Erabaru.net. Negara Amerika Latin, Venezuela baru-baru ini mengalami inflasi 13.000 persen yang membuat uang kertas mereka praktis tidak berharga.

Inflasi yang belum pernah terjadi sebelumnya di negara kaya minyak ini telah mengakibatkan ekonomi berputar di luar kendali. Mata uangnya, Bolivar, telah kehilangan 87 persen nilainya terhadap euro.

Uang yang sekarang hampir tidak berharga dapat terlihat berserakan di jalanan seolah-olah itu sampah karena nilainya yang rendah. Dengan ini dikatakan, beberapa warga telah menemukan penggunaan yang lebih baik untuk uang kertas ini.

Seorang pedagang jalanan berusia 25 tahun bernama Wilmer Rojas membuat dan menjual tas tangan, keranjang, topi dan dompet dari uang kertas yang terinspirasi dari kertas origami karena lebih menguntungkan.

Wilmer Rojas membuat dan menjual tas tangan, keranjang, topi dan dompet yang terinspirasi dari kertas origami

Rojas mengatakan,: “Orang-orang membuangnya karena mereka tidak bisa untuk membeli apa pun. Tidak ada yang menerimanya lagi. ”

Dia melanjutkan dengan mengatakan,: “Anda dapat menggunakan kertas majalah atau bubur koran, tetapi uang kertas lebih baik karena tidak bernilai apa-apa. Hal-hal ini tidak bisa untuk membeli apa pun. Setidaknya saya memanfaatkan mereka dengan baik daripada membuangnya. ”

Rojas menolak untuk menggunakan bubur kertas majalah dan koran karena uang kertasnya kurang bernilai dan lebih menghemat waktu

Menurut Rojas, nilai uang kertas Bolivar sangat sedikit sehingga “Anda bahkan tidak bisa membeli sepotong permen” dengan dua, lima dan sepuluh uang kertas Bolivar.

Singkatnya, topi yang memanfaatkan ratusan uang kertas Bolivar hanya bernilai sebungkus rokok.

Rojas menjual desainnya kepada wisatawan terutama untuk uang 300.000 Bolivar, yang hanya cukup untuk membeli satu kilo daging

Warga negara lain telah mengambil pendekatan yang lebih artistik untuk mencoba dan menggunakan uang kertas Bolivar yang sekarang hampir tidak berharga. Jose Leon yang merupakan desainer berusia 26 tahun telah memutuskan untuk menghasilkan karya seni pada uang kertas dengan menggambar di atasnya.

Jose Leon menggambar segudang karakter yang digambarkan pada uang kertas Venezuela

Leon menggambar apa saja dari karakter film terkenal hingga karikatur band di atas gambar Simon Bolivar dan Venezuela dan tokoh terkenal lainnya yang digambarkan pada uang kertas.

Dia menyebut kreasi artistiknya yang penuh warna, “money art”

Orang asing dan turis yang merupakan pelanggan utamanya, membayarnya hingga 20 dollar AS( Rp 280 ribu) untuk setiap kreasi “seni uang” nya. Dia mengatakan bahwa ini meningkatkan nilai uang kertas hampir 5.000 persen.

Berikut adalah contoh seni Leon di mana ia menggambar band terkenal ‘Queen’ dengan beberapa uang kertas

Banyak turis tertarik pada karya seninya dan ini membuatnya mudah untuk terus melakukan pekerjaan ini

Krisis ekonomi masif yang menimpa Venezuela ini mengakibatkan migrasi massal ke luar negeri. Banyak rakyat Venezuela yang putus asa berusaha untuk melarikan diri dari kelaparan hingga meninggal serta melepaskan diri dari meningkatnya angka kejahatan yang disebabkan oleh jatuhnya ekonomi.

Kerumunan besar terlihat melintasi jembatan Simon Bolivar dalam upaya untuk melarikan diri dari negara itu

Kolombia dan Brasil memperketat keamanan perbatasan mereka dalam upaya untuk membendung aliran migran ke negara mereka. Mereka secara resmi menerima lebih dari setengah juta migran selama enam bulan terakhir 2017.(yant)

Sumber: Goodtimes

Share

Video Popular