Frank Fank  dan Milan Kajinek  – The Epochtimes

Erabaru.net- Republik Ceko adalah negara terbaru yang mengeluarkan resolusi mengecam pelanggaran HAM berat di Tiongkok. Resolusi menyoroti secara khusus penganiayaan selama belasan  tahun rezim komunis Tiongkok terhadap praktisi spiritual Falun Gong.

Resolusi ini disahkan oleh parlemen Ceko pada Rabu 20 Maret 2019. Resolusi Parlemen Ceko adalah puncak dari upaya selama empat tahun oleh praktisi Falun Gong setempat yang mengumpulkan ribuan petisi. Praktisi Falun Gong setempat menyerukan diakhirinya genosida yang dilakukan oleh rezim terhadap Komunis Tiongkok terhadap rekan-rekan mereka di Tiongkok.

Resolusi itu menyerukan rezim Tiongkok untuk menghentikan penganiayaan terhadap praktisi Falun Gong, Kristen, Tibet, dan Uighur. Resolusi ini menyerukan Tiongkok membebaskan semua tahanan hati nurani dan mematuhi konvensi hak asasi manusia internasional.

Petisi yang ditandatangani lebih dari 37.000 orang diajukan ke Komite Parlemen Ceko Bidang Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, Budaya, Hak Asasi Manusia dan Permohonan, yang mendukung petisi dan memperkenalkan rancangan resolusi kepada senat untuk digelar pemungutan suara.

“Tetap diam berarti kita setuju untuk itu [penganiayaan],” kata Senator Ceko Marek Hilser, salah satu inisiator utama resolusi di Parlemen pada 20 Maret 2019 lalu.

“Kami, sebagai sebuah negara, telah mengalami rezim totaliter komunis dan tahu apa itu despotisme politik, setelah mengalami eksekusi politik, penahanan, dan penyensoran,” katanya.

“Kami tahu betul apa itu pelanggaran hak asasi manusia dan ketiadaan kebebasan,” katanya.

“Itulah mengapa saya pikir negara kita, yang memiliki pengalaman historis ini, harus peduli ketika hak asasi manusia dilanggar dan nilai-nilai diinjak-injak di tempat lain di dunia,” tegasnya.

Falun Gong atau Falun Dafa, adalah metode spiritual yang terdiri perangkat latihan meditasi dan serangkaian prinsip-prinsip berdasarkan Sejati, Baik, Sabar.

Latihan Falun Gong ini menjadi sangat populer di Tiongkok selama tahun 1990-an. Menurut perkiraan resmi, sekitar 70 juta hingga 100 juta orang berlatih latihan ini.

Tetapi pada Juli 1999, pemimpin Partai Jiang Zemin yang gusar popularitas Falun Gong nantinya akan merusak otoritas Partai Komunis Tiongkok, maka dia dengan gencar meluncurkan kampanye nasional menentang Falun Gong. Jiang Zemin memobilisasi seluruh aparat keamanan negara untuk menemukan, menangkap, dan menahan pengikut Falun Gong.

Peneliti hak asasi manusia memperkirakan bahwa ratusan ribu orang telah ditahan di penjara, penjara, kamp kerja paksa, dan pusat pencucian otak, di mana mereka sering disiksa secara fisik dan psikologis dalam upaya untuk memaksa mereka melepaskan keyakinan mereka.

Sen. Václav Hampl pada pertemuan Senat Parlemen Republik Ceko 20 Maret 2019. (Martin Samek / Epoch Times)

Pada sidang komite pada 20 Maret, Senator Ceko Václav Hampl mengatakan: “Saya ingin mengucapkan banyak terima kasih kepada semua warga negara karena telah mewujudkan petisi ini ke dalam tindakan dan membawa masalah ini ke parlemen. Saya pikir ini adalah salah satu dari banyak contoh di mana kerja sama antara masyarakat sipil dan Parlemen telah membuahkan hasil. “

“Hari ini, tidak ada keraguan pengikut Falun Gong dan mungkin kelompok lain telah disiksa [untuk transplantasi organ] dan dalam skala massal,” katanya.

Senator lain, Václav Chaloupek, mengatakan, “Langkah demi langkah, kami telah mempelajari fakta yang begitu mengerikan dan menakutkan sehingga mereka melampaui apa yang bahkan dapat dihasilkan oleh imajinasi terliar kami.”

Senator Ceko, Pavel Fischer mengatakan rezim totaliter Tiongkok benar-benar menahan ratusan ribu tahanan politik di kamp konsentrasi. Seseorang di sana hanya menjadi pembawa organ.

“Organ dipanen dari orang sehat dan hidup untuk meneruskannya dengan kualitas terbaik,” katanya.

Veronika Sunova, kepala Asosiasi Falun Gong Ceko, mengatakan bahwa pengesahan resolusi tersebut menandai “langkah Khusus untuk Republik Ceko, membawa kita kembali ke tempat kita seharusnya, di mana pandangan dunia kita seharusnya dan nilai-nilai moral kita berada. “

Pengambilan Organ

Pada tahun 2006, peneliti independen menemukan bukti bahwa rezim Tiongkok sedang mengambil organ dari tahanan nurani dan sebagian besar menargetkan praktisi Falun Gong.

Pada tahun 2016, sebuah laporan investigasi oleh pengacara hak asasi manusia Kanada David Matas, mantan Pejabat Kemenlu Kanada untuk wilayah Asia-Pasifik, David Kilgour, dan jurnalis investigasi Ethan Gutmann menyimpulkan bahwa rezim Tiongkok telah membentuk “skala industri, organ yang diarahkan negara sistem transplantasi, dikendalikan melalui kebijakan dan pendanaan nasional. ”

Laporan menyebutkan, sebagian besar organ tesebut diambil dari praktisi Falun Gong.

“Resolusi Ceko mengirimkan pesan itu kepada pelaku dan pengamat: Kami tahu, kami prihatin, kami pikir sesuatu harus dilakukan,” kata Matas dalam surat eleketronik kepada The Epoch Times edisi bahasa Ceko.

Kilgour dalam sebuah email ke The Epoch Times, mengatakan bahwa resolusi tersebut adalah “inisiatif demokratis yang membantu, yang diharapkan tahun ini akan mengakhiri kejahatan yang berkelanjutan terhadap kemanusiaan di seluruh Tiongkok.”

Pada 2013 dan 2016, Parlemen Eropa mengeluarkan resolusi yang menyatakan keprihatinan mendalam atas “pengambilan organ secara sistematis, yang disetujui negara dari tahanan nurani termasuk sejumlah besar praktisi Falun Gong.

Pada 2016 lalu, DPR AS dengan suara bulat mengeluarkan resolusi H.Res.343, yang juga menyerukan diakhirinya praktik pengambilan organ oleh rezim Tiongkok.

Beberapa badan legislatif negara bagian Amerika Serikat juga telah mengeluarkan resolusi serupa, termasuk di negara bagian Arizona, Georgia, dan Missouri. (asr)

Video Rekomendasi : 

Atau Video Ini : 

Share

Video Popular