Erabaru.net. Karyawan teknologi di seluruh Tiongkok baru-baru ini memulai kampanye online untuk memprotes jam kerja yang panjang dan budaya perusahaan yang terlalu kompetitif, di mana sekitar 193.000 insinyur teknologi telah menandatangani petisi online yang beredar luas pada tanggal 8 April 2019.

Mereka menyebut kampanyenya sebagai “996.icu,” yang artinya mereka akan berakhir di unit perawatan intensif rumah sakit (ICU) jika mereka melanjutkan jadwal kerja mereka saat ini dari jam 9 pagi sampai jam 9 malam, enam hari kerja dalam seminggu, menurut situs web kampanye tersebut.

Di Tiongkok, insinyur dan pengembang teknologi menyebut diri mereka “petani pengkodean” atau “petani IT” karena kondisi kerja yang keras.

Para ahli sebelumnya telah mengajukan kekhawatiran  kemungkinan terjadi kematian akibat bekerja secara berlebihan. Yang Heqing, profesor ekonomi dan wakil ketua Asosiasi Pengembangan Sumber Daya Manusia Tiongkok yang dikelola pemerintah Tiongkok, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan media Hong Kong HK01, yang diterbitkan pada tanggal 6 April 2019, bahwa dalam sebuah penelitian yang ia lakukan terhadap orang Tiongkok di berbagai profesi, termasuk pengemudi taksi, dokter, profesor universitas, dan pegawai negeri sipil, hampir 30 persen orang Tiongkok berada “di ambang terlalu banyak bekerja sampai mati.”

Sementara itu, banyak majikan di Tiongkok tidak membayar upah lembur untuk jam kerja yang lama.

Beberapa insinyur teknologi Tiongkok menyusun “daftar hitam” perusahaan yang memiliki “996” atau jadwal kerja yang lebih lama di GitHub, layanan hosting online berbasis di Amerika Serikat untuk kode sumber.

Di Huawei, produsen peralatan telekomunikasi terbesar di dunia, karyawan mengatakan jam kerja mereka dari 9 pagi hingga 10 malam, enam hari seminggu, setidaknya sejak bulan Agustus 2010.

Di raksasa teknologi Alibaba, telah diterapkan jam kerja “996” sejak bulan Juni 2018. Dan di Ant Financial, anak perusahaan Alibaba dan perusahaan pembayaran digital paling berharga di dunia, yaitu senilai 150 miliar dolar Amerika Serika, para insinyur memiliki jam kerja yang sama intensnya dengan rekannya di Huawei. Sementara itu, JD.com, raksasa e-commerce, memiliki jadwal kerja “995”.

Daftar hitam itu mencakup 45 perusahaan teknologi Tiongkok yang, menurut para insinyurnya, memaksa karyawan untuk bekerja berjam-jam. Faktanya, budaya kerja ini bertentangan dengan hukum perburuhan Tiongkok.

JD.com mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa itu tidak mengharuskan karyawan untuk bekerja 995 atau 996, tetapi online, netizens yang mengatakan mereka bekerja untuk perusahaan menjelaskan bahwa mereka akan diberhentikan jika mereka tidak sesuai dengan harapan kerja tidak tertulis.

Undang-undang perburuhan Tiongkok menetapkan bahwa jam kerja harian tidak boleh melebihi delapan jam, dan jam kerja mingguan tidak boleh melebihi 44 jam. Selanjutnya, jika seorang karyawan harus bekerja lembur, jam lembur harian tidak boleh melebihi tiga jam, dan lembur bulanan tidak boleh melebihi 36 jam. Membayar lembur diharuskan oleh hukum.

Pekerja teknologi di GitHub menekankan bahwa protes mereka tidak bersifat politis. “Kami dengan tegas menegakkan hukum perburuhan dan meminta pengusaha untuk menghormati hak dan kepentingan karyawan yang sah,” pesan mereka dalam bahasa Inggris dan Mandarin.

Keluhan terbaru datang dari seorang karyawan Sogou, sebuah perusahaan mesin pencari yang terdaftar di Bursa Efek New York.

Tiongkok Finance Online melaporkan pada tanggal 4 April 2019 bahwa seorang karyawan Sogou mengeluh pada Weibo, sebuah platform media sosial seperti Twitter, bahwa staf harus tinggal di kantor selama lebih dari 11 jam setiap hari untuk menghindari pemutusan hubungan kerja.

Wang Xiaochuan, pendiri dan CEO Sogou, segera menanggapi di Weibo bahwa karyawan tidak boleh berbicara mengenai perusahaan di depan umum, dan bagi mereka yang melakukannya, “mereka seharusnya tidak bekerja di Sogou lagi.”

Beberapa pengamat Tiongkok percaya bahwa keluhan pekerja teknologi dapat memicu protes lainnya.

“Saya menyebutnya pengkodean pemberontakan petani,” kata Wen Zhao, seorang komentator yang berbasis di Kanada, dalam sebuah video YouTube yang diterbitkan pada tanggal 5 April 2019 yang menganalisis protes online baru-baru ini.

Wen Zhao menambahkan bahwa kampanye 996.icu dapat memengaruhi warga Tiongkok lainnya untuk membela hak mereka; insinyur teknologi memiliki gaji yang relatif tinggi di Tiongkok, sedangkan orang Tiongkok yang berpenghasilan rendah, sebagai perbandingan, lebih banyak keluhan.

Menurut survei tahun 2018 yang dilakukan oleh tim pengembang teknologi, pendapatan rata-rata tahunan pekerjaan mereka lebih dari 100.000 yuan (14.886 dolar Amerika Serikat). Pendapatan tahunan rata-rata di Tiongkok adalah 28.228 yuan (4.200 dolar Amerika Serikat), menurut Biro Statistik Nasional Tiongkok. (Nicole Hao/ Vv)

VIDEO REKOMENDASI

Share

Video Popular