Erabaru.net. Langkah-langkah stimulus Tiongkok akan menopang pertumbuhan ekonomi tahun ini dan tahun depan, tetapi mungkin merusak upaya negara untuk mengendalikan utang dan memperburuk kekacauan struktural dalam jangka menengah, kata Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi dalam sebuah laporan pada tanggal 16 April 2019.

Beijing telah meningkatkan stimulus fiskal untuk mencegah perlambatan yang lebih tajam penguasa  ekonomi terbesar kedua di dunia itu, yang diperparah oleh permintaan domestik yang lebih lemah dan perang dagang dengan Amerika Serikat.

Pemerintah daerah akan diizinkan untuk menerbitkan obligasi tujuan khusus senilai 2,15 triliun yuan (320,60 miliar dolar Amerika Serikat) pada tahun 2019 untuk mendanai proyek infrastruktur, yang melonjak 59 persen dari tahun lalu.

Tapi tahun lalu S&P Global Ratings memperkirakan bahwa utang tersembunyi pemerintah daerah mungkin sudah mencapai 40 triliun yuan.

“Stimulus infrastruktur dapat mengangkat pertumbuhan di atas cakrawala proyeksi, tetapi dapat mengarah pada peningkatan ketidak-seimbangan dan alokasi modal yang salah, dan dengan demikian pertumbuhan yang lebih lemah dalam jangka menengah,” kata Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi dalam survei terbarunya mengenai ekonomi Tiongkok.

“Stimulus berisiko meningkatkan sekali lagi hutang sektor korporasi dan, secara umum, membalikkan kemajuan dalam deleveraging,” kata Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi.

Utang perusahaan Tiongkok telah turun menjadi sekitar 160 persen dari produk domestik bruto karena pengekangan multi-tahun pada jenis pembiayaan dan utang yang lebih berisiko, tetapi tingkatnya masih lebih tinggi daripada di negara besar lainnya, kata Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi.

Pemerintah Tiongkok pada bulan Maret 2019 mengumumkan pemotongan pajak dan biaya sebesar 2 triliun yuan (298 miliar dolar Amerika Serikat) untuk perusahaan tahun ini, yang akan mengangkat defisit anggarannya menjadi 2,8 persen dari produk domestik bruto tahun ini dari 2,6 persen pada tahun 2018.

Stimulus fiskal Tiongkok dapat mencapai 4,25 persen dari produk domestik bruto tahun ini, naik dari 2,94 persen pada tahun 2018, tambah Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi.

Kebijakan moneter yang lebih mudah harus membantu mengurangi risiko tekanan likuiditas yang dapat memberikan tekanan lebih lanjut pada bisnis, kata Ludger Schuknecht, wakil sekretaris jenderal Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi.

Namun Ludger Schuknecht mengatakan Beijing harus mencegah kebijakan “overshooting.”

Kebijakan fiskal harus bertujuan untuk mendukung ekonomi sambil menghindari efek samping, tambah Ludger Schuknecht.

“Saya yakin otoritas pemerintah dan Bank Rakyat Tiongkok memantau hal ini dengan cermat. Ini masalah penerapannya (stimulus) dengan cara yang benar,” kata Ludger Schuknecht dalam sebuah acara menjelang rilis laporan.

Pinjaman bank baru rebound lebih dari yang diharapkan pada bulan Maret 2019, dan mencapai rekor 5,8 triliun yuan (864,1 miliar dolar Amerika Serikat) untuk kuartal ini, karena pembuat kebijakan mendorong pemberi pinjaman untuk mendukung perusahaan swasta kecil yang kesulitan, yang dipandang sebagai risiko kredit yang lebih tinggi daripada perusahaan yang dikendalikan negara.

Pekerja di Shanghai, Tiongkok. (Johannes Eisele / AFP / Getty Images)

Tetapi ada kekhawatiran bahwa standar pemberian pinjaman yang lebih longgar lebih lanjut dapat memicu peningkatan kredit macet serta investasi dan spekulasi yang tidak efisien, khususnya di pasar properti.

Menggarisbawahi peringatan Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi mengenai risiko utang, data pada hari Selasa menunjukkan pertumbuhan harga rumah baru yang dipercepat pada bulan Maret 2019 setelah penurunan sejak November 2018.

Rata-rata harga rumah baru di 70 kota besar Tiongkok naik 0,6 persen, lebih cepat dari kenaikan 0,5 persen pada Februari, menurut perhitungan data Reuters yang dirilis oleh Biro Statistik Nasional Tiongkok.

Harga rumah di Tiongkok diperkirakan akan meningkat lebih banyak tahun ini daripada yang diperkirakan beberapa bulan lalu, sebuah jajak pendapat Reuters baru-baru ini menunjukkan, ketika pemerintah mendesak bank untuk meningkatkan pinjaman dan menurunkan suku bunga untuk mendukung perekonomian.

Bank Rakyat Tiongkok telah memangkas rasio persyaratan cadangan bank lima kali selama setahun terakhir dan secara luas diperkirakan akan memudahkan kebijakan lebih lanjut di kuartal mendatang untuk memacu pinjaman dan mengurangi biaya pinjaman.

Tetapi para pejabat tinggi telah berulang kali bersumpah untuk tidak membuka kucuran dalam situasi ekonomi yang sudah dibebani dengan tumpukan utang – warisan stimulus besar-besaran selama krisis keuangan global pada 2008-2009 dan penurunan selanjutnya.

Pertumbuhan ekonomi Tiongkok kemungkinan akan melambat menjadi 6,2 persen tahun ini — laju terlemah dalam hampir 30 tahun, dan pertumbuhan diperkirakan akan menurun lebih lanjut menjadi 6,0 persen pada tahun 2020, kata Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi. Ekonomi tumbuh 6,6 persen pada tahun 2018.

Pada bulan Maret 2019, Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi memangkas proyeksi pertumbuhan 2019 dari 6,3 persen.

Prospek Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi pada ekonomi Tiongkok sejalan dengan jajak pendapat Reuters yang diterbitkan minggu lalu.

Pertumbuhan ekspor barang dan jasa Tiongkok dapat melambat menjadi 4,5 persen tahun ini dari 5,1 persen pada tahun 2018, di tengah perang  dagang dengan Amerika Serikat, demikian perkiraan Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi.

Transaksi di Tiongkok mungkin mengalami defisit 0,1 persen dari produk domestik bruto tahun ini dari surplus kecil pada tahun 2018, di tengah penyeimbangan kembali terhadap permintaan domestik, tambah Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi. (Kevin Yao/ Vv)

VIDEO REKOMENDASI

Share

Video Popular