Erabaru.net. Para pemimpin Eropa yang top mengatakan kepada pemimpin Tiongkok Xi Jinping pada tanggal 26 Maret 2019 bahwa mereka menginginkan hubungan dagang yang lebih adil dengan Tiongkok, yang menandakan keterbukaan untuk terlibat dalam proyek infrastruktur “One Belt, One Road” Beijing yang dimaksudkan untuk lebih banyak akses ke pasar Tiongkok.

Uni Eropa, zona perdagangan terbesar di dunia, telah semakin frustrasi dengan apa yang dilihatnya sebagai lambatnya pembukaan ekonomi di Tiongkok, bahkan setelah bertahun-tahun memberi akses yang hampir tanpa hambatan kepada Tiongkok ke pasar Uni Eropa untuk perdagangan dan investasi.

Ketika berusaha membentuk front bersama Eropa untuk menantang kebangkitan Tiongkok, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengundang Kanselir Jerman Angela Merkel dan Presiden Komisi Eropa Jean-Claude Juncker untuk berbicara dengan Xi Jinping di Paris.

“Kami, sebagai orang Eropa, ingin berperan aktif dalam proyek Belt and Road, Hal itu harus mengarah pada timbal balik tertentu, dan kami masih sedikit mempermasalahkan hal itu,” kata Angela Merkel setelah pembicaraan tersebut.

Jean-Claude Juncker, yang akan menjadi tuan rumah KTT Uni Eropa-Tiongkok di Brussels bulan depan, memperkuat seruan Uni Eropa untuk timbal balik perdagangan yang lebih baik sehingga “bisnis Eropa dapat memiliki tingkat akses yang sama ke pasar Tiongkok seperti halnya bisnis Tiongkok di Eropa.”

Inisiatif “One Belt, One Road” (OBOR, juga dikenal sebagai Belt and Road), diperjuangkan oleh Xi Jinping, yang bertujuan untuk menghubungkan Tiongkok melalui laut dan darat dengan Asia Tenggara dan Asia Tengah, Timur Tengah, Eropa dan Afrika, melalui jaringan infrastruktur di sepanjang garis Jalan Sutra kuno.

Prancis mengatakan setiap kerja sama ala Jalan Sutra harus menguntungkan  kedua pihak. Bahkan ketika ia memimpin penandatanganan perjanjian perdagangan dengan Tiongkok senilai puluhan miliar dolar minggu ini, termasuk kesepakatan Airbus untuk menjual 300 pesawat kepada Tiongkok, Emmanuel Macron kembali mendesak rekam jejak hak dan ambisi Beijing.

“Uni Eropa didasarkan pada penghormatan terhadap kebebasan individu dan hak-hak dasar,” kata Emmanuel Macron, Senin, merujuk pada dugaan penganiayaan Muslim Uyghur di Beijing.

“Itulah sebabnya Prancis mengangkat masalah ini dalam dialognya dengan Tiongkok untuk mengungkapkan keprihatinan yang menjadi milik kita dan orang-orang Eropa mengenai masalah menghormati hak-hak dasar di Tiongkok.”

Upaya Eropa untuk kompak terhadap kemajuan Tiongkok menjadi lebih sulit setelah Italia pada hari Sabtu menjadi negara Barat utama yang pertama  mendukung inisiatif OBOR.

Pemulihan hubungan antara Roma dan Beijing telah mengkhawatirkan sekutu-sekutu Italia di Eropa, yang menganggap Italia telah salah strategis dengan membiarkan perusahaan Tiongkok memperoleh infrastruktur Uni Eropa misalnya pelabuhan.

Sebagai tanda Uni Eropa ingin memperketat kondisi akses bagi bisnis Tiongkok, Uni Eropa akan memperkenalkan sistem untuk menyaring investasi asing, khususnya yang memengaruhi infrastruktur atau teknologi strategis. Uni Eropa juga mendesak para pemimpin untuk mendukung rencananya untuk membatasi akses ke tender publik Uni Eropa.

Duduk di sebelah Xi Jinping, Emmanuel Macron mengatakan persaingan dan kerja sama adalah wajar tetapi Eropa dan Tiongkok harus memperkuat multilateralisme melalui kerja sama yang lebih dalam.

“Kita harus … mempercepat kerja sama yang sedang berlangsung antara Tiongkok dan Uni Eropa mengenai memodernisasi Organisasi Perdagangan Dunia untuk lebih menanggapi masalah seputar transparansi, kelebihan kapasitas, subsidi negara, dan penyelesaian sengketa,” kata Emmanuel Macron pada hari Selasa.

“Apa yang dipertaruhkan menunjukkan bahwa kerja sama lebih dari sekadar konfrontasi.”

Berusaha meyakinkan rekan-rekannya di Eropa, Xi Jinping mengatakan kedua belah pihak harus “meningkatkan energi positif.” (Richard Lough & Jean-Baptiste Vey/ Vv)

VIDEO REKOMENDASI

Share

Video Popular