Cathy He – The Epochtimes

Erabaru.net. Pengadilan rakyat independen dengan suara bulat menyimpulkan bahwa tahanan hati nurani telah – dan terus – dibunuh di Tiongkok karena organ mereka “dalam skala yang signifikan,” setelah penyelidikan yang digelar selama setahun.

“Pengambilan organ secara paksa telah dilakukan selama bertahun-tahun di seluruh Tiongkok dalam skala signifikan,” kata ketua pengadilan, Sir Geoffrey Nice dalam putusan yang disampaikan, Senin 17 Juni di London.

Pengadilan rakyat independen ini dipimpin oleh Sir Geoffrey Nice, yang sebelumnya memimpin penuntutan terhadap mantan Presiden Yugoslavia,  Slobodan Milosevic di Pengadilan Kejahatan Internasional. 

Panel tersebut terdiri dari tujuh ahli internasional yang ditugaskan untuk melakukan analisis independen pertama di dunia tentang ekstraksi organ paksa di Tiongkok.

Panel lebih lanjut menyimpulkan bahwa penganut latihan spiritual Falun Gong telah menjadi salah satu sumber utama pasokan organ itu.

Falun Gong atau Falun Dafa adalah sebuah disiplin spiritual yang terdiri dari latihan meditasi dan ajaran moral berdasarkan prinsip Sejati-Baik-Sabar. Latihan ini telah dianiaya secara brutal oleh rezim Komunis Tiongkok selama dua dekade terakhir.

Penganut praktik ini latihan ini kerap dilemparkan ke penjara, kamp kerja paksa, dan pusat pencucian otak.  Banyak di antara mereka telah disiksa sebagai upaya untuk memaksa mereka meninggalkan keyakinan mereka.

“Pengadilan tidak memiliki bukti infrastruktur signifikan yang terkait dengan industri transplantasi Tiongkok telah dibongkar — dan tidak ada penjelasan yang memuaskan mengenai sumber organ yang tersedia — menyimpulkan bahwa pengambilan organ secara paksa terus berlanjut hingga hari ini,” tambahnya.

Pengadilan rakyat Internasional

Pengadilan rakyat ini juga menyatakan bahwa meskipun mereka tidak memiliki bukti definitif, ada “risiko” bahwa Muslim Uyghur di Xinjiang dapat dikenakan pengambilan organ secara paksa ketika ditahan di dalam “kamp pendidikan ulang” yang didirikan oleh otoritas Komunis Tiongkok.

Departemen Luar Negeri AS dan para ahli memperkirakan bahwa lebih dari satu juta Uyghur dan minoritas Muslim lainnya saat ini ditahan di kamp-kamp semacam itu di mana mereka menjadi sasaran indoktrinasi politik.Pengadilan juga menemukan, tanpa keraguan, bahwa kejahatan terhadap kemanusiaan telah dilakukan terhadap praktisi Falun Gong.

Nice mengatakan pengadilan mencapai kesimpulan ini setelah mempertimbangkan semua bukti yang tersedia, termasuk kesaksian dari lebih dari 50 saksi yang diberikan pada dua audiensi.

Dia menambahkan bahwa pengadilan menjangkau perwakilan dari rezim Komunis Tiiongkok, termasuk kedutaan besar Tiongkok di London dan pejabat kesehatan, tetapi tidak mendapat tanggapan dari mereka.  Pengadilan,  tidak menggunakan bungkamnya rezim Komunis Tiongkok sebagai bukti yang menentangnya dalam menarik kesimpulannya.

Penyelidikan Pengambilan Organ

Selama 12 bulan terakhir, pengadilan telah menyelidiki apakah kejahatan telah, dan terus dilakukan oleh rezim Komunis Tiongkok. Praktik ini sehubungan denga pengambilan secara paksa organ dari tahanan nurani yang masih hidup demi operasi transplantasi dan keuntungan — yang dikenal sebagai panen organ secara paksa.

“Pengambilan organ secara paksa adalah kejahatan yang tak tertandingi — berdasarkan kematian demi kematian — dengan pembunuhan oleh kejahatan massal yang dilakukan pada abad terakhir,” kata Nice.

Laporan terperinci tentang praktik kejahatan ini pertama kali dilaporkan pada tahun 2006. Penyelidik menyimpulkan bahwa ekspansi secara massif pada sektor transplantasi organ Tiongkok sejak tahun 2.000 dapat dijelaskan dengan ekstraksi organ secara paksa dari tahanan hati nurani, terutama dari praktisi Falun Gong.

Desember lalu setelah serangkaian audiensi pertama, para anggota pengadilan mengeluarkan draf keputusan sementara yang menyimpulkan bahwa pengambilan organ secara paksa dari tahanan hati nurani telah terjadi di Tiongkok “dalam skala yang substansial.”

Foto: “Kejahatan Organ,” judul sebuah lukisan cat minyak yang dilukis oleh Xiqiang Dong yang menggambarkan pengambilan organ secara paksa dari seorang praktisi Falun Dafa yang masih hidup di Tiongkok. ( Xiqiang Dong)

Temuan Pengadilan Independen

Nice mengatakan pengadilan berhasil menemukan serangkaian temuan mengenai sistem transplantasi organ di Tiongkok yang membuatnya mencapai kesimpulan akhir yang “tidak terhindarkan” bahwa pengambilan organ terjadi di negara itu.Dia mengatakan pengadilan menerima “banyak bukti” yang menunjukkan bahwa waktu tunggu untuk organ yang dijanjikan oleh dokter dan rumah sakit di Tiongkok untuk transplantasi dalam waktu uar biasa singkat — kerangka waktu tidak mungkin terjadi dalam sistem donasi organ sukarela seperti biasanya.

Bukti termasuk panggilan telepon yang menyamar ke dokter Tiongkok, serta kesaksian dari seorang dokter Israel yang menceritakan bagaimana pasiennya diberitahu bahwa ia dapat menerima transplantasi jantung di Tiongkok dalam waktu dua minggu.

Bukti statistik, kata Nice, juga mengungkapkan bahwa jumlah transplantasi yang dilakukan tidak sesuai dengan angka yang diberikan oleh sistem donor sukarela Tiongkok.

Nice mengatakan bahwa berdasarkan analisis infrastruktur dan kapasitas terhadap 146 rumah sakit Tiongkok, perkiraan konservatif adalah bahwa 60.000 hingga 90.000 operasi transplantasi dilakukan setiap tahun — jauh lebih besar dari angka yang disarankan oleh rezim Komunis Tiongkok yyakni 10.000 hingga 20.000 operasi transplantasi per tahun.

Pengadilan juga menerima bukti yang konsisten dari para penyintas bahwa mereka diuji secara medis, termasuk tes darah, saat mereka dipenjara.

Menurut Nice, tes ini konsisten dengan pengujian status organ. Dia mencatat bahwa tes tesebut tampaknya tidak pada tempatnya karena subjek mengalami penyiksaan saat ditahan. Bahkan, Hasil tes juga tidak pernah dijelaskan kepada korban.

Pengadilan juga menerima bukti langsung pengambilan organ, kata Nice, termasuk dari seorang mantan ahli bedah yang diperintahkan untuk melakukan ekstraksi organ pada saat industri itu baru mulai berkembang pesat.

Enver Tohti, selama dengar pendapat bulan Desember lalu, menceritakan bagaimana ia mengambil dua ginjal dan hati dari seorang tahanan yang dihukum mati yang telah ditembak di dada kanannya tetapi dia masih hidup.

“Yang saya ingat adalah dengan pisau bedah, saya mencoba memotong kulitnya, ada darah untuk dilihat. Itu menunjukkan bahwa jantungnya masih berdetak. Pada saat yang sama, dia mencoba untuk melawan sayatan saya, tetapi dia terlalu lemah,” katanya.

Dr.Enver Tohti

Tohti mengatakan kepada  The Epoch Times dan NTD pada 17 Juni bahwa apa yang dilakukannya telah menghantui hidupnya hingga hari ini.

Tohti berkata “Saya pergi ke gereja, saya pergi ke masjid, saya pergi ke kuil untuk mendoakannya, Jika dia sebagai Muslim,  Kristen dan Buddha.”

Seruan  untuk Bertindak

Meskipun pengadilan menyimpulkan bahwa bukti menunjukkan rezim Komunis Tiongkok telah melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan, pengadilan menemukan bahwa tidak dapat dipastikan jika mereka melakukan kejahatan genosida sebagaimana didefinisikan dalam hukum internasional, karena tidak dapat membuktikan unsur maksud dari kejahatan ini.

Pengadilan, dalam putusannya, bagaimanapun mencatat bahwa “ada kepercayaan yang dapat dibenarkan di benak beberapa atau banyak orang —  ke probabilitas atau probabilitas tinggi – bahwa genosida telah dilakukan.”Pengadilan mengatakan bahwa pemerintah dan badan-badan internasional “harus melakukan tugas mereka” sehubungan dengan temuan bahwa rezim Komunis Tiongkok telah melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Pengadilan menambahkan bahwa “ada kewajiban pada mereka yang memiliki kekuatan untuk melembagakan investigasi, dan proses di, pengadilan internasional atau di AS untuk menguji apakah genosida telah dilakukan.”

“Kesalahan itu, pengadilan mendesak warga untuk bertindak bersama untuk menekan pemerintah “sehingga pemerintah dan badan-badan internasional tidak dapat untuk tidak bertindak.”

Akhirnya, pengadilan mencatat bahwa pemerintah dan mereka yang berinteraksi dengan rezim Komunis Tiongkok, termasuk dokter, lembaga medis, bisnis, dan lembaga pendidikan, “sekarang harus mengakui bahwa mereka, sejauh diungkapkan, berinteraksi dengan negara kriminal “Rezim Tiongkok telah berulang kali membantah tuduhan pengambilan organ secara paksa.”

Seorang pengikut Falun Dafa muda memegang tanda meminta Tiongkok untuk berhenti membunuh tahanan hati nurani untuk organ mereka dalam parade di Washington pada 20 Juli 2017. (Benjamin Chasteen / The Epoch Times)

Menurut Sky News, kedutaan besar Tiongkok di London mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Pemerintah Tiongkok selalu mengikuti prinsip panduan Organisasi Kesehatan Dunia tentang transplantasi organ manusia, dan telah memperkuat manajemennya pada transplantasi organ dalam beberapa tahun terakhir.”

Susie Hughes, direktur eksekutif dan salah satu pendiri kelompok etika transplantasi, The International Coalition to End Transplant Abuse in China -ETAC- atau Koalisi Internasional untuk Mengakhiri Penyalahgunaan Transplantasi di Tiongkok  dalam sebuah pernyataan, menyerukan tanggapan mendesak untuk mengakhiri kejahatan yang mengerikan itu.

“Bukan lagi pertanyaan apakah pengambilan organ di Tiongkok sedang terjadi, dialog itu sudah baik dan benar-benar berakhir. Kami membutuhkan tanggapan mendesak untuk menyelamatkan nyawa orang-orang ini, “kata Hughes.

“Untuk itu, kita harus meminta Tiongkok mempertanggungjawabkan kejahatannya terhadap kemanusiaan, segera menghentikan semua kolaborasi terkait transplantasi dengan Tiongkok, dan mencegah warga negara kita sendiri untuk berpartisipasi dalam pariwisata transplantasi ke Tiongkok,” ungkapnya.

Ethan Gutmann, analis Tiongkok dan penulis laporan mendalam 2016 tentang pengambilan organ di Tiongkok, telah menyelidiki masalah ini selama lebih dari satu dekade. Dia mengatakan kepada NTD bahwa pengadilan ini adalah saat yang pahit baginya.

“Pengadilan Tiongkok, dalam beberapa hal, terlambat lima atau enam atau tujuh atau 10 tahun. Ini seharusnya terjadi sejak awal. Begitu banyak orang telah mati karena penilaian salah itu, dan karena kehilangan keberanian di Barat, ” katanya.

Annie Yang, yang merupakan salah satu dari beberapa praktisi Falun Gong yang memberikan kesaksian disiksa dan diuji secara medis saat ditahan karena keyakinannya, mengatakan kepada NTD bahwa keputusan itu merupakan perkembangan penting yang dapat digunakan untuk mendesak semua pihak dan pemerintahan agar segera mengambil tindakan. (asr)

Artikel ini pelaporan  Jane Werrell dari NTD.

Video Rekomendasi : 

Share

Video Popular