Erabaru.net. Apa yang terlintas di pikiran Anda ketika Anda memikirkan Jerman? Jika jawaban Anda adalah bir, sepak bola, dan Hitler yang terkenal itu, maka Anda pasti ketinggalan berita! Tampaknya, Anda tidak dapat menemukan anjing liar di jalan-jalan di Jerman dan alasannya sangat mengejutkan!

Jerman pernah berada di garis depan dalam banyak perang. Selama Perang Dunia I, mereka menemukan sejumlah besar korban dan itu terutama berdampak pada bangunan dan tempat mereka.

Ketika mereka memperbaiki area yang terkena dampak, mereka tidak hanya melayani orang tetapi juga anjing. Di seluruh negeri, mereka membangun tempat perlindungan untuk anjing-anjing terlantar. Sejak saat itu, anjing telah menjadi bagian yang disukai dalam hidup mereka.

Orang-orang sangat mencintai anjing mereka sehingga mereka diizinkan berbagi status hukum yang sama dengan anak-anak. Pernah mendengar istilah ‘anak berbulu’? Jerman menerimanya secara harfiah.

Dalam status ini, setiap anjing harus memiliki pemilik (atau harus dianggap bertanggung jawab).

Ilustrasi. (Foto: Unsplash)

Jika Anda berjalan di jalan-jalan di Jerman, kemungkinan Anda akan melihat pemandangan di mana jika seekor anjing terlihat berkeliaran sendiri selama lebih dari 20 menit, orang-orang di sekitar akan segera mulai mencari pemiliknya.

Ilustrasi. (Foto: Unsplash)

Selain itu, peraturan hukum yang melibatkan anjing diatur secara ketat. Memelihara anjing sesuai dengan pembayaran pajak yang bervariasi di kota-kota dan kasus-kasus pengabaian anjing akan dikenakan denda hingga 1 juta dollar NT (sekitar Rp 463juta).

Orang Jerman memperlakukan hewan peliharaan mereka seperti keluarga sendiri sehingga tidak dapat diterima jika mereka melihat anjing dipajang seperti barang dagangan di toko hewan peliharaan. Karena alasan ini, toko hewan peliharaan di sana tidak menjual hewan peliharaan.

Ilustrasi. (Foto: Pixabay)

Di mana mereka membeli / mengadopsi anjing sejak saat itu? Jerman memiliki industri pembibitan tertutup dengan peraturan ketat.

Induk – induk anjing hanya diperbolehkan memberi satu kelahiran per tahun dan tiga kelahiran seumur hidup. Jumlah anjing per ras juga sangat terkontrol untuk menghindari gangguan harga pasar serta menghilangkan masalah kelebihan anjing sumber.

Harganya, bagaimanapun, bisa sangat tinggi sehingga, secara alami, semakin banyak orang yang beralih ke tempat penampungan adopsi untuk mendapatkan teman berbulu mereka. Negara yang kaya sejarah selalu menjadi berita utama untuk satu hal yang terkenal atau yang lain tapi kali ini, mereka ada untuk tujuan besar.(yant)

Sumber: Goodtimes

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada teman Anda! Terimakasih.

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular