Erabaru.net. Pada tahun 1980, di Portugal dikejutkan oleh kisah Maria Isabel Quaresma Dos Santos, seorang gadis berusia 9 tahun yang menghabiskan seluruh masa kecilnya di kandang ayam, kehilangan interaksi dengan manusia dan kasih sayang. Karena efek tumbuh dengan ayam terhadap perilakunya, Isabel dikenal sebagai “Gadis Ayam”.

Menurut sebuah artikel yang diterbitkan oleh surat kabar Diário de Notícias pada tahun 1980, Maria Isabel Quaresma Dos Santos lahir pada 6 Juli 1970, di sebuah pertanian di Tábua, di distrik Coimbra, Portugal.

Ketika dia baru berusia satu tahun, ibunya, yang kemudian didiagnosis dokter dengan masalah mental yang parah, mengurungnya di kandang ayam, karena dia tidak menganggapnya sebagai bagian dari keluarganya.

Maria Isabel menghabiskan 8 tahun berikutnya hidupnya di tempat ini, hanya dikelilingi oleh ayam dan bertahan hidup dengan makanan yang sama seperti ayam – biji-bijian, daun kubis dan sisa makanan apa pun dari keluarganya akan diberikan kepada mereka.

(Foto: KoillokDoido / Wikimedia Commons)

Yang menarik, kakak laki-laki Maria Isabel tidak berbagi nasibnya. Mereka menjalani kehidupan normal, tidur di rumah keluarga, pergi ke sekolah dan berinteraksi dengan anak-anak lain dari masyarakat setempat.

Belakangan terungkap bahwa semua orang di Tábua tahu tentang gadis yang tumbuh di kandang ayam Dos Santos, tetapi tidak ada yang pernah melaporkan keluarga itu kepada pihak berwenang atau mencoba membantunya dengan cara apa pun.

Tábua adalah komunitas pedesaan kecil pada masa itu, dan orang-orang fokus untuk bekerja di ladang alih-alih terlibat dalam urusan tetangga mereka.

Meskipun kisah “Gadis Ayam” – sebagaimana surat kabar menyebut Isabel pada waktu itu – baru heboh pada Januari 1980, gadis itu bisa keluar dari penjara tidak manusiawi empat tahun sebelumnya.

Pada tahun 1976, salah satu bibinya mengajukan keluhan terhadap orangtuanya dan mencoba memeriksakannya ke dokter. Dia didiagnosis dengan kecacatan parah oleh dokter di Coimbra, yang menambahkan bahwa dia perlu dirawat di rumah sakit untuk rehabilitasi. Namun, tidak ada institusi yang akan menerimanya, jadi setelah ditolak oleh beberapa rumah sakit dan fasilitas mental, bibinya tidak punya pilihan selain membawanya kembali ke keluarganya.

Baru pada tahun 1980, ketika Maria Bichão, seorang teknisi radiologi di Rumah Sakit Torres Vedras, mengungkapkan kasus gadis itu kepada media, segala sesuatunya mulai bergerak ke arah yang benar.

Bichão telah diberitahu tentang situasi Maria Isabel oleh perawat lain di rumah sakit dan ingin membantunya. Dia membawa gadis itu ke rumahnya selama 15 hari, tetapi segera menyadari bahwa dia membutuhkan bantuan profesional, jadi dia menghubungi wartawan dari ibukota Portugal tentang kondisi tempat tinggalnya dan dampaknya terhadap kondisi fisik dan mentalnya, berharap untuk meningkatkan kesadaran tentang kasusnya.

“Sulit membayangkan bahwa siapa pun dapat bertahan hidup dalam kondisi di mana anak ini hidup bertahun-tahun. Tetapi yang lebih mengejutkan adalah bahwa kasusnya telah diungkap empat tahun lalu tanpa ada lembaga yang mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk menyelesaikannya, ”tulis Maria Catarina, seorang jurnalis dari Lisbon.

Manuela Eanes, Ibu Negara Portugal pada waktu itu, memainkan peran besar dalam cerita ini, mengatur agar Isabel dibawa ke pusat rehabilitasi di Lisbon. Para dokter di sana terkejut dengan perilakunya yang seperti hewan dan cacat mental yang parah.

“Dari apa yang telah saya amati sejauh ini, saya dapat mengatakan bahwa ini adalah anak yang menderita kekurangan intelektual yang kemungkinan besar disebabkan oleh pengabaian secara afektif dan sosial. Perilaku Isabel berada pada tingkat biologis dasar, yaitu, reaksi primer hewan atau manusia, “João dos Santos, direktur Pusat Kesehatan Mental Anak di Lisbon, mengatakan kepada surat kabar ” O Jornal “pada Februari 1980.

Surat kabar Portugis Expresso melaporkan bahwa meskipun “sangat sedih” dan takut, Maria Isabel bahkan tidak bisa menangis, karena “menangis adalah bentuk komunikasi pertama antara manusia” dan dia hampir tidak memiliki kontak dengan manusia selama sebagian besar masa kecilnya.

Foto: Arsip

Yang lebih mengejutkan adalah laporan tentang cara Maria Isabel meniru perilaku ayam. Dia mengambil langkah kecil dan terus-menerus menggerakkan tangannya, seolah-olah itu adalah sayap.

Dia tidak berbicara dan hanya mengeluarkan cackles untuk mengekspresikan dirinya. Karena dia hanya diberi makan makanan ayam, gadis itu menunjukkan masalah pertumbuhan yang parah, dan meskipun berusia sepuluh tahun, otaknya stagnan ke tingkat anak berusia dua tahun.

Bahkan satu dekade kemudian, Maria Isabel Quaresma Dos Santos masih menunjukkan gerakan dan karakteristik perilaku tempat ia dibesarkan. Dia bergerak dengan langkah-langkah kecil dan cepat dan mengepakkan lengannya tetap menjadi salah satu cara utama dia mengekspresikan diri. Pada usia 27, dia bisa bergerak sendiri di permukaan datar dan menjadi kurang agresif.

“Meskipun tidak berbicara, dia sangat cerdas, mandiri, dan telah beradaptasi dengan sangat baik dengan lingkungannya. Dia tahu bagaimana menunjukkan apa yang dia inginkan dan apa yang tidak dia inginkan, ”Cristina Conceição, seorang psikolog yang menangani Maria Isabel, mengatakan kepada Expresso pada tahun 2002.

Maria Isabel Quaresma Dos Santos telah tinggal di sebuah fasilitas medis di Fatima selama 16 tahun terakhir, dan tanpa mengungkapkan terlalu banyak detail, untuk menjaga “martabat pasien”, surat kabar Expresso melaporkan bahwa ia “sehat”. Saai itu Isabel baru berusia 48 tahun.

Kisah Gadis Ayam dari Portugal telah diceritakan kembali selama hampir empat dekade, tetapi awal tahun ini, sebuah penyelidikan oleh Expresso mengungkapkan bahwa surat kabar tahun 1980-an mungkin telah membesar-besarkan laporan mereka.

Foto Maria Isabel pada tahun 1991.

Memang benar bahwa Maria Isabel tinggal di kandang ayam, tetapi hanya karena ibunya, yang menderita kerusakan otak karena meningitis, akan meninggalkannya di sana tanpa pengawasan saat bekerja di ladang. Namun, tetangga mengatakan bahwa tidak ada ayam, karena keluarganya sangat miskin.

Isabel meniru ayam tampaknya dibuat-buat oleh koran untuk menjual lebih banyak cetakan. Dia memang menderita kekurangan mental yang parah karena kurangnya kontak dengan manusia dan kasih sayang, tetapi perilakunya tampaknya tidak ada hubungannya dengan meniru ayam, hanya bagaimana dia mengekspresikan diri.

Pengasuh di institusi tempat Isabel tinggal selama 22 tahun terakhir selalu sangat protektif terhadapnya, menolak membiarkan siapa pun memotretnya, dan bahkan menolak permintaan dari ilmuwan Portugis dan asing yang ingin mempelajarinya. Dia rupanya memiliki tingkat kognitif anak berusia 4 tahun.(yant)

Sumber: Odditycentral

Share

Video Popular