Erabaru.net. Victoria Arlen terlahir sebagai kembar tiga, bersama kedua saudara lelakinya. Sebagai seorang gadis kecil, dia suka menari dan sangat berbakat dalam olahraga. Secara keseluruhan, dia adalah anak gadis yang penuh harapan dan energik.

Namun, ketika dia baru berusia 11 tahun, Victoria mengalami gejala seperti flu. Dia pingsan beberapa kali dan mengidap radang paru-paru.

Dua minggu kemudian, dia lumpuh dari pinggang ke bawah.

Tubuhnya mati, sedikit demi sedikit. Peradangan otak dan sumsum tulang belakang yang parah menghancurkan seluruh hidupnya.

Keluarganya hanya bisa berdiri dan memandangnya ketika Victoria benar-benar kehilangan kemampuan untuk berbicara, makan atau bergerak dengan bebas.

Tapi kisahnya yang luar biasa masih jauh dari selesai. Apa yang terjadi empat tahun kemudian akan mengejutkan keluarga dan dokternya.
 

(Foto: Youtube)

Pada tahun 2006, ketika Victoria berusia 11 tahun, dia secara bertahap mengalami koma setelah awalnya menunjukkan gejala seperti flu.

Dia tidak bisa mengendalikan lengannya, tidak bisa menelan dengan benar dan tidak bisa menemukan kata-kata yang tepat ketika dia ingin berbicara.

Seolah-olah seperti seseorang perlahan-lahan menjentikkan saklar pada papan sirkuit yang mengendalikan otaknya. Dia secara perlahan surut.

Kemudian, semuanya menjadi gelap.

(Foto: Youtube)

Victoria menghabiskan hampir empat tahun ‘tersandera’ di dalam tubuhnya sendiri.

Para dokter menjelaskan kepada keluarganya bahwa dia dalam keadaan vegetatif. Dia diberi makan melalui tabung untuk membuatnya tetap hidup.

Orangtuanya diberitahu sejak awal bahwa sangat tidak mungkin dia akan pulih.

“Kami kehilangan dia,” kata ibunya, Jacqueline.

(Foto: Youtube)

Yang tidak diketahui oleh siapa pun adalah bahwa Victoria dapat mendengar orang-orang yang dicintainya di samping tempat tidur rumah sakitnya.

Dua tahun setelah terputuk ke dalam koma, dia ‘bangun’ lagi secara mental, tetapi tidak bisa menggerakkan tubuhnya. Dia bisa mendengar percakapan di sekelilingnya dan ingin bereaksi, tetapi tubuhnya tidak mau mematuhi perintahnya.

Victoria tidak mungkin memberi tahu orang-orang apa yang terjadi padanya.

Pada saat ini, dokter telah menemukan penyakit tidak biasa yang menyebabkan peradangan pada sumsum tulang belakang dan otak Victoria.

Dia mendengar dokter memberi tahu keluarganya bahwa dia secara efektif mati otak. Dia akan tetap dalam keadaan vegetatif selama sisa hidupnya.

(Foto: Youtube)

“Tapi orangtuaku percaya padaku. Mereka membuat kamar rumah sakit di rumah kami di New Hampshire, dan merawat saya. Tiga saudara lelaki saya – saya kembar tiga dan kami memiliki kakak lelaki – bercerita kepada saya dan membuat saya tahu tentang apa yang terjadi di luar kamar saya. Mereka memberdayakan saya untuk berjuang dan menjadi lebih kuat. Mereka tidak tahu saya bisa mendengar mereka, tetapi saya bisa, ”kata Victoria, kepada ESPN.

Pada 2010, Victoria benar-benar keluar dari kondisi vegetatifnya.

Dimulai pada Desember 2009, ketika dia bisa melakukan kontak mata dengan ibunya. Dari sana dia secara bertahap mulai hidup kembali. Dia mampu menggerakkan jari, kemudian seiring waktu berkembang menjadi melambaikan tangannya. Akhirnya, dia bisa membentuk kata-kata, dan kata-kata itu kemudian menjadi kalimat.

Dia mulai makan puding sendiri, lalu pindah ke steak pertamanya dalam empat tahun. Victoria menjadi mampu memegang ponsel pertamanya, dan mengetahui apa artinya ‘menyodok’ seseorang di Facebook.

(Foto: Facebook / Victoria Arlen)

Tetapi meskipun ada perbaikan luar biasa, masih ada satu hal yang tidak bisa dia lakukan: menggerakkan kakinya.

Victoria diberi tahu bahwa pembengkakan otak dan sumsum tulang belakangnya telah menyebabkan kerusakan permanen. Dia akan lumpuh dari pinggangnya ke bawah selamanya.

Setiap dokter spesialis mengatakan hal yang sama kepadanya: “Anda harus terbiasa duduk di kursi roda.”

Tetapi Victoria memunyai tekad seperti beberapa orang lain. Dia berjuang untuk mengatasi rintangan yang tidak mungkin.

Ketika dokter mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan pernah berjalan, dia menolak untuk memercayai mereka. Dia tahu bahwa dia tidak ditakdirkan untuk menghabiskan seluruh hidupnya di kursi roda.

Meskipun sikapnya menang, sulit bagi Victoria untuk membuat kemajuan di bidang itu. Ketika dia kembali ke sekolah menengah dengan kursi roda, dia diganggu oleh beberapa orang.

Dia berharap untuk kembali ke sekolah, tetapi setelah hari pertamanya di sana, dia tidak pernah ingin kembali.

Victoria pulang, benar-benar hancur, dengan berlinang air mata. Hari itu, orangtuanya berjanji akan melakukan apa saja untuk membantu putri mereka memulihkan kepercayaan diri untuk pergi ke sekolah lagi.

(Foto: Facebook / Victoria Arlen)

Mereka memegang janji itu, dan tidak pernah kehilangan harapan.

Dan harapanlah yang dimiliki Victoria – menentang diaknosis para doker dia tidak bisa berjalan lagi.

Salah satu kutipan khusus menjadi ciri perjuangannya selama ini: “Optimisme adalah iman yang mengarah pada pencapaian. Tidak ada yang bisa dilakukan tanpa harapan dan kepercayaan diri. “

Akhirnya, titik balik tiba di masa kecil Victoria

Tumbuh di dekat sebuah danau dan belajar berenang pada usia dini, Victoria bukanlah orang asing di air. Dia bergabung dengan tim renang dan ikut serta dalam kompetisi ketika dia baru berusia 10 tahun.

(Foto: Facebook / Victoria Arlen)

Sementara sembuh dari penyakitnya, Victoria percaya dia tidak akan pernah bisa berenang lagi. Dia pikir itu mustahil tanpa menggunakan kakinya.

Tetapi saudara-saudaranya berpikir berbeda. Pada 2010, mereka melemparkannya ke kolam keluarga. Dia ketakutan pada awalnya, tetapi ini adalah dorongan yang dia butuhkan.

Dia bilang dia mendapatkan kembali “lompatan” dalam hidupnya. Saat berenang, Victoria bebas dari kursi, dan yang mengejutkannya, dia tetap seorang perenang yang kuat.

Terlebih lagi, air itu tidak hanya memberi kebebasan, tetapi juga rasa percaya diri.

Pada musim panas 2012, saat berusia 17, Victoria adalah bagian dari tim AS yang berkompetisi di Olimpiade Paralimpiade. Dia membawa pulang tiga medali perak dan satu emas di gaya bebas 100 meter. Dia juga mencatatkan rekor dunia baru di acara terakhir.

(Foto: Facebook / Victoria Arlen)

Ketika dia pulang dari London, banyak orang di dunia tahu siapa dia. Victoria diundang untuk berbicara sebagai pembicara, dan orang-orang mulai mengenalinya di toko bahan makanan.

Dia mulai menceritakan kisahnya kepada reporter dan majalah televisi; dia menjadi inspirasi bagi jutaan orang di seluruh dunia.

(Foto: Facebook / Victoria Arlen)

Namun, ada satu hal yang masih mengganggunya: kursi roda itu.

Pada 2013, Victoria pindah ke San Diego untuk berpartisipasi dalam program Project Walk, yang membantu orang lumpuh berdiri lagi dengan kedua kaki mereka sendiri.

“Saya dan ibu saya pindah sementara ke San Diego dan tinggal bersama keluarga sehingga saya bisa berlatih setiap hari. Kami menyadari ini adalah tempat yang dapat membantu saya, tetapi kami tidak ingin tinggal ratusan mil jauhnya dari saudara dan ayah saya. Jadi, menepati janji mereka, keluarga saya memutuskan untuk membuka franchise Project Walk pertama di Pantai Timur. Dengan cara ini, saya bisa berlatih setiap hari dan mencapai tujuan saya, sementara yang lain di kota asal saya bisa mendapatkan kembali harapan yang mereka butuhkan, ”kata Victoria.

(Foto: Facebook / Victoria Arlen)

Spesialis di rumah sakit masih ragu tentang kemampuan Victoria untuk berjalan.

Seorang dokter mengatakan kepada orangtuanya bahwa dia tidak akan “menggadaikan rumahnya”. Mereka merespons dengan melakukan hal itu, sehingga mereka mampu membuka Project Walk Boston.

Pada 11 November 2015, Victoria mengambil langkah kecil pertamanya.

(Foto: Wikipedia)

Dia ditahan di harness di atas treadmill, dengan dua pelatih membantunya untuk menggerakkan kakinya.

Pada saat itu, sudah enam tahun sejak dia ‘bangun’ dari koma. Kaki-kakinya dinyatakan mati oleh banyak dokter, berulang kali.

Tetap saja, Victoria bangun setiap hari dan berlatih enam jam untuk mencapai tujuannya.

Perlahan, dia mulai bisa menggerakkan kembali kakinya. Dia mulai bisa berjalan dengan bantuan kruk.

Lima bulan kemudian, pada 3 Maret 2016, ia menyingkirkan kruknya sepenuhnya dan melangkahkan satu kaki ke depan secara mandiri. Dia belum berhenti sejak saat itu.

(Foto: Facebook / Victoria Arlen)

“Itu tidak berarti setiap hari sempurna. Berjalan masih menantang dan saya masih memiliki gangguan yang signifikan. Saya memakai penyangga kaki, mengikuti program pelatihan selama dua hingga tiga jam per hari dan pada hari-hari ketika kaki saya terasa lebih lumpuh, saya memiliki kursi atau kruk dalam posisi siaga. Tapi perjuangan saya sekarang kurang terlihat, ”jelasnya.

Hanya pelatih dan keluarga dekatnya yang mengetahui tingkat kerusakan sebenarnya, dan upaya yang diperlukan baginya untuk terus maju setiap hari.

“Tapi itu semua sepadan. Sudah 10 tahun sejak saya bisa menatap mata seseorang daripada menatap semua orang sepanjang hari. “

Ketika Victoria pertama kali berdiri dari kursi rodanya, dia tidak tahu harus berpikir apa.

Dia tidak yakin bagaimana orang akan bereaksi padanya.

“Tetapi kemudian saya menyadari bahwa ini adalah perjalanan saya dan bukan orang lain dan mungkin ini dapat memberi harapan kepada orang-orang yang paling membutuhkannya.”

Saat ini, Victoria telah menemukan identitas barunya setelah perjalanan 10 tahun yang penuh gejolak.

Dia adalah peraih medali emas Paralimpik, pemimpin program untuk saluran olahraga ESPN.

Victoria sering dipandang sebagai keajaiban berjalan, berbicara, dan menginspirasi semua orang. Dia, bagaimanapun, berhati-hati untuk menunjukkan satu hal:

“Saya tidak melakukan ini sendiri, dan saya berterima kasih kepada semua orang yang telah membantu saya sampai titik ini. Setiap hari, saya menjadi lebih nyaman dengan realitas baru saya. Saya pikir mengambil langkah-langkah itu pada 3 Maret akan menjadi garis finish saya. Tapi sungguh, mereka hanya permulaan. ”

Sungguh perjalanan yang luar biasa yang dilakukan wanita yang kuat, berani, dan inspiratif ini!

Paling tidak yang bisa kita lakukan adalah membagikan kisahnya sehingga semua teman dan keluarga kita juga diberi kesempatan untuk terinspirasi oleh pertarungannya!

“Optimisme adalah iman yang mengarah pada pencapaian. Tidak ada yang bisa dilakukan tanpa harapan dan kepercayaan diri. “

Semoga Anda beruntung di masa depan, Victoria.(yant)

Sumber: Newsner

Share

Video Popular