e. Penyusupan Pendidikan

Kendali Atas Pendidikan di SD dan SMP di Amerika Serikat

Untuk waktu yang lama setelah berdirinya Amerika Serikat, pemerintah federal tidak terlibat dalam pendidikan; keputusan mengenai pendidikan diserahkan kepada gereja dan kepada masing-masing pemerintah negara bagian. Pada tahun 1979, pemerintah federal mendirikan Departemen Pendidikan. Hak hukum Departemen Pendidikan telah diperluas sejak saat itu.
Saat ini, kekuatan Departemen Pendidikan atas strategi pendidikan dan alokasi anggaran pendidikan jauh melebihi apa yang dulu dimilikinya. Orangtua, distrik sekolah, dan pemerintah negara bagian, yang dulunya memiliki suara lebih besar dalam pendidikan, semakin terdesak untuk menerima perintah pejabat pemerintah federal. Orangtua dan distrik sekolah secara bertahap kehilangan kekuatannya untuk memutuskan apa yang akan diajarkan dan bagaimana mengajarkan pendidikan di sekolah.

Kekuasaan itu sendiri adalah netral — mereka yang menggunakan kekuasaan dapat melakukan hal yang baik atau buruk. Sentralisasi kekuasaan itu sendiri belum tentu merupakan hal yang buruk. Ini adalah masalah bagaimana orang atau institusi menggunakan kekuatannya dan apa tujuannya.

Sentralisasi kekuasaan dalam pendidikan Amerika Serikat adalah masalah utama karena Marxisme telah menyusup ke semua tingkat lembaga pemerintah, terutama birokrasi pusat. Dalam keadaan seperti itu, begitu keputusan salah dibuat, dampaknya adalah luas dan beberapa individu yang berpikiran jernih adalah tetap tidak dapat begitu saja membalikkan keadaan tersebut.
Sebagaimana dijelaskan oleh penulis dan mantan guru B.K. Eakman, salah satu hasil sentralisasi kekuasaan dalam pendidikan Amerika Serikat adalah bahwa dalam rentang waktu singkat, pejabat yang bertanggung jawab atas pendidikan tidak dapat melihat bagaimana strategi pendidikan mereka berkembang secara historis dan seberapa hebat dampak yang mereka ciptakan dalam periode yang lebih lama. Banyak orang berurusan dengan ruang lingkup urusan yang terbatas.

Meskipun beberapa peristiwa dapat menimbulkan keraguan, kebanyakan orang tidak memiliki waktu, energi, sumber daya, atau keberanian untuk menyelidikinya sendiri. Bahkan jika kecurigaan mereka muncul dalam beberapa kasus, tanpa kepingan-kepingan teka-teki lainnya, mereka dapat melakukan sedikit lebih dari mematuhi apa yang mereka katakan oleh penyelia mereka. Setiap orang dengan demikian menjadi bagian dari mesin raksasa. Sulit bagi mereka untuk melihat konsekuensi keputusan mereka terhadap siswa dan masyarakat, dan sebagai akibatnya, tanggung jawab moral mereka dilemahkan. [48] Komunisme dapat mengambil keuntungan dari kelemahan sistem ini dan menghancurkan pertahanan masyarakat satu per satu.

Selain itu, dosen perguruan tinggi, perusahaan penerbitan, organisasi akreditasi pendidikan, dan lembaga akreditasi guru memiliki dampak yang menentukan terhadap pendidikan, dan oleh karena itu mereka semua menjadi target penyusupan komunisme.

Peran Serikat Guru

Bab Sembilan buku ini membahas bagaimana komunisme memanipulasi dan memanfaatkan serikat buruh. Serikat guru telah menjadi salah satu alasan utama kegagalan pendidikan Amerika. Serikat guru tidak peduli untuk meningkatkan kualitas pendidikan, malahan menjadi organisasi profesional yang mengakibatkan kegagalan, melindungi ketidakmampuan, dan mengorbankan guru yang teliti yang ingin berkontribusi dalam kariernya dan yang benar-benar mendedikasikan dirinya untuk mengajar siswa.

Tracey Bailey adalah seorang guru sains SMU yang memenangkan Penghargaan Guru Nasional pada tahun 1993. [49] Pada saat itu, ketua Federasi Guru Amerika (AFT) mengatakan ia senang bahwa anggota serikat guru telah memenangkan penghargaan bergengsi ini. Namun, kenyataannya adalah bahwa Tracey Bailey tidak lagi menjadi anggota Federasi Guru Amerika. Tracey Bailey percaya bahwa serikat guru yang besar adalah alasan kegagalan pendidikan publik Amerika — serikat guru adalah bagian masalah, bukan solusi bagi masalah. Ia berpendapat bahwa serikat guru hanyalah sebuah kelompok kepentingan khusus yang melindungi status quo, dan pilar sistem yang menghargai cukupan dan ketidakmampuan. [50]

Serikat guru utama Amerika Serikat memiliki dana yang cukup dan pengaruh yang besar, dan digolongkan sebagai salah satu kelompok lobi politik terpenting di Amerika Serikat. Serikat guru telah menjadi hambatan utama yang menghambat reformasi yang ramah dalam sistem pendidikan. Misalnya, Asosiasi Guru California di bawah Federasi Guru Amerika memiliki sejumlah besar dana yang dikumpulkan dari para anggotanya, yang digunakannya untuk mendorong undang-undang dan memberikan sumbangan politik.

Pada tahun 1991, California berusaha memasukkan Proposisi 174 ke dalam konstitusi negara bagian California, yang memungkinkan keluarga untuk menggunakan voucher sekolah yang disediakan oleh pemerintah negara bagian California sehingga keluarga dapat memilih sekolah terbaik untuk anak-anaknya. Namun, Asosiasi Guru California memblokir proposisi tersebut dan bahkan memaksa sebuah sekolah untuk mencabut kontrak komersialnya dengan waralaba hamburger yang telah menyumbangkan USD 25.000 untuk proposisi tersebut. [51]

Pengecualian Pengaruh Keluarga dalam Pendidikan Anak

Tujuan utama lain dari komunisme adalah menyingkirkan anak dari orangtuanya segera setelah dilahirkan, sebagai gantinya komunitas atau bangsa yang akan membesarkan anak tersebut. Ini bukanlah prestasi yang mudah, tetapi banyak hal telah diam-diam bergerak ke arah ini.

Di negara komunis, siswa kelas “borjuis” didorong untuk memutuskan hubungan dengan orangtuanya. Selain itu, pendidikan ujian-sentris memperpanjang waktu yang harus dihabiskan siswa di sekolah, sehingga mengurangi dampak orangtua terhadap anak-anaknya. Di negara Barat, berbagai pendekatan digunakan untuk menyingkirkan pengaruh keluarga dalam pendidikan anak. Hal ini mencakup memaksimalkan waktu sekolah siswa, mengurangi persyaratan usia bagi anak-anak untuk bersekolah, mencegah siswa membawa pulang buku pelajaran dan bahan pelajaran, dan mencegah siswa berbagi topik kontroversial yang dipelajarinya di kelas dengan orangtuanya.

Kursus-kursus seperti Klarifikasi Nilai berupaya memisahkan siswa dari orangtuanya. Orangtua dari seorang siswa yang mengikuti kelas Petualangan berkomentar: “Sepertinya orangtua selalu mendapat sorotan buruk. Misalnya, cerita seorang ayah dengan putranya; dan ayahnya selalu sombong, selalu terlalu tegas, selalu tidak adil. “Seringkali, kekuatan mengkomunikasikaarti dari kursus ini adalah” orangtua anda tidak mengerti anda, tetapi kami mengerti anda.”[52]

Kadang, karena persyaratan hukum, siswa harus terlebih dahulu mendapatkan izin orangtua sebelum siswa dapat berpartisipasi dalam kegiatan tertentu. Pada kesempatan seperti itu, guru atau staf administrasi sekolah sering menggunakan kata-kata yang menyesatkan dan berarti-ganda untuk mempersulit orangtua mengetahui rincian dari apa yang orangtua setujui.
Jika orangtua mengeluh, maka otoritas sekolah atau distrik sekolah memiliki metode untuk menangani keluhan: Menunda-nunda, menghindari tanggung jawab, atau melalui gerakan. Misalnya, otoritas sekolah atau distrik sekolah mungkin mengatakan bahwa orangtua tidak memiliki pengetahuan profesional mengenai pendidik, bahwa distrik sekolah lain melakukan hal yang sama, bahwa hanya keluarga anda yang mengeluh, dan sebagainya.

Sebagian besar orangtua tidak memiliki waktu atau sumber daya untuk terlibat dalam argumen yang berkepanjangan dengan sekolah atau distrik sekolah. Apalagi, ketika siswa tumbuh dalam beberapa tahun, ia akan meninggalkan sekolah tersebut. Orangtua umumnya akan memilih untuk tetap diam. Namun, sementara itu, anak tersebut hampir disandera oleh sekolah, dan orangtua tidak berani menyinggung pihak sekolah. Orangtua tidak punya pilihan selain menahan diri dari protes. Ketika orangtua melakukan protes terhadap praktik sekolah, otoritas sekolah dapat menyebut orangtua sebagai ekstrimis, pengacau, fanatik agama, fanatik, fasis, dan sejenisnya. Dengan melakukan itu, otoritas sekolah menghalangi orangtua lain untuk menyuarakan keberatan. [53]

Jargon Pendidikan yang Menyesatkan dan Tidak Jelas

Dalam kata pengantar untuk bukunya Memperbodoh Amerika Serikat Dengan Sengaja, Charlotte Thomson Iserbyt menunjukkan masalahnya:

“Alasan orang Amerika Serikat tidak memahami perang ini adalah karena perang itu dilakukan secara rahasia — di sekolah Amerika Serikat, menargetkan anak-anak Amerika Serikat yang tertawan di ruang kelas. Taruhan perang ini menggunakan alat yang sangat canggih dan efektif:

• Dialektika Hegelian (kesamaan, konsensus, dan kompromi)
• Gradualisme (dua langkah maju, satu langkah mundur)
• Penipuan semantik (mendefinisikan kembali istilah untuk mendapatkan persetujuan tanpa pemahaman).”

Phillis Schlafly juga menulis mengenai fenomena ini. Dalam kata pengantar bukunya Penyalahgunaan Anak Di Dalam Ruang Kelas, ia mengatakan bahwa kelas psikoterapi menggunakan seperangkat istilah khusus untuk mencegah orangtua memahami tujuan sebenarnya dan metode kursus semacam itu. Istilah-istilah ini termasuk modifikasi perilaku, pemikiran kritis tingkat-tinggi, penalaran moral, dan sebagainya. [54]

Selama beberapa dekade, para pendidik Amerika Serikat telah menciptakan serangkaian istilah yang memesona seperti konstruktivisme, pembelajaran kooperatif, pembelajaran pengalaman, pemahaman mendalam, pemecahan masalah, pendidikan berbasis penyelidikan dan hasil, pembelajaran yang dipersonalisasi, pemahaman konseptual, keterampilan prosedural, pembelajaran seumur hidup, instruksi interaktif siswa-guru, dan sebagainya. Ada terlalu banyak untuk dicantumkan.
Di satu sisi, beberapa konsep tampak masuk akal, tetapi penyelidikan ke dalam konteks istilah dan apa yang mengarah kepada konteks istilah mengungkapkan bahwa tujuan konteks istilah adalah untuk mendiskreditkan pendidikan tradisional dan mempromosikan kebodohan dalam pendidikan. Konteks istilah adalah contoh dari bahasa Aesopian atau bahasa Orwell, di mana kunci penafsiran adalah membalikkan makna. [55]

Perubahan Skala Besar untuk Subjek dan Buku Teks

Tak Seorang Pun Berani Menyebutnya Sebagai Pengkhianatan, yang diterbitkan pada tahun 1960-an, menganalisis program reformasi buku teks tahun 1930-an. Reformasi ini menggabungkan konten dari berbagai disiplin ilmu, seperti sejarah, geografi, sosiologi, ekonomi, dan ilmu politik, ke dalam satu set buku teks. Serangkaian buku ini meninggalkan konten, sistem nilai, dan cara pengkodean buku teks tradisional. “Yang begitu menonjol adalah bias anti-agama; yang begitu terbuka adalah propaganda untuk kendali sosial atas kehidupan manusia,”[56] sehingga buku pelajaran merendahkan pahlawan dan Konstitusi Amerika Serikat.

Serangkaian buku pelajaran ini adalah sangat besar dan tidak termasuk dalam bidang disiplin tradisional apa pun; oleh karena itu, para ahli di berbagai disiplin ilmu tidak banyak memperhatikannya. Bertahun-tahun kemudian, ketika publik menyadari masalah tersebut dan mulai menentangnya, lima juta siswa telah dibesarkan dalam materi semacam itu. Saat ini, sejarah, geografi, kewarganegaraan, dan sebagainya di SD dan SMP di Amerika Serikat, masuk dalam kategori “studi sosial,” dan gagasan di baliknya adalah masih tetap sama.

Jika perubahan pada buku teks adalah transparan, mereka akan ditanyai dan ditentang oleh para ahli dan orangtua. Buku teks yang baru diedit, yang menggabungkan beberapa mata pelajaran, tidak termasuk dalam taksonomi mata pelajaran yang jelas, sehingga para ahli kesulitan menilai konten di luar profesinya sendiri, sehingga membuat buku teks relatif mudah memberikan ulasan dan diterima oleh distrik sekolah dan masyarakat.

Sepuluh atau dua puluh tahun kemudian, beberapa orang mungkin melihat konspirasi di balik set buku teks ini. Namun, ketika mereka siap untuk berbicara, siswa telah tumbuh besar, dan guru menjadi terbiasa dengan buku teks dan metode pengajaran yang baru. Maka tidak mungkin untuk mengubah buku teks kembali ke bentuk tradisionalnya. Bahkan jika sejumlah kecil orang menyadari kekurangan serius dari buku teks, suara mereka tidak didengar oleh publik, dan mereka kurang cenderung mempengaruhi proses pengambilan keputusan.

Jika suara yang menentang lebih keras, ini adalah kesempatan untuk meluncurkan putaran reformasi berikutnya, lebih lanjut mencairkan konten tradisional dan memasukkan ide-ide Kiri. Setelah beberapa putaran reformasi, generasi baru siswa kemudian dipisahkan dari tradisi, sehingga hampir mustahil untuk kembali kepada tradisi.

Pembaruan yang dibuat untuk buku teks Amerika Serikat dilakukan dengan sangat cepat. Beberapa orang mengatakan hal tersebut karena perkembangan pengetahuan semakin cepat. Namun, pada kenyataannya, pengetahuan dasar yang diperoleh di SD dan SMP tidak banyak berubah. Jadi mengapa ada begitu banyak buku teks yang berbeda yang diterbitkan dan terus dicetak ulang? Alasan permukaannya adalah bahwa penerbit saling bersaing. Secara dangkal, untuk mengejar keuntungan, penerbit tidak ingin siswa untuk berulang kali menggunakan set buku teks yang sama selama bertahun-tahun, tetapi untuk alasan yang lebih dalam, seperti menyusun kembali isi buku teks, proses ini telah digunakan untuk mengubah bahan ajar. untuk generasi selanjutnya.

Reformasi Pendidikan: Perjuangan Dialektik

Sejak tahun 1950-an hingga 1960-an, pendidikan Amerika Serikat telah melihat serangkaian reformasi, tetapi tidak ada yang membawa perbaikan yang diharapkan. Pada tahun 1981, nilai Uji Kemampuan Skolastik siswa Amerika Serikat mencapai rekor terendah, memicu publikasi laporan Negara Dalam Risiko dan gerakan “Kembali ke Dasar” dalam pendidikan. Untuk mengubah kondisi pendidikan yang memalukan di Amerika Serikat, beberapa administrasi sejak tahun 1990-an telah berhasil meluncurkan reformasi berskala besar, namun tidak banyak berpengaruh. Tidak hanya sia-sia, reformasi berskala besar juga membawa masalah yang lebih sulit untuk dipecahkan. [57]

Kami percaya bahwa sebagian besar orang yang terlibat dalam reformasi pendidikan secara tulus ingin melakukan hal-hal baik bagi siswa dan masyarakat, tetapi karena pengaruh berbagai pemikiran yang salah, niat mereka seringkali menjadi bumerang. Hasil dari banyak reformasi ini pada akhirnya mempromosikan ide-ide komunis. Sama seperti di bidang lain, penyusupan melalui reformasi pendidikan tidak perlu memenangkan segalanya dalam satu pertempuran. Keberhasilan reformasi bukanlah tujuannya.

Bahkan, setiap reformasi dipastikan gagal sejak awal rancangannya adalah untuk memberikan alasan bagi reformasi berikutnya. Setiap reformasi adalah penyimpangan yang lebih dalam, masing-masing reformasi membuat orang menjadi lebih terasing dari tradisi. Inilah dialektika perjuangan — satu langkah mundur, lalu dua langkah maju. Dengan cara ini, orang tidak akan menyesali runtuhnya tradisi, tetapi sebaliknya akan bertanya-tanya, “Tradisi — apa artinya itu?”

Share

Video Popular