Eva Fu – The Epochtimes

Erabaru.net. Hanya hitungan beberapa jam setelah Pemimpin Tiongkok Xi Jinping dipastikan akan bertemu dengan Presiden Donald Trump pada KTT G20 mendatang, lembaga penyiaran corong Komunis Tiongkok secara tiba-tiba mengubah program untuk menayangkan film propaganda lama yang menggambarkan Amerika Serikat dengan cara yang positif.

Penayangan itu sangat kontras dengan serentetan propaganda film-film Anti-Amerika yang diputar di stasiun televisi di Tiongkok sejak ketegangan perdagangan antara kedua negara memanas pada awal Mei lalu.

Saluran film penyiaran di Tiongkok, CCTV6 pada tanggal 18 Juni membatalkan sebuah komedi yang dijadwalkan 19 Juni untuk memberikan ruang bagi percintaan yang diatur dalam Perang Dunia II, yang disebut Lover’s Grief over the Yellow River.

Film tahun 1999 ini menggambarkan seorang pilot Perang Dunia II Amerika yang diselamatkan oleh tentara komunis di Tiongkok dan jatuh cinta kepada seorang perawat tentara Komunis Tiongkok yang merawatnya.

Beberapa jam sebelumnya, Trump mengatakan dia berbicara dengan Xi. Trump mengkonfirmasi kedua negara akan melanjutkan pembicaraan perdagangan dan bertemu di KTT G20 di Jepang akhir bulan ini.

Film ini menarik perhatian banyak netizen di Tiongkok yang mencatat bahwa CCTV6 sebenarnya telah menayangkan film-film anti-Amerika selama beberapa minggu terakhir setelah kemunduran pembicaraan perdagangan antara kedua negara.

Seorang netizen menulis: “Saya ingat bahwa pada hari ketika AS mengumumkan kenaikan tarif, CCTV6 menyiarkan Battle of Triangle Hill, tetapi setelah panggilan telepon, ada kisah cinta antara Komunis Tiongkok dan Amerika — sejak kapan CCTV6 menjadi barometer Sino-AS hubungan?”

Trump meningkatkan tarif barang-barang Tiongkok senilai $ 200 miliar pada awal Mei, mengatakan rezim Tiongkok mundur karena komitmen yang dinegosiasikan selama berbulan-bulan pembicaraan perdagangan.

Setelah itu, CCTV mulai menayangkan film Perang Korea-Amerika, yang awalnya diproduksi sebagai anti-AS. Propaganda ini sebagai reaksi terhadap perang dagang AS-Tiongkok. Film-film tersebut termasuk Heroic Sons and Daughters, Guards on the Railway Line, dan Battle of Triangle Hill.

Media yang dikelola Komunis Tiongkok, sementara itu, meningkatkan propaganda retorika anti-Amerika, mengkritik Amerika Serikat karena “ekstrem” dan “pengganggu”, sementara mengklaim diri bahwa Komunis Tiongkok tidak akan mundur dalam menghadapi tekanan.

Netizen Tiongkok juga mengolok-olok peran nyata penyiar media corong Komunis Tiongkok dalam terlibat dalam “diplomasi film.”

Netizen berkata : “Keterampilan mengubah wajah ini tidak lebih lambat daripada membalik-balik buku!”

Pengguna lain berkomentar: “Tidak peduli emosi apa pun, saluran film selalu berhasil mengeluarkan sesuatu untuk mencocokkannya.”

Dalam sebuah artikel bertanggal 20 Juni, media corong Komunis Tiongkok misalnya, Global Times yang dikenal karena retorika hawkishnya atau agresif dengan lebih mengedepankan fisik, mulai menyangkal adanya pemanasan hubungan sino-AS. Media ini memperingatkan netizen terkait “koneksi acak antara penayangan film di TV dan urusan diplomatik saat ini.”Chen Chuangchuang, Direktur Independent Federation of Chinese Students and Scholars kepada NTD, mengatakan rezim Komunis Tiongkok selalu mengandalkan film propaganda semacam itu untuk menopang posisinya di hadapan audiensi domestik.

Menurut Chen Chuangchuang, “Komunis Tiongkok hanya menghasut sentimen anti-Amerika sebagai saluran emosional. Hal itu menegaskan citra yang sulit bagi warga Tiongkok untuk melihatnya.” (asr)

Video Rekomendasi : 

Share

Video Popular