3-Bagaimana Komunisme Menyesatkan Hukum di Barat

Di negara-negara komunis, iblis memanipulasi hukum sebagai alat untuk mempertahankan kekuasaannya, memperkuat ideologinya, dan menindas rakyat. Di negara-negara bebas, tujuannya adalah untuk menumbangkan iman tradisional dan dasar-dasar moral hukum, untuk memutarbalikkan standar baik dan jahat, merebut kekuatan perundang-undangan dan penegakan hukum, dengan demikian menerapkan norma-norma iblis ke dalam praktik.

Hukum terkait erat dengan politik, agama, pendidikan, dan bidang lainnya. Amerika Serikat telah lama menjadi andalan negara hukum. Tetapi hari ini, ketika komunisme memperluas jangkauannya ke setiap sudut dunia, hukum Barat tidak dapat lepas dari penyusupan dan subversi komunisme. Bagian ini membahas erosi beragam institusi hukum Amerika Serikat.

a. Melemahkan Dasar Moral Hukum

Hukum berdasarkan agama dan iman adalah suci. Tetapi ketika partai komunis dan berbagai pengikutnya di seluruh dunia mempromosikan ateisme dan teori evolusi, hubungan antara hukum dengan Tuhan telah terputus. Hukum telah banyak diperkecil menjadi alat balas dendam, arbitrase, tawar-menawar, dan alokasi manfaat.

Karena sifat Ilahi dikepung, maka semangat hukum mulai bergeser dari perannya menjaga kejujuran dan keadilan menjadi ekspresi gagasan dan keinginan populer, yang membuka pintu bagi hantu komunisme, bekerja melalui agen-agen fana, untuk mengeluarkan hukum pilihannya untuk merusak masyarakat sehingga masyarakat menuju kehancuran.

Di Amerika Serikat, pengaruh komunis dalam keadilan sosial dan liberalisme modern telah menerapkan konsep kebebasan, kemajuan, dan toleransi untuk mengubah keadaan moral masyarakat serta fondasi moral hukum.

Dengan menggunakan alasan ini untuk menolak dan menghancurkan dasar-dasar moral dan agama hukum maka akan memengaruhi jenis hukum apa yang dapat disahkan dan bagaimana hukum akan ditafsirkan oleh para hakim.

Misalnya, perkawinan dianggap oleh kepercayaan tradisional sebagai lembaga suci yang terdiri dari persatuan pria dan istrinya. Perkawinan sesama jenis menurut kepercayaan tradisional adalah melanggar ajaran-ajaran ini, dan memperkenalkan perkawinan sesama jenis kepada masyarakat mengharuskan adanya pergeseran definisi hukum dan interpretasi hukum yang mengatur perkawinan.

Di sisi lain, jika rakyat mematuhi perintah Ilahi dan menegakkan standar yang ditetapkan oleh iman mereka, maka keadaan moral masyarakat tidak akan berubah, dan hukum sekuler akan tetap stabil, karena didasarkan pada prinsip-prinsip yang ditetapkan oleh para dewa. Jika dewa memiliki perilaku tertentu yang tidak bermoral 2.000 tahun yang lalu, maka dewa juga harus tidak bermoral hari ini.

Namun, liberalisme menolak kepercayaan tradisional dan penilaian moral. Liberalisme menganggap moralitas sebagai perjanjian sekuler yang berubah sesuai dengan perkembangan masyarakat.

Oleh karena itu, pernikahan dianggap sebagai kontrak sederhana antara dua orang yang bersedia menyatakan komitmen mereka satu sama lain. Pengakuan pernikahan sesama jenis didasarkan pada dasar pikiran yang jelas mengenai kebebasan dan kemajuan, tetapi dasar pikiran ini mudah ditempa dan pasti akan menghasilkan korupsi hukum.

Liberalisme dan progresivisme telah membawa pemisahan moralitas tradisional dari keadilan. Ini tercermin dalam kasus aborsi yang mencapai Mahkamah Agung pada tahun 1992.

Tiga hakim menyatakan: “Sebagian dari kita sebagai individu menganggap aborsi menyinggung prinsip-prinsip moral kita yang paling dasar, tetapi hal tersebut tidak dapat mengendalikan keputusan kita. Kewajiban kita adalah mendefinisikan kebebasan semua, bukan untuk mengamanatkan kode moral kita sendiri.”[13]

Dengan kata lain, apa yang dimaksud para hakim adalah bahwa hukum memprioritaskan kebebasan daripada moralitas, di mana nilai kebebasan dan moralitas adalah terpisah. Tetapi kebebasan, yang ditetapkan oleh Bapak Pendiri Amerika, adalah prinsip “jelas”, yaitu, kebebasan dianugerahkan oleh Tuhan — atau Pencipta, seperti yang dinyatakan oleh Deklarasi Kemerdekaan. Menolak standar universal yang ditetapkan oleh Pencipta untuk meningkatkan jangkauan kebebasan adalah metode yang digunakan setan untuk memutarbalikkan hukum dan membawa manusia menuju kehancurannya.

b. Merebut Kekuatan Perundang-Undangan dan Mengumumkannya Secara Resmi

Sebelum undang-undang baru berlaku, undang-undang tersebut melewati berbagai tahap, termasuk penyusunannya, pengesahan oleh politisi, putusan pengadilan terhadap legalitasnya, atau pelaksanaannya oleh petugas penegak hukum. Selama proses ini, individu atau kelompok dalam dunia akademis, media, lingkaran hukum, dan bahkan industri hiburan memberikan pengaruh terhadap persiapan dan pemberlakuan undang-undang.

Roh komunisme menemukan wakil-wakilnya di seluruh masyarakat untuk mengendalikan proses legislatif. Berbagai lobi politik melakukan upaya terbaik mereka untuk mengisi lembaga pemerintah dengan kaum Kiri. Di bidang kehakiman, kaum Kiri menjadi hakim, jaksa penuntut, atau pejabat lainnya yang bertanggung jawab atas keadilan.

Seorang presiden yang liberal akan melakukan segala daya untuk menunjuk hakim yang berpikiran sama dengan Mahkamah Agung, di mana mereka akan menggunakan pengaruh mereka untuk membelokkan hukum, atau sang presiden akan menggunakan kekuatan eksekutifnya untuk menghindari sistem hukum. Secara historis, presiden Amerika Serikat yang liberal cenderung memberikan lebih banyak grasi.

Dalam pemerintahan baru-baru ini, presiden Amerika Serikat meringankan hukuman 1.385 narapidana dan memberikan total 212 pengampunan, jumlah terbesar sejak pemerintahan Presiden Harry Truman. [14] Sebelum meninggalkan Gedung Putih, presiden tersebut meringankan hukuman 209 orang dan memberikan grasi kepada 64 orang lainnya.

Sebagian besar dari mereka yang menerima pengampunan adalah pelanggar narkoba tanpa kekerasan. Satu pengecualian adalah seorang pria yang didakwa dan dinyatakan bersalah telah membocorkan 700.000 dokumen militer rahasia. Dengan grasi presiden, hukumannya dikurangi, dan pria tersebut hanya menjalani hukuman empat tahun dari 35 tahun hukumannya. [15]

Presiden memiliki kekuasaan yang ditahbiskan secara konstitusional untuk memberikan pengampunan, namun terlalu sering menggunakan kekuasaan ini bertentangan dengan fungsi dan tujuan hukum, yaitu untuk menghukum kesalahan dan mendukung warganegara yang terhormat.

Pada tahun 1954, waktu itu Senator Lyndon B. Johnson dari Texas, yang kemudian menjabat sebagai presiden Amerika Serikat ke-36, memperkenalkan Amendemen Johnson, yang melarang organisasi nirlaba, termasuk gereja, untuk terlibat dalam kegiatan tertentu. Pelanggar dapat meminta pembebasan pajaknya dicabut. Karena khawatir akan hal ini, beberapa gereja Kristen telah menginstruksikan para pendeta mereka untuk menghindari topik politik tertentu ketika berbicara di mimbar, termasuk isu-isu sosial yang kontroversial seperti aborsi, homoseksualitas, euthanasia, penelitian sel induk, dan sebagainya.

Roh komunisme juga memanipulasi semua kelompok politik dalam upaya untuk mengubah penegakan hukum melalui pemilihan jaksa. Seorang pengacara distrik, yang dikirim ke posisinya oleh patron dan kelompok politik penganut progresivisme, memecat 31 jaksa selama minggu pertamanya di tempat kerja. Menyerukan diakhirinya “penahanan massal,” ia juga memerintahkan kantornya yang lain untuk menghentikan penuntutan atas kepemilikan ganja.

Ada situasi serupa di negara bagian lain. Presiden mengatakan bahwa efeknya adalah meminta jaksa penuntut untuk memilih undang-undang mana yang akan ditegakkan. Menurutnya, itu adalah fenomena yang sangat berisiko ketika pejabat terpilih diminta untuk mengabaikan hukum yang mereka bersumpah untuk menegakkan. [16]

Hakim juga memiliki yurisdiksi untuk membatalkan pesanan dari departemen administratif. Misalnya, undang-undang imigrasi Amerika Serikat memberi presiden hak untuk menolak izin orang asing untuk memasuki negara itu dalam situasi darurat. Namun, beberapa hakim yang dipengaruhi oleh liberalisme menganggap larangan bepergian baru-baru ini yang dikeluarkan oleh presiden sebagai diskriminasi agama. Putusan mereka menunda larangan selama lebih dari empat bulan sampai tindakan eksekutif ditegakkan oleh Mahkamah Agung.

Pengacara dapat sangat mempengaruhi keputusan pengadilan, dan kecenderungan politik suatu asosiasi hukum dapat berdampak langsung pada apakah semangat hukum dapat diikuti. Pendiri satu asosiasi pengacara dengan kehadiran nasional adalah sosialis yang percaya diri yang percaya pada kepemilikan publik dan mengatakan bahwa tujuan utamanya adalah untuk membangun komunisme. [17]

Asosiasi ini menawarkan keanggotaan dalam puluhan ribu di seluruh negeri dan anggaran tahunan mencapai ratusan juta. Asosiasi ini mengajukan tuntutan hukum untuk mendukung penyebab seperti hak aborsi, pernikahan sesama jenis, dan hak homoseksual untuk mengadopsi anak, serta untuk memerangi diskriminasi terhadap homoseksualitas, biseksualitas, dan sejenisnya.

Kaum liberalisme dan progresivisme menduduki posisi-posisi politik kunci di seluruh Amerika Serikat dan mendominasi akademisi, media, dan gerakan sosial. Hal ini telah memungkinkan iblis untuk memiliki kuasa yang belum pernah terjadi sebelumnya atas proses legislatif dan yudisial.

Share

Video Popular