Erabaru.net. Selalu ada penjelasan untuk lebih memahami alasan yang membuat sebuah video menjadi viral. Apa pun jenis kontennya, minat publik terhadap suatu postingan bisa sangat beragam, walaupun ada jenis-jenis konten tertentu, juga orang-orang tertentu (artis atau tokoh) yang memiliki kemungkinan untuk menjadi viral.

Dalam pengertian ini, sangat sedikit orang yang mungkin akan berpikir bahwa seorang penerjemah bahasa isyarat biasa, bisa menarik bagi jutaan perhatian orang di Internet, tetapi memang itulah yang terjadi.

Kali ini, seorang gadis, seorang juru bahasa isyarat yang menerjemahkan lagu dari Lamb of God berjudul “Ruin” dan “Kill Him” secara langsung di sebuah konser, menjadi viral dalam bentuk sebuah postingan video, dengan lebih dari 800.000 tayangan dan lebih dari 6.000 kali dibagikan.

Ini adalah waktu yang sangat tepat untuk melihat komunitas tuna rungu diperhatikan dalam dunia musik metal.

Kenyataannya, tren inklusif ini bukanlah hal yang baru sama sekali, ada banyak seniman yang telah bergabung dalam daftar mereka yang mempekerjakan penerjemah bahasa isyarat, sehingga audiens mereka yang memiliki keterbatasan pendengaran dapat sepenuhnya menikmati karya seni mereka.

Di antara beberapa dari mereka adalah The Rapper, Snoop Dogg dan bahkan Grateful Dead. Semua yang mereka lakukan adalah bagian dari gerakan baru ini untuk meningkatkan kualitas acara mereka.

Namun, tidak satupun dari mereka yang mencapai kesuksesan, dan viral, seperti yang terjadi dalam konser band metal Lamb of God ini, yang mencuri semua perhatian dengan lagu Ruin dari album Ashes of the Wake.

Video ini menjadi viral dengan sangat spontan, seorang bocah merekam aksinya, mempostingnya ke jejaring sosial, dan video itu menjadi viral.

Bocah itu, bernama Freddie Ibarra, dia memposting rekamannya dengan pesan berikut:

Semua kemarahan dan agresivitas Lamb Of God, ditransmisikan dan dibawa oleh gadis ini dalam bahasa untuk orang tunarungu … metal tanpa batas. Hormat saya, saya bahkan mendapatkan kulit Chinita #metalsinfronteras #yosoylivetalent #metalparatodos.

Freddie Ibarra စာစုတင်ရာတွင် အသုံးပြုမှု ၂၀၁၇၊ မေ ၄၊ ကြာသပတေးနေ့

Apa yang dilakukan gadis ini sangat sukses. Bahkan, sekelompok penggemar meminta agar gadis itu berada di tengah panggung bersama band, ketika mereka melakukan lagu yang sama beberapa hari kemudian di kota Texas, Amerika Serikat.

Menurut para spesialis dalam bahasa ini, gadis itu melakukan pekerjaan yang luar biasa menerjemahkan lagu dan menyatukan esensi makna lirik secara luas.

Apa yang dia lakukan tidak hanya patut dikagumi karena kesulitan bahasa isyarat, tetapi juga karena cara dia menggunakan ekspresi fisiknya untuk dapat mentransmisikan perubahan nada instrumen.

Mari saksikan videonya:

Toda la Furia y La agresividad de Lamb Of God , trasmitida y llevada por esta chica en lengua de señas para personas sordas … metal sin fronteras , mis respetos , hasta se me puso la piel Chinita #metalsinfronteras #yosoylivetalent #metalparatodos#metalincluyente

Freddie Ibarra စာစုတင်ရာတွင် အသုံးပြုမှု ၂၀၁၈၊ ဇွန် ၂၀၊ ဗုဒ္ဓဟူးနေ့

Singkatnya, tren inklusif baru ini merupakan karya yang patut dipuji oleh para seniman. Mari berharap itu tidak hanya menjadi tren sekilas, dan semoga tren itu bertahan lama dan diterapkan oleh semakin banyak musisi. (Jul)

Sumber: biobiochile.cl

VIDEO REKOMENDASI

Share

Video Popular