Erabaru.net. Kemiskinannya tidak menghentikan seorang pelajar dari Philipina ini menjadi kreatif dan membuat mainan dari sandal jepit karet yang dibuang.

Menurut postingan di Facebook yang ditulis oleh Indigenous PH, bocah lelaki berusia 13 tahun bernama Jupel Batobato siswa di Sekolah Dasar Casillon di Baco, Oriental Mindoro, Philipina.

Jupel juga merupakan anggota suku asli, Mangyan, yang tinggal di daerah Pegunungan Mindoro.

(Foto: Indigenous PH)

Berasal dari daerah miskin di mana tidak ada listrik dan terpencil dari hiruk pikuk kota besar, Jupel sering harus bertahan dengan banyak kesulitan termasuk harus berjalan kaki selama 20 menit dari rumahnya ke sekolah.

Karena jarak yang jauh dan jalan yang terjal, sandal Jupel hanya akan bertahan selama satu bulan atau kurang.

Karena keluarganya tidak mampu membeli sepasang sandal baru untuknya, anak itu harus berjalan kaki tanpa alas kaki ke sekolah.

(Foto: Indigenous PH)

Berjalan tanpa alas kaki ke sekolah setiap hari kemudian mengilhami Jupel untuk bermimpi mengendarai kendaraan seperti Jeepney atau sepeda roda tiga ke sekolah.

(Foto: Indigenous PH)

Awalnya itu tampak seperti mimpi yang dibuat-buat untuk Jupel, tetapi ia menyadari bahwa ia dapat mewujudkannya dengan sandal karet tua yang ditemukannya saat berjalan ke sekolah.

Dengan imajinasinya dan kreativitasnya, Jupel kemudian membawa sandal karet bekas yang ditemukannya di jalan ke rumah dan mengubahnya menjadi mobil impian, jip, dan van.

(Foto: Indigenous PH)

Setiap mainan yang dibuatnya dari sandal karet tua adalah karya seni rinci Jupel saat ia dengan hati-hati mengukir bentuk-bentuk kendaraan dari sandal karet sebelum menyatukan semuanya.

Kadang-kadang, ia menempatkan lampu senter dan lampu LED ke kendaraan mainannya.

(Foto: Indigenous PH)

Mobil-mobilan dan jip mungkin tidak terlihat seperti yang dipajang di toko-toko mainan tetapi pasti terlihat seperti yang asli!

(Foto: Indigenous PH)

Setelah posting Facebook tentang mobil mainan Jupel menjadi viral di media sosial, banyak pengguna memuji upaya dan kreativitas bocah itu untuk mengubah sesuatu yang oleh kebanyakan orang dianggap tidak berguna menjadi mainan yang luar biasa.

“Anak yang berbakat. Semoga Anda mendapatkan pendidikan dan kesuksesan terbaik dalam hidup nak. Kami membutuhkan lebih banyak anak seperti Anda di dunia ini. Terus bekerja dengan baik, ”tulis seorang pengguna.

Sementara itu, pengguna lain berkomentar,: “Saya dengan tulus berpikir karya seninya akan bernilai banyak di masa depan. :-).”

Bahkan lebih baik, Jupel kemudian berhasil ke acara bakat “Little Big Shots” karena bakatnya yang unik.

(Foto: Indigenous PH)

Meskipun awalnya ia membuat mainan setelah mengambil inspirasi dari mimpinya, Jupel tampaknya ingin menjual kendaraan mainannya tidak hanya untuk mencari nafkah untuk dirinya sendiri tetapi juga untuk mengumpulkan dana untuk sekolahnya, menurut posting Facebook oleh Mindoro News.(yant)

Sumber: The Epoch Times, Goodtimes

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular