret, distrik Xushui mengatakan bahwa pihaknya membuka penyelidikan atas kasus tersebut, dan menambahkan bahwa pihaknya telah menemukan beberapa “ketidaksesuaian” dengan versi peristiwa yang dilaporkan.

Para petani dan orang dalam industri lainnya mengatakan kepada Reuters bahwa epidemi demam babi Cina di Tiongkok jauh lebih luas daripada yang dilaporkan secara resmi, membuat penyakit ini lebih sulit untuk dicegah penyebarannya, sehingga berpotensi menyebabkan kekurangan daging babi dan meningkatkan kemungkinan penyebarannya di luar perbatasan Tiongkok.

“Kami sangat berharap mendapatkan jumlah kasus tidak dilaporkan,” kata Paul Sundberg, direktur eksekutif di Pusat Informasi Kesehatan Babi di Ames, Iowa, yang didanai oleh produsen daging babi Amerika Serikat.

“Dan jika ada begitu banyak virus di lingkunganTiongkok, maka kita berisiko lebih tinggi untuk mengimpornya.”

Tiongkok tidak mengizinkan penjualan komersial alat uji demam babi Afrika, meskipun kini sudah banyak tersedia. Konfirmasi resmi harus berasal dari laboratorium yang disetujui negara.

“Konfirmasi publik penyakit tersebut adalah tugas pemerintah,” Sun Dawu mengatakan kepada Reuters di kantor pusat perusahaannya di Xushui pada akhir Februari 2019.

Frustrasi karena kurangnya tindakan dan meningkatnya kerugian akibat penyakit ini, Sun Dawu akhirnya menerbitkan rincian dugaan wabah pada platform Weibo yang mirip Twitter Tiongkok pada tanggal 22 Februari 2019.

Dua hari kemudian, berita tersebut menjadi kasus demam babi Afrika yang pertama di Provinsi Hebei, salah satu daerah penghasil babi di bagian paling utara Tiongkok, yang dilaporkan oleh Kementerian Pertanian dan Urusan Pedesaan Tiongkok, sekitar tujuh minggu setelah perusahaan tersebut mengatakan telah memperingatkan pemerintah setempat.

Pada saat itu, lebih dari 15.000 babi di peternakan Xinda sudah mati, kata Sun Dawu, dan perusahaan itu bahkan menjual ribuan babi — berpotensi menyebarkan penyakit lebih lanjut.

Sun Dawu mengatakan para pejabat tidak menjelaskan mengapa hasil uji pertama adalah negatif, meskipun ia menduga mungkin karena mereka mengambil sampel dari babi yang masih hidup di pertanian dan tidak menguji sampel babi yang sudah mati.

Kementerian Pertanian dan Urusan Pedesaan Tiongkok tidak menjawab permintaan faks untuk mengomentari kasus ini.

Kementerian Pertanian dan Urusan Pedesaan Tiongkok telah memperingatkan agar tidak menutup-nutupi wabah penyakit ini, dan pada bulan Januari 2019 menyoroti dua pertanian besar yang berusaha menyembunyikan wabah ini.

Foto: Petugas polisi dan pekerja dengan pakaian pelindung terlihat di sebuah pos pemeriksaan di jalan menuju sebuah peternakan milik Grup Hebei Dawu di mana demam babi Afrika terdeteksi, di distrik Xushui, Baoding, Provinsi Hebei, Tiongkok pada tanggal 26 Februari 2019. (Hallie Gu / Reuters)

Wabah yang belum dikonfirmasi

Akun terperinci dari wabah yang belum dikonfirmasi yang dibagikan kepada Reuters oleh dua manajer perusahaan pertanian lainnya menunjukkan bahwa pengalaman Sun Dawu tidaklah istimewa.

Dalam satu kasus di utara Tiongkok tahun lalu, pejabat setempat menolak untuk melakukan pengujian terhadap babi. Dalam kasus lain di Provinsi Shandong, hasil uji yang resmi kembali negatif, meskipun gejala klinisnya sangat mengarah kepada demam babi Afrika dan hasil uji positif diperoleh oleh perusahaan itu sendiri.

Tidak ada satu pun manajer yang mau disebutkan namanya karena kepekaan masalah ini.

Setelah wabah demam babi Afrika dikonfirmasi, semua babi di peternakan, serta yang babi berada dalam radius 1,8 mil, harus dimusnahkan dan dibuang, menurut hukum Tiongkok, dan petani harus dibayar 1.200 yuan (80 dolar Amerika Serikat) untuk satu ekor babi yang disembelih.

Untuk beberapa pemerintah daerah yang kekurangan uang, menghindari pembayaran kompensasi dapat menjadi insentif untuk tidak melaporkan penyakit, kata seorang pejabat senior bersama dengan seorang produsen babi yang besar.

Ketika penyakit itu menyerang salah satu dari 6.000 ekor babi betina dewasa di perusahaan peternakan di timur laut Tiongkok pada bulan November 2018, pemerintah setempat tidak melakukan apa-apa, kata pejabat tersebut.

“Kasus tersebut tidak pernah diuji oleh pemerintah. Kami tidak dapat melakukan uji karena kami tidak memiliki kemampuan. Tetapi tidak ada yang mempertanyakan apakah itu adalah kasus demam babi Afrika, berdasarkan gejala dan lesi,” kata pejabat senior tersebut kepada Reuters, yang menolak untuk diidentifikasi karena kebijakan perusahaan.

Seorang pejabat kabupaten di timur laut Provinsi Liaoning mengatakan kepada Reuters pada Januari 2019 bahwa pemerintah setempat telah mencurahkan begitu banyak uang dan sumber daya untuk mencegah dan mengendalikan demam babi Afrika sehingga kabupaten tersebut berisiko bangkrut.

Tetapi di Provinsi Shandong yang kaya, produsen babi terbesar di utara Tiongkok baru mengkonfirmasi satu kasus demam babi Afrika pada tanggal 20 Februari 2019.

Orang dalam di satu perusahaan mengatakan empat peternakan di provinsi Shandong menderita infeksi demam babi, namun, menunjukkan mungkin telah terjadi lebih banyak wabah yang belum dikonfirmasi.

Setelah wabah pertama perusahaan tersebut pada awal Januari 2019, pemerintah daerah melakukan pemeriksaan pada babi tersebut dan hasilnya kembali negatif, kata seorang eksekutif, yang menolak untuk diidentifikasi karena kepekaan masalah tersebut.

Biro peternakan provinsi Shandong tidak menanggapi faks yang mencari komentar mengenai kasus yang tidak dilaporkan.

Keacakan Ruang

Tidak ada obat atau vaksin untuk menyembuhkan demam babi Afrika dan telah membunuh sekitar 90 persen babi yang terinfeksi.

Analis meramalkan produksi babi di Tiongkok, yang memakan sekitar setengah dari daging babi dunia, akan turun lebih banyak daripada epidemi ‘telinga biru’ pada tahun 2006, salah satu wabah penyakit terburuk dalam beberapa tahun terakhir, dengan beberapa analis memperkirakan penurunan produksi babi sekitar 30 persen pada tahun 2019.

Itu akan membuat harga daging babi melonjak dan memicu permintaan besar untuk impor.

Pekan lalu, Kementerian Pertanian Tiongkok mengatakan bahwa jumlah kawanan babi pada Februari 2019  turun 16,6 persen tahun-ke-tahun, dan menaburkan stok turun lebih dari 19 persen.

Foto: Tampak penjualan daging babi di sebuah pasar di Beijing pada tanggal 26 Desember 2018. (Jason Lee / Reuters)

Tiongkok juga memiliki catatan pelaporan penyakit yang tidak merata. Rincian wabah telinga biru, yang menginfeksi lebih dari 2 juta babi, tidak muncul sampai berbulan-bulan setelah kerusakan telah dilakukan, dan jumlah babi yang mati masih diperdebatkan.

Sama seperti telinga biru, demam babi Afrika tidak membahayakan manusia, namun digolongkan sebagai penyakit yang dapat dilaporkan oleh Organisasi Kesehatan Hewan Dunia yang berbasis di Paris, sebuah badan global yang mempromosikan transparansi, dan negara anggota Tiongkok wajib melaporkan setiap wabah.

“Anda harus bergerak lebih cepat daripada virus demam babi Afrika, demikian persamaan yang sangat sederhana mengenai cara mengendalikan penyakit,” kata Trevor Drew, direktur Laboratorium Kesehatan Hewan Australia di lembaga penelitian nasional, Commonwealth Scientific and Industrial Research Organization. “Jika anda tidak tahu di mana virus tersebut, anda tidak dapat membasminya.”

Sejak bulan Agustus 2018, Beijing telah melaporkan 112 wabah di 28 provinsi dan wilayah. Peningkatan ini melambat pada tahun 2019 dan Kementerian Pertanian Tiongkok mengatakan pada awal bulan ini situasinya “berangsur membaik.”

Tetapi beberapa orang mencurigai penyakit ini lebih buruk daripada laporan data resmi.

“Saya sangat berharap bahwa saya salah, tetapi jika saya mempertimbangkan karakteristik epidemiologis dari penyakit virus ini, saya harus sangat skeptis,” kata Dirk Pfeiffer, seorang profesor epidemiologi hewan di Universitas Kota Hong Kong.

Dia menunjuk ke “keacakan ruang” dari wabah yang dilaporkan, yang tidak biasa untuk penyakit menular, yang biasanya berkembang dalam kelompok.

Tingginya angka deteksi virus dalam produk makanan yang dibawa dari Tiongkok ke Jepang, Korea Selatan, Taiwan dan Australia, serta di dalam negeri, juga menunjukkan kehadiran virus yang jauh lebih tinggi pada babi Tiongkok daripada yang dilaporkan, kata Dirk Pfeiffer dan lainnya.

Pertanian Besar, Kerugian Besar

Dengan kepadatan babi yang sangat tinggi, sebagian besar dipelihara di peternakan dengan keamanan biologi yang rendah, penanganan penyakit diakui secara luas sebagai tantangan utama bagi Tiongkok.

Tetapi penyakit ini telah menyerang baik pertanian kecil dan produsen besar, kata orang dalam industri, meskipun ada kebersihan dan pelatihan yang lebih baik di peternakan pabrik.

“Produsen besar belum terselamatkan. Semua orang berusaha sangat keras dalam keamanan biologi, tetapi masih saja mengalami wabah, dan mereka frustrasi dan kehilangan harapan,” kata seorang manajer dengan perusahaan yang memasok beberapa produsen babi Tiongkok.

Ia mengatakan ia tahu delapan peternakan besar yang pernah mengalami wabah, termasuk dua di peternakan besar yang memiliki 10.000 ekor babi betina dewasa. Tidak ada yang dilaporkan secara resmi.

Ia menolak disebutkan namanya atau mengungkapkan nama-nama produsen karena kerahasiaan klien.

Beijing belum secara resmi melaporkan kasus demam babi di peternakan produsen besar yang terdaftar, yang sahamnya diperdagangkan pada tingkat rekor karena investor bertaruh produsen besar akan mendapat manfaat dari pasokan yang lebih ketat.

Qin Yinglin, ketua produsen babi No.2 di Tiongkok, yaitu Muyuan Foods Co Ltd, yang memelihara 11 juta babi untuk disembelih tahun lalu, mengatakan sebagian besar babi di perusahaan besar kemungkinan akan terinfeksi.

“Jika anda memeriksa secara teliti, menguji babi satu per satu, maka pasti dapat teratasi. Ini adalah acara dengan probabilitas yang tinggi,” katanya kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

Ia mengatakan “belum tahu” apakah perusahaannya terkena.

Untuk denah lokasi Demam babi Afrika di Tiongkok silahkan klik https://tmsnrt.rs/2QMhmzL

(Dominique Patton/ Vv)

VIDEO REKOMENDASI

Share

Video Popular