Erabaru.net. Kita terkadang menerima begitu saja kenyataan bahwa hidup ini tidak dapat diprediksi, kita dapat berada di sini satu menit dan selanjutnya pergi. Foto penuh kasih ini berbicara banyak dan memiliki kisah yang menyentuh di baliknya.

Fotografer Xu Yingwei memenangkan tempat pertama di Festival Film Hong Kong dengan foto ini dengan tepat berjudul “Ciuman Selamat Tinggal”. Pasangan tua yang ditampilkan dalam foto sebenarnya adalah orangtua fotografer sendiri. Ayahnya sakit parah selama berbulan-bulan dan koma sejak lama.

Dia sadar dari koma sejenak dan berkata kepada istrinya dengan bisikan yang nyaris tak terdengar, “Cium, cium …” dan istrinya menangis.

Foto itu menangkap momen ketika dia membungkuk dan memberi ciuman lembut pada suaminya.

Orangtua Xu Yingwei bertemu ketika mereka masih anak-anak sekitar usaia 7 tahun.

Ibu Xu Yingwei saat gadis di sebelah kiri di barisan belakang dan ayahnya berdiri di sebelah kanan barisan yang sama.

Mereka berdua tumbuh bersama dan ketika mereka mencapai usia dewasa mereka memutuskan untuk menikah dan memulai sebuah keluarga.

Waktu telah berlalu dan dalam sekejap mata, mereka telah hidup beberapa dekade bersama. Mereka memiliki anak-anak yang luar biasa yang tumbuh dengan baik dan masing-masing kemudian memiliki anak sendiri.

Foto pasangan saat mereka masih remaja. Ibunya berusia 18 dan ayahnya berusia 19 tahun saat foto ini diambil.

Mereka dikelilingi oleh kelahiran anak-anak mereka, cucu-cucu mereka dan bahkan cicit-cicit mereka sepanjang hidup mereka.

Mereka memiliki perayaan ulang tahun yang tak terhitung jumlahnya bersama dan setiap kali mereka memotong kue, mereka tumbuh sedikit lebih tua dan sedikit lebih bijaksana.

Namun, masa-masa sulit menimpa pasangan itu karena kesehatan ayah Xu Yingxi perlahan memburuk. Dengan perjalanannya yang sering ke rumah sakit dan perawatan konstan istrinya, ia berhasil pulih.

Dia merawatnya siang dan malam karena dia tidak bisa pergi dari sisinya karena suaminya dalam masa pemulihan.

Kesehatannya semakin memburuk dan segera dia harus duduk di kursi roda karena dia tidak memiliki kekuatan untuk bergerak sendiri. Itu tidak menghentikan istrinya untuk membawanya keluar karena dia masih akan pergi berbelanja dengannya dengan mendorong kursi rodanya.

Mereka tidak dapat dipisahkan karena dia menolak untuk jauh dari sisinya sampai dia membuat pemulihan sepenuhnya.

Mereka bahkan akan bermain catur sesekali sehingga mereka dapat melenturkan kapasitas mental mereka dan mencoba untuk mendapatkan yang lebih baik dari lawan mereka.

Kesehatan suaminya semakin memburuk dan segera dia ditempatkan di unit perawatan intensif. Dia tinggal di sisinya melalui seluruh proses dan ada di sana, menggenggam tangannya ketika dia meninggal pada usia 84.

Dia masih membolak-balik foto mereka bersama-sama selama bertahun-tahun dan sulit percaya dia benar-benar pergi.

Ketika dia kehilangan dia, dia merasa seolah-olah dia telah kehilangan setengah dari dirinya tetapi tahu bahwa cinta dalam hidupnya benar-benar di tempat yang lebih baik sekarang.

Hargai waktu Anda bersama orangtua Anda, mereka memberikan yang terbaik untuk melihat kita tumbuh dewasa dan sekarang kita harus memberikan yang terbaik untuk membalas mereka.(yant)

Sumber: Goodtimes

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular