Erabaru.net. Taipan e-commerce Tiongkok Jack Ma telah lama menjadi teladan untuk mewujudkan kekuatan mimpi yang besar, kepemimpinan yang kuat, dan kerja keras sehingga dapat menciptakan kekayaan besar dalam ekonomi Tiongkok yang dinamis.

Namun, pernyataan bos Alibaba baru-baru ini bahwa orang muda harus siap bekerja 12 jam sehari, enam hari seminggu telah memicu debat publik mengenai keseimbangan kehidupan dunia kerja di negara itu.

Jack Ma adalah salah satu orang terkaya di Tiongkok dan komentarnya membawa kecaman dan dukungan ketika ekonomi Tiongkok yang matang memasuki periode pertumbuhan yang lebih lambat — dan orang-orang muda ingin melarikan diri dari kerepotan atas beban yang sering harus ditanggung oleh orangtuanya.

Bahkan surat kabar People’s Daily, corong Partai Komunis yang berkuasa, mengeluarkan editorial minggu ini yang mengatakan lembur yang diwajibkan mencerminkan kesombongan manajerial dan “tidak praktis dan tidak adil” bagi para pekerja. Keluhan online mencakup menyalahkan jam kerja yang panjang atas angka kelahiran yang lebih rendah.

“Kecemasan perusahaan dapat dimengerti, tetapi cara untuk mengurangi kecemasan adalah tidak membuat karyawan bekerja lembur selama mungkin,” kata People’s Daily.

Pekerja menggunakan laptop mereka di dekat layar yang memperlihatkan data penjualan di pusat komando di markas pengecer e-commerce di Beijing pada tanggal 11 November 2018. (Mark Schiefelbein / AP)

Wang Dao, 29 tahun, yang bekerja di industri media, mengatakan jam kerja yang panjang seharusnya tidak wajib, meskipun seorang pekerja keras pasti akan menambah waktu lembur.

“Untuk pemula bisnis dan pejuang bisnis, lembur (berjam-jam) sangat berharga, tetapi  tidak disarankan untuk semua orang,” kata Wang Dao.

Jack Ma, berusia 54 tahun dengan kekayaan diperkirakan sekitar 40 miliar dolar Amerika Serikat, telah menanggapi kritik dengan mengatakan pekerjaan harus dijadikan sebagai suatu kegembiraan dan juga termasuk waktu untuk belajar, refleksi dan peningkatan diri.

“Kenyataannya ‘996’ tidak hanya bekerja lembur,” Jack Ma memposting di microblog Weibo-nya minggu ini, merujuk pada konsep bekerja dari jam 9 pagi sampai jam 9 malam, enam hari dalam seminggu. “Ini bukanlah pekerjaan fisik yang membosankan dan tidak terkait dengan eksploitasi.”

Sikap terhadap jam kerja yang panjang berubah ketika pendapatan di Tiongkok meningkat dan karyawan memiliki lebih banyak pilihan untuk hiburan dan relaksasi, kata Han Jun, seorang profesor di Sekolah Buruh dan Sumber Daya Manusia di Universitas Renmin di Beijing.

“Karyawan ingin lebih menikmati waktu luangnya dan enggan bekerja berjam-jam,” kata Han. Jun Ketika industri Tiongkok berkembang, perusahaan membutuhkan lebih dari sekedar pekerja keras dan perusahaan yang menekan karyawan untuk bekerja terlalu lama mungkin akan merugikan perusahaan itu sendiri, kata Han Jun.

“Tuntutan akan keterampilan dan kreativitas semakin tinggi. Meminta karyawan untuk bekerja terlalu lama akan menyebabkan kualitas kerja dan efisiensi karyawan menurun,” kata Han Jun

Sama seperti sekolah Tiongkok yang menuntut waktu berjam-jam si murid untuk menyelesaikan pekerjaan rumah dan belajar di rumah, perusahaan Tiongkok menuntut lembur dari pekerjanya tanpa ada perjanjian tertulis, kata Yang Baoquan, mitra senior di Kantor Hukum Zhong Yin di Beijing.

Hal tersebut memungkinkan pengusaha untuk terhindar dari pelanggaran hukum perburuhan Tiongkok dan menempatkan pekerjanya pada posisi yang kurang menguntungkan ketika berusaha untuk menegaskan hak-hak mereka, demikian kata Yang Baoquan.

“Ada hubungan tertentu antara kerja keras pribadi dengan meningkatnya kebahagiaan dan kekayaan, yang tidak harus mengorbankan hak untuk beristirahat dan hak melanggar hukum,” kata Yang Baoquan.

Akibat pertumbuhan ekonomi yang melambat, perusahaan menjadi lebih tertekan dari sebelumnya sehingga menuntut lembur dari pekerja, bahkan jika perusahaan tidak menyatakannya secara terbuka, kata Zhang Liyun, seorang profesor di Universitas Hubungan Perburuhan Tiongkok.

Pembelaan “996” oleh para pemimpin bisnis seperti Jack Ma adalah cara mereka mengirimkan peringatan semi-rahasia kepada pekerja yang kurang termotivasi, kata Zhang Liyun.

“Mereka jelas tahu bahwa memaksa karyawan dengan cara ini tidak akan menerima dampak sosial yang positif dan akan merusak budaya perusahaan, citra, dan aset mereka secara tidak terlihat,” tambah Zhang Liyun.

Untuk Jin Linyan, 29 tahun, yang bekerja di bidang keuangan, semuanya tergantung pada kebutuhan dan tingkat kompensasi.

“Jika benar-benar sibuk, (996) tidak dapat dihindari,” kata Jin Linyan, sambil menambahkan bahwa jika 996 menjadi norma, maka kesehatan mental dan fisik akan terpengaruh.

“Jujur, tidak masalah menjalankan 996 jika memiliki gaji yang tinggi. Yang paling menakutkan adalah menjalankan 996 dengan gaji yang rendah,” kata Jin Linyan. (Christopher Bodeen & Wang Shanshan/ Vv)

VIDEO REKOMENDASI

Share

Video Popular