Erabaru.net. Seorang dokter Singapura yang menjalani hidupnya di “jalur cepat” telah belajar satu pelajaran penting di hari-hari terakhirnya: ada lebih banyak kehidupan daripada uang.

Richard Teo Keng Siang, seorang ahli bedah kosmetik, berhasil menyebarkan pesannya sebelum menyerah pada kanker paru-paru pada Oktober 2012.

Kisah Teo muncul kembali di internet minggu ini, menyentuh hati banyak orang yang berjuang untuk mencari kebahagiaan mereka.

“Saya adalah produk khas masyarakat saat ini,” katanya dalam sebuah pidato. “Sejak muda, saya selalu berada di bawah pengaruh dan kesan bahwa menjadi bahagia adalah menjadi sukses. Dan untuk menjadi sukses adalah menjadi kaya. Jadi saya menjalani hidup saya sesuai dengan moto ini. “

Teo, yang meninggal pada usia 40, beralih karier dari ophthalmology ke estetika, sebuah transisi yang membawanya mendapatkan jutaan dollar di tahun pertama praktiknya.

“Anda tahu, ironisnya, orang bukan menjadi pahlawan dari dokter umum atau dokter keluarga. Mereka menjadi pahlawan dari orang-orang yang kaya dan terkenal, ”kata Teo dalam pidato lainnya. “Orang sangat berat membayar 20 dollar Singapura (Rp 210 ribu) untuk pergi ke dokter umum, orang yang sama tidak akan memiliki keraguan membayar 10.000 dollar Singapura (sekitar Rp 104 juta) untuk sedot lemak, 15.000 dollar Singapura (Rp 157 juta) untuk pembesaran payudara.”

(Foto: Facebook)

Ketika ia mengumpulkan jutaan dollar, Teo, yang seorang penggemar mobil sport, mendapati dirinya menghabiskan akhir pekan di pertemuan klub mobil, balapan dengan rokoh yang dipilihnya.

Dia juga akan makan di restoran-restoran mewah dan bertemu dan menghabiskan waktu dengan orang-orang terkenal, termasuk orang-orang seperti Miss Singapore Universe Rachel Kum dan pendiri Facebook Eduardo Saverin.

Teo memiliki setidaknya empat mobil sport, termasuk Honda S2000, Nissan GTR, Subaru WRX dan Ferrari 430.

“Saya berada di puncak karier saya. Saya pikir saya sudah mengendalikan semuanya, ”kenangnya.

(Foto: bloggang.com)

Kemudian, berita yang menyedihkan datang ke keluarganya pada 11 Maret 2011, pada hari yang sama tsunami melanda Jepang: Teo didiagnosis menderita kanker paru-paru dan mempunyai sisa hidup tiga hingga empat bulan – dengan paling lama enam bulan.

“Aku tidak bisa menerimanya. Saya memiliki seratus kerabat di kedua sisi, ibu dan ayah saya … Dan tidak seorang pun menderita kanker, ”katanya tentang penyakitnya, yang telah menyebar ke otak dan tulang belakangnya.

Terpuruk karena depresi berat, dokter ini menangis saat tidur di malam hari.

“Lihat ironi itu adalah semua hal yang saya miliki, kesuksesan, penghargaan, mobil saya, rumah saya dan semuanya. Saya pikir itu membawa saya kebahagiaan. Tetapi dengan memiliki semua tentang harta benda ini, mereka tidak membawa sukacita bagi saya. ”

Seiring berlalunya waktu, dia menyadari bahwa bukan piringannya yang bertanda bintang Ferrari atau Michelin yang membawanya kegembiraan.

“Apa yang benar-benar membawa saya kegembiraan dalam 10 bulan terakhir adalah interaksi dengan orang-orang, orang yang saya cintai, teman-teman, orang-orang yang benar-benar peduli dengan saya, mereka tertawa dan menangis dengan saya, dan mereka mampu mengidentifikasi rasa sakit dan penderitaan yang saya alami “

(Foto: postjung.com)

Dalam penderitaannya, Teo juga belajar berempati dengan sesama pasien kanker – sesuatu yang tidak pernah ia alami sebagai dokter yang berfokus pada keuntungan.

“Saya tidak tahu bagaimana perasaan mereka, sampai saya menjadi seorang pasien. Dan, jika Anda bertanya kepada saya, apakah saya akan menjadi dokter yang sangat berbeda jika saya bisa hidup kembali, saya dapat memberi tahu Anda, ya saya akan melakukannya. Karena saya benar-benar mengerti bagaimana perasaan pasien sekarang. Dan kadang-kadang, Anda harus mempelajarinya dengan cara yang sulit, ”katanya kepada dokter muda.

“Tidak ada yang salah dengan menjadi sukses, dengan menjadi kaya atau sukses, sama sekali tidak ada yang salah. Satu-satunya masalah adalah bahwa banyak dari kita seperti saya tidak bisa mengatasinya.

“Saya menjadi begitu terobsesi sehingga tidak ada hal lain yang benar-benar berarti bagi saya. Pasien hanyalah sumber pendapatan, dan saya mencoba memeras setiap sen dari pasien ini. ”

(Foto: unikempire.com.ng)

Teo membawa pelajaran yang telah dipelajarinya dalam beberapa bulan terakhir hidupnya sampai meninggal.

“Ketika saya menghadapi kematian, ketika harus melakukannya, saya menanggalkan segala sesuatu dan saya hanya berfokus pada apa yang penting. Ironisnya adalah itu sering terjadi, hanya ketika kita belajar cara mati maka kita belajar cara hidup. ”

Hampir tujuh tahun kemudian, pesannya beresonansi tidak hanya pada dokter muda, tetapi siapa pun yang mencoba untuk menemukan kesuksesan mereka sendiri.

“Saya bangga padanya karena meninggalkan warisan,” kata istrinya, yang diidentifikasi hanya sebagai Ms. Teo, menurut The New Paper via Asia One. “Aku berharap bisa menjadi seperti dia. Dia adalah guru terbaik yang Tuhan kirimkan kepada saya. ” (yant)

Sumber: Nextshark

Share

Video Popular