Erabaru.net. Garima Poonia seharusnya menggapai gelar Masternya di Universitas Sussex di Inggris tetapi itu berarti melihat Pulau Neil akan terus dicemari dengan limbah selama setidaknya satu tahun.

“Itu adalah panggilan yang sulit. Saya tidak bisa menjelaskannya, tetapi di hati saya, saya ingin membuat perbedaan di pulau itu, ”kata Poonia kepada The Better India.

Gadis berusia 26 tahun itu akhirnya pergi ke salah satu Kepulauan Andaman di India, Pulau Neil, alih-alih terbang ke Inggris. Di Pulau Neil, ia mengorganisir Proyek Kachrewaale untuk membantu pulau mengelola limbahnya.

Ini pertama kali dimulai pada tahun 2017 ketika Poonia mengunjungi pulau itu untuk kursus menyelam.

(Foto: The Better India)

Dia mengharapkan pemandangan indah, perairan biru tua dan pasir emas bersih, tetapi yang dia lihat hanyalah sampah di setiap sudut pulau.

(Foto: The Better India)

“Saya melihat banyak sampah seperti botol, jaring ikan, dan barang-barang plastik yang tersebar di pantai; ini terutama berasal dari laut. Saya melihat bagaimana sebagian besar resor dan rumah tangga membakar sampah di tempat terbuka, ”katanya.

“Saya terus berpikir tentang kehidupan laut yang indah yang saya lihat selama kursus scuba, dan bagaimana hal itu dipengaruhi oleh semua sampah ini. Dan fakta bahwa dengan tidak adanya sistem Pengelolaan Limbah Padat, pulau ini semakin kotor. ”

Merupakan rumah bagi hampir 6.000 orang, pulau ini telah menjadi populer di kalangan wisatawan tetapi harus dibayar mahal; peningkatan limbah dan polusi.

Ditambah lagi, karena ini adalah sebuah pulau, membuang sampah tidak mudah dan karena pulau itu tidak memiliki fasilitas daur ulang, itu menjadi lebih buruk.

Limbah itu dibakar atau dibuang di parit.

(Foto: The Better India)

Karena Poonia telah bekerja di sektor pengelolaan limbah, dia tahu bahwa dia harus melakukan sesuatu untuk pulau itu sebelum terlambat. Untuk menyelamatkan pulau itu, dia mengorbankan banyak hal termasuk tidak menerima tawaran Maser dari Universitas Sussex di Inggris.

Dia kemudian pindah ke pulau yang tidak memiliki konektivitas telepon dan akses internet sendiri itu. “Itu seperti perjalanan ke tempat yang tidak diketahui, saya tidak tahu apa yang akan terjadi,” kenangnya.

Untungnya, dia berhasil mengatur keuangannya dengan mendapatkan pekerjaan di majalah lokal sementara Benny Jacob, manajer resor Emerald Gecko memberikan akomodasi dan makanan.

Selama beberapa bulan berikutnya, ia mengunjungi setiap resor di pulau itu, Panchayat Lokal, dan komunitas selam untuk menyebarkan kesadaran sebelum memulai pembersihan pertama pada Desember 2018.

(Foto: The Better India)

Sejak pertama kali memulai Proyek Kachrewaale, total 200 kg sampah telah dipindahkan dari pantai. Dia bahkan berhasil meyakinkan resor untuk memilah limbah mereka menjadi kertas, plastik, tetra paks, dan logam, sehingga menghasilkan 230 kg limbah kering yang dikirim ke pusat daur ulang di Port Blair yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Berkat upayanya, sekarang pihak berwenang telah merencanakan sistem pengumpulan limbah rumah tangga untuk penduduk setempat yang tidak memiliki sarana untuk membuang limbah mereka.

(Foto: The Better India)

Tidak mudah dengan beberapa masalah lain seperti kekurangan relawan, tetapi setidaknya proyek Poonia mendapat respons positif dari penduduk setempat.

Sekarang, penduduk setempat dan pemilik resor berdiri bahu-membahu dengan Poonia untuk menjaga Pulau Neil bebas sampah.

(Foto: The Better India)

“Mereka juga ingin menyelesaikan masalah sampah ini,” kata Poonia.

“Kami sedang mencari cara untuk mengurangi timbunan sampah di pulau-pulau lain juga. Kami juga berencana untuk menghapus botol plastik secara bertahap dengan mendorong penggunaan air RO. ”(yant)

Sumber: Goodtimes

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular