- Erabaru - http://www.erabaru.net -

Enam Alasan Perusahaan Eropa dan Amerika Meninggalkan Huawei

Erabaru.net. Kerajaan komunikasi 5G Huawei yang pernah mendominasi pasar dunia kini akan menuju keruntuhan?

Pada 15 Mei 2019 lalu, administrasi Trump mengumumkan memasukkan Huawei ke dalam daftar hitam ekspor. Di masa depan, kecuali jika disetujui oleh Biro Industri dan Keamanan (BIS), perusahaan Amerika Serikat tidak akan menjual atau mentransfer teknologi atau produk ke Huawei.

Dalam beberapa hari, perusahaan teknologi tinggi Amerika seperti raksasa internet Google, pembuat chip Intel, Qualcomm, Braodcom, Xilinx, dan pembuat chip penginderaan 3D Lumentum telah menyatakan kepatuhannya kepada pemerintah, menangguhkan transaksi bisnis dengan Huawei atau menghentikan pengiriman.

Sementara itu, raksasa semikonduktor Eropa NXP (Infineon Technologies) dan Infineon Technologies  juga ikut-ikutan menangguhkan hubungan bisnis dengan Huawei.

Hilangnya dukungan chip berteknologi tinggi dan sistem Android Google dipastikan memukul pengembangan perangkat jaringan seluler 5G dan pendapatan pasar ponsel Huawei di masa depan.

Melansir dari epochtimes.com, muncul pertanyaan tentang mengapa raksasa teknologi Amerika dan Eropa mengikuti pemerintahan Trump, meninggalkan Huawei? Apakah hanya mematuhi peraturan dan menghindari sanksi hukuman?  

Setidaknya ada enam alasan:

 Pertama, Teknologi perlindungan diri perusahaan dan daya saing jangka panjang

Melindungi teknologi inti dan kekayaan intelektual perusahaan dan mempertahankan daya saing adalah alasan utama mengapa masing-masing perusahaan mengambil tindakan reaktif terhadap Huawei.

Bukan rahasia lagi kalau Huawei telah mencuri teknologi vendor lain untuk menguatkan posisinya. Tahun lalu,  Huawei dituduh oleh Departemen Kehakiman Amerika Serikat pernah mengirim orang untuk menyelinap ke perusahaan telekomunikasi Amerika T-Mobile Lab untuk mencuri senjata robot.

Di Korea Selatan juga menggugat 11 orang karena diduga membocorkan telepon seluler teknologi panel OLED Samsung ke Teknologi BOE China, dan Jingdong Fang adalah pemasok layar ponsel untuk Huawei.

Sementara perusahaan startup lain CNEX juga menuding Huawei mencuri teknologi perusahaannya.

Meskipun Huawei adalah produsen ponsel terbesar kedua di dunia dan pemasok peralatan 5G terbesar, namun, seperti yang diketahui umum,  Huawei sangat bergantung pada chip semikonduktor impor.

Oleh karena itu, Huawei telah secara aktif berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan chip dalam beberapa tahun terakhir, yang membuat perusahaan teknologi internasional lebih waspada.

Mereka khawatir apakah Huawei dapat mencuri teknologi semikonduktor dan kekayaan intelektual melalui rekayasa balik, transaksi bisnis atau cara lain.

Keluarga seorang eksekutif Huawei secara pribadi mengungkapkan bahwa pencurian dan infiltrasi Huawei di perusahaan-perusahaan Eropa dan Amerika sangat rumit dan sulit untuk dicegah.

Oleh karena itu, meskipun raksasa teknologi tahu bahwa menghentikan transaksi dengan Huawei akan mengurangi pendapatan dalam jangka pendek, namun dalam jangka panjang, hal itu tidak hanya akan mempertahankan pasar Amerika Serikat yang lebih penting, tetapi juga mempertahankan daya saing jangka panjang perusahaannya sendiri, dan  kelak secara bertahap akan mendapatkan kentungan.

Kedua, mencegah Huawei menggurita dan memonopoli pasar global

Saat ini, Huawei secara aktif mengembangkan teknologi komunikasi seluler 5G. Harapannya,  menjadi pemimpin global jaringan nirkabel 5G, memperoleh hak untuk merumuskan spesifikasi komersial 5G, dan kemudian memonopoli atau mendominasi pasar internasional secara komersial. Merontokkan pesaing Eropa dan Amerika lainnya dan menjadi “Raksasa komunikasi transnasional”

Ketiga, Masyarakat Barat sadar dengan hubungan dekat antara Huawei dan komunis Tiongkok.

Selama bertahun-tahun, Huawei selalu mengklarifikasi keterikatan yang rumit dengan rezim Komunis Tiongkok, tetapi belum terdaftar, dan laporan keuangan juga tidak transparan, sehingga menyulitkan masyarakat Barat untuk melihat wajah asli Huawei.

Masyarakat Barat secara bertahap menyadari bahwa Huawei adalah perusahaan milik negara berkedok swasta, tidak hanya mencuri teknologi kunci dari masyarakat Barat, tetapi juga membantu komunis Tiongkok memantau masyarakat Tiongkok dan pelaku penindasan hak asasi manusia.

Oleh karena itu, perusahaan-perusahaan Barat yang semula tidak bisa melihat Huawei secara jelas, akhirnya mempertimbangkan hubungan kerja sama mereka dengan Huawei.

Jika terus membantu Huawei tumbuh besar, kemungkinan Huawei akan membantu komunis Tiongkok untuk membangun sistem pemantauan global yang mencakup semua pemerintah, perusahaan dan masyarakat dunia. Pada saat itu, perusahaan Eropa dan Amerika akan menjadi korban.

 Keempat. Kasus Meng Wanzhou membuat Barat melihat sifat “anti-universal” dari komunis Tiongkok.

Akhir tahun lalu, setelah Meng Wanzhou, Chief Financial Officer Huawei ditangkap di Kanada, pejabat komunis Tiongkok tidak hanya mengeluarkan pidato keras untuk mendukung Huawei dan menyelamatkan Meng Wanzhou melalui saluran diplomatik dan media, tetapi juga cara-cara lain.

Komunis Tiongkok mengancam dan mempermalukan pemerintah Kanada, bahkan bertindak seperti teroris, menangkap dua warga Kanada sebagai sandera, sehingga mengancam otoritas Kanada. Langkah-langkah keji komunis Tiongkok tidak hanya membuat dunia luar sadar akan keterikatan yang tak terpisahkan antara Huawei dengan Komunis Tiongkok, tetapi juga menilai bahwa Huawei telah menguasai banyak rahasia tersembunyi komunis Tiongkok. Komunitas global juga telah menyaksikan kesewenangan, kemunafikan rezim komunis yang “anti-universal”.

Kelima. Menyerang balik pada persaingan tidak adil dan tidak etis dari komunis Tiongkok

Sebenarnya, sebagian besar perusahaan yang telah bekerja sama dengan komunis Tiongkok atau perusahaan milik negara mengalami kerugian, hanya saja demi kepentingan atau rasa malu, mereka menahan diri, dan pergi dengan diam-diam.

Karena komunis Tiongkok secara sistematis mengadopsi persaingan tidak adil dan cara tidak etis seperti kolusi antara pemerintah dan pengusaha, menguras perusahaan asing dan mendukung pertumbuhan perusahaan milik negara atau perusahaan swasta yang dikendalikan oleh mereka sendiri.

Oleh karena itu, raksasa teknologi Eropa dan Amerika telah menyatakan sikap dan pemutusan hubungan kerja sama dengan Huawei, dan mungkin beberapa dari mereka yang menderita kerugian di Tiongkok, memanfaatkan kesempatan ini untuk melakukan serangan balik terhadap Huawei dan Komunis Tiongkok.

Keenam. Memahami strategi Trump terhadap Tiongkok.

Setelah menjabat, Trump mengubah strategi Amerika Serikat terhadap Tiongkok selama 40 tahun terakhir di masa lalu. Dia tidak ragu untuk melancarkan perang dagang melawan komunis Tiongkok.

Trump menentang perampasan ekonomi jangka panjang komunis Tiongkok dan perdagangan tidak adil, pencurian hak kekayaan intelektual, dan memaksa transfer teknologi.

Meskipun komunitas bisnis Amerika Serikat awalnya menentang kebijakan Trump, namun, pelaku usaha sekarang secara bertahap mulai memahami strategi Trump dalam perang dagang dengan Tiongkok.

Menghancurkan  model pembangunan ekonomi jangka panjang komunis Tiongkok yang tidak etis dan mencegah rencana ekspansi hegemonik multinasional dalam “made in China 2025”. Melemahkan kekuatan penetrasi kolonial baru “One Belt One Road” atau OBOR,  kemudian meminta Tiongkok untuk membuka pasar dan ekonomi bebas, dan secara bertahap mencapai “reformasi sistem ekonomi untuk mendorong reformasi sistem politik”, melalui liberalisasi penuh ekonomi Tiongkok, mendoorong liberalisasi politik Tiongkok, keruntuhan sistem totaliter komunis Tiongkok, memberikan kebebasan, hak asasi manusia kepada rakyat Tiongkok.

Dalam proses strategi ini, pendekatan Trump yang keras dan lunak, baik secara sipil maupun militer, tidak hanya memulihkan kesempatan kerja dan kekayaan bagi Amerika Serikat, tetapi juga menghilangkan risiko dan hambatan terbesar bagi perusahaan Amerika dalam perdagangan bebas di  sistem Komunis Tiongkok. (Jon/rp/asr)