- Erabaru - http://www.erabaru.net -

Hubungan Komunis Tiongkok-Rusia di Bawah Pengawasan Ketat Setelah Pertemuan Xi-Putin

Frank Fang

Tingkat kerja sama dan kepercayaan antara Komunis Tiongkok dan Rusia sekali lagi berada di bawah pengawasan ketat, ketika Xi Jinping tiba di Rusia dalam rangka kunjungan selama tiga hari.

Pada 5 Juni, Xi tiba di Kremlin untuk kunjungan kedelapankalinya ke Rusia sejak ia mengambil alih pimpinan  Komunis Tiongkok pada 2012 lalu.

Di tengah meningkatnya ketegangan perdagangan dengan Amerika Serikat, Xi tampaknya sangat tertarik untuk membangun hubungan ekonomi dengan mitranya dari Rusia, Vladimir Putin.

“Presiden Putin adalah salah satu teman terdekat saya dan seorang kolega hebat. Ini adalah refleksi terbaik dari tingkat tinggi hubungan bilateral dan kerja sama strategis yang erat antara Tiongkok dan Rusia,” demikian pernyataan Xi kepada media setelah pembicaraan sebagaimana dicantumkan di situs web Kremlin.

Xi menambahkan bahwa ia dan Putin setuju untuk mengintegrasikan kebijakan luar negeri Beijing dari inisiatif “One Belt, One Road” dengan Uni Ekonomi Eurasia (EAEU), sebuah badan internasional mirip Uni Eropa yang terdiri dari lima anggota: Armenia, Belarus, Kazakhstan, Kyrgyzstan, dan Rusia.

Beijing mendirikan One Belt, One Road atau OBOR pada 2013 untuk membangun pengaruh geopolitik melalui investasi di seluruh Asia Tenggara, Afrika, Eropa, dan Amerika Latin.

“Kami akan mengembangkan kemitraan komprehensif dan kerja sama strategis kami di era baru ini dan meningkatkan hubungan bilateral kami ke tingkat yang baru dan lebih tinggi,” kata Xi.

Putin juga berbicara tentang hubungan mereka, mengatakan bahwa mereka “menjaga hubungan dekat” dan secara teratur “berbicara di sela-sela acara internasional.”

Menurut kantor berita Rusia TASS, sebanyak 30 perjanjian antar pemerintah dan komersial antara kedua negara ditandatangani selama kunjungan Xi. Salah satunya melibatkan produsen gas alam Rusia Novatek, yang menandatangani kesepakatan gas alam cair (LNG) dengan perusahaan minyak China Sinopec.

Sementara itu, Alibaba menandatangani kesepakatan dengan tiga perusahaan Rusia — Dana Investasi Langsung Rusia (RDIF), operator telepon seluler MegaFon, dan perusahaan internet Mail.ru — untuk mendirikan usaha patungan e-commerce di Rusia.

Kedua pemimpin itu juga menghadiri peluncuran pabrik mobil Tiongkok di selatan Moskow.

Terlepas dari peringatan oleh pemerintah barat tentang risiko keamanan yang terkait dengan raksasa teknologi Huawei, operator seluler terbesar di negara itu MTS menandatangani kesepakatan dengan Huawei untuk mengembangkan jaringan 5G Rusia pada 6 Juni.

Akan tetapi, beberapa analis percaya hubungan Komunis Tiongkok-Rusia tidak semeriah yang digambarkan oleh kedua kepala negara.

Meskipun hubungan akrab di publik antara Putin dan Xi, hasil nyata tetap sangat sulit untuk diwujudkan dalam bidang ekonomi,” menurut analisis 6 Juni yang diterbitkan di majalah online The Diplomat oleh kepala editornya Shannon Tiezzi.

Artikel tersebut menjelaskan bahwa penggunaan kata-kata minimal seperti “ekonomi” dan perdagangan dalam pernyataan publik dari kedua pemimpin menunjukkan bahwa kedua belah pihak memiliki pandangan yang berbeda tentang kerja sama perdagangan.

Menurut Tiezzi, Xi memberikan “pengakuan diam-diam” bahwa hubungan Komunis Tiongkok dengan Rusia paling lemah dalam hubungan ekonomi, ketika Xi mengatakan kepada media Rusia dalam wawancara 5 Juni bahwa kedua negara “perlu bekerja sama untuk mencari sinergi yang lebih besar antara strategi pembangunan kami dan konvergensi yang lebih dalam dari kepentingan pembangunan kami. “

“Pada akhirnya, potensi perdagangan Tiongkok-Rusia tetap dihalangi oleh campur tangan politik kedua pihak dalam urusan ekonomi,” simpul Tiezzi.

Michael Collins, Wakil Asisten Direktur Pusat Misi Asia Timur dan Pasifik di Central Intelligence Agency (CIA) menjelaskan bahwa Rusia dan Komunis Tiongkok “bukan sekutu,” ketika berbicara di sebuah panel yang diadakan di Pusat Strategis dan Internasional yang berbasis di Washington pada bulan Maret.

“Hubungan Rusia-Tiongkok lebih dari solidaritas strategis dan kenyamanan atas kepentingan bersama,” jelas Collins.

Tetapi sudah jelas bahwa Beijing berusaha untuk bersandar kepada Rusia secara ekonomi karena negosiasi perdagangan telah memburuk dengan mitra dagang terbesarnya, Amerika Serikat.

Baru-baru ini, banyak media Rusia melaporkan komentar yang dibuat oleh He Zhenwei, sekretaris jenderal Asosiasi Pengembangan Luar Negeri Tiongkok (CODA), tentang bagaimana perusahaan kecil dan menengah Tiongkok mempertimbangkan kemungkinan untuk memindahkan produksi ke Rusia karena perang dagang — seperti barang-barang buatan Tiongkok yang ditujukan untuk pasar AS sekarang akan dikenakan tarif oleh AS.

Sementara CODA menggambarkan sebagai organisasi nirlaba di situs webnya, para pemimpinnya saat ini dan sebelumnya telah memiliki hubungan dengan Komunis Tiongkok, termasuk ketua saat ini Hu Weiping, yang pensiun dari jabatan di Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional Tiongkok, sebuah badan di bawah Dewan Negara.

Dia menambahkan bahwa barang-barang Tiongkok yang diproduksi di Rusia kemudian dapat dijual di Amerika Serikat dan Eropa.

Xi di Rusia bersama dengan sekitar 1.000 pejabat dan eksekutif bisnis Tiongkok untuk menghadiri Forum Ekonomi Internasional St. Petersburg, sebuah acara tahunan untuk sektor ekonomi Rusia, yang dibuka pada 6 Juni dan berlangsung selama tiga hari. (asr)