Roh komunisme tidak lenyap dengan disintegrasi Partai Komunis di Eropa Timur

The Epoch Times menerbitkan serial khusus terjemahan dari buku baru berbahasa Tionghoa berjudul Bagaimana Roh Jahat Komunisme Sedang Menguasai Dunia Kita

Daftar ISI :

Pengantar

1.Indoktrinasi Massal di Negara Komunis
2. Penyusupan Komunis di Media Barat
3. Bias Sayap-Kiri Di Antara Para Profesional Media
4. Pengambilalihan Media oleh Liberalisme dan Progresivisme
5. Industri Film: Pelopor Melawan Tradisi
6.Televisi: Korupsi di Setiap Rumah Tangga
7. Media: Medan Pertempuran Utama dalam Perang Total

Daftar Pustaka

Pengantar

Pengaruh media dalam masyarakat modern adalah sangat besar dan berkembang setiap hari. Pengaruh media menembus komunitas dari semua kalangan, dari lokal hingga global. Media massa telah berkembang dari surat kabar dan majalah hingga radio, film, dan televisi. Dengan meningkatnya media sosial dan konten yang dibuat oleh pengguna, internet telah sangat meningkatkan kecepatan dan jangkauan komunikasi audiovisual.

Rakyat mengandalkan media untuk berita dan analisis terbaru. Di lautan informasi, media memengaruhi informasi yang dilihat rakyat dan cara rakyat menafsirkannya. Media berada dalam posisi untuk memengaruhi kesan pertama rakyat pada suatu topik tertentu, dan dengan demikian membawa kekuatan pengaruh psikologis yang besar.

Untuk elit sosial, terutama politisi, media menentukan fokus opini publik dan berfungsi sebagai suar bagi publik. Topik yang dibahas media menjadi masalah sosial yang serius. Masalah yang tidak dilaporkan oleh media akan diabaikan dan dilupakan.

Thomas Jefferson, bapak Deklarasi Kemerdekaan dan presiden ketiga Amerika Serikat, pernah meringkas tugas vital yang diasumsikan oleh pers di masyarakat: “Apakah saya yang menentukan apakah kita harus memiliki pemerintahan tanpa surat kabar atau surat kabar tanpa pemerintahan, tanpa keraguan sesaat pun saya seharusnya lebih memilih surat kabar tanpa pemerintahan.”[1]

Sebagai suara masyarakat, media dapat menjadi pengaman moralitas atau alat kejahatan. Tugas media adalah melaporkan kebenaran peristiwa besar dunia dengan cara yang adil, akurat, dan tepat waktu. Media harus mendukung keadilan dan mengutuk kesalahan, sambil mempromosikan kebaikan. Misi media melampaui kepentingan pribadi setiap individu, perusahaan, atau partai politik.

Dalam lingkaran berita Barat, media adalah penjaga kebenaran dan nilai-nilai inti masyarakat. Media menikmati status luhur dari “kawasan keempat.” Jurnalis dihormati karena keahlian dan pengorbanannya.

Joseph Pulitzer, penerbit surat kabar dan pendiri Pulitzer Prize, mengatakan: “Republik kita dan persnya akan naik atau turun bersama. Pers yang cakap, tidak memihak, dan bersemangat publik, dengan intelijen terlatih untuk mengetahui hak dan keberanian untuk melakukannya, dapat mempertahankan kebajikan publik yang tanpanya pemerintah yang populer adalah tipuan dan ejekan. Pers yang sinis, mata duitan, dan menghasut pada waktunya akan menciptakan rakyat sebagai basisnya. Kekuatan untuk membentuk masa depan Republik akan berada di tangan para jurnalis generasi mendatang.”[2]

Namun, di tengah kemerosotan moral umat manusia, sulit bagi media untuk melindungi kebajikannya dan melakukan tugasnya di bawah tekanan kekuasaan dan godaan uang. Di negara komunis, media dikendalikan oleh negara. Corong rezim komunis ini mencuci otak massa dan bertindak sebagai kaki tangan kebijakan teror dan pembunuhan rezim komunis.

Dalam masyarakat Barat, media telah banyak disusupi oleh pemikiran komunis, menjadi salah satu agen utama tren anti-tradisional, anti-moral, dan iblis komunisme. Media menyebarkan kebohongan dan kebencian, sehingga semakin memperparah kemerosotan moral. Banyak entitas media telah meninggalkan tugasnya untuk melaporkan kebenaran dan menjaga hati nurani masyarakat. Sangat penting bagi kita untuk menyadarkan negara bahwa media ada hari ini, dan untuk membawa tanggung jawab kembali ke bidang ini.

1. Indoktrinasi Massal di Negara Komunis

Sejak awal, komunis memandang media sebagai alat cuci otak. Dalam tulisannya di “The Communist League” pada tahun 1847, Karl Marx dan Engels meminta anggotanya untuk memiliki “energi revolusioner dan semangat dalam propaganda.” [3] Karl Marx dan Engels sering menggunakan istilah seperti “medan perang partai,” “juru bicara partai,” “pusat politik,” atau “alat untuk opini publik” dalam artikel mereka untuk mengekspresikan karakter dan fungsi media yang diinginkannya.

Lenin menggunakan media sebagai alat untuk mempromosikan, menghasut, dan mengatur revolusi Rusia. Ia mendirikan surat kabar komunis yang resmi yaitu Iskra dan Pravda untuk mempromosikan propaganda dan aktivisme revolusioner. Segera setelah merebut kekuasaan, Partai Komunis Soviet menggunakan media untuk indoktrinasi politik domestik. Di luar negeri, Partai Komunis Soviet menjalankan propaganda untuk meningkatkan citranya dan untuk mengekspor revolusi.

Partai Komunis Tiongkok juga menganggap media sebagai alat untuk mengendalikan opini publik mengenai kediktatoran dan corong Partai Komunis Tiongkok dan pemerintah. Partai Komunis Tiongkok sangat menyadari fakta bahwa “senjata dan pena adalah andalannya untuk merebut dan mengkonsolidasikan kekuatan.” [4] Pada awal periode Yan’an (1937–1945), sekretaris Mao Zedong bernama Hu Qiaomu mengajukan prinsip “Sifat dasar partai,” yang mengatakan bahwa surat kabar Partai Komunis Tiongkok “harus melalui sudut pandang dan pemahaman Partai Komunis Tiongkok dalam semua artikel, setiap esai, setiap laporan berita, dan setiap buletin.” [5]

Setelah menetapkan kediktatorannya, Partai Komunis Tiongkok memberlakukan kendali ketat atas media, termasuk televisi, radio, surat kabar, majalah, dan kemudian internet, serta menggunakan media sebagai alat untuk mengindoktrinasi ideologi komunis kepada rakyat Tiongkok, menindas para pembangkang, mengintimidasi publik, dan menyembunyikan atau mengubah kebenaran. Pekerja media adalah pakar swa-sensor, yang selalu sadar bahwa satu kesalahan dapat mengakibatkan hasil yang menyedihkan. Sensor tidak hanya menembus saluran berita resmi, tetapi juga blog pribadi dan komunitas online, yang dipantau dan dikendalikan oleh sistem polisi internet yang luas.

Ada ungkapan Tiongkok kontemporer yang secara jelas menggambarkan peran media di bawah kekuasaan Partai Komunis Tiongkok: “Saya adalah anjing Partai Komunis Tiongkok, duduk di dekat pintu Partai Komunis Tiongkok. Saya akan menggigit siapa pun yang diperintahkan oleh Partai Komunis Tiongkok untuk menggigit dan berapa kali saya diberitahu oleh Partai Komunis Tiongkok untuk menggigit.” Ungkapan ini tidaklah berlebihan. Setiap gerakan politik komunis dimulai dengan opini publik: Media menyebar kebohongan untuk menghasut kebencian, yang berujung pada kekerasan dan pembunuhan. Media berperan penting dalam mekanisme yang mematikan ini.

Selama pembantaian Lapangan Tiananmen tahun 1989, Partai Komunis Tiongkok mengklaim bahwa para mahasiswa adalah preman yang kejam dan Partai Komunis Tiongkok menggunakan tentara untuk menindas “kerusuhan” tersebut. Setelah pembantaian tersebut, dikatakan bahwa tentara tidak menembak siapa pun dan tidak ada korban di Lapangan Tiananmen. [6] Pada tahun 2001, di awal penganiayaan terhadap Falun Gong, rezim Tiongkok menggelar insiden bakar diri Tiananmen untuk menindas latihan spiritual Falun Gong dan mengobarkan kebencian terhadap Falun Gong di seluruh Tiongkok dan di seluruh dunia. [7]

Kader pemimpin dalam komite di semua tingkatan Partai Komunis Tiongkok sangat mementingkan pekerjaan propaganda dan mengirim personel yang banyak untuk tugas ini. Pada akhir 2010, Tiongkok memiliki lebih dari 1,3 juta staf yang bekerja di perangkat propaganda nasional, termasuk sekitar lima puluh enam ribu staf di Departemen Propaganda di tingkat provinsi dan kabupaten, 1,2 juta staf di unit propaganda lokal, dan lima puluh dua ribu staf di unit kerja propaganda pusat. [8] Angka ini tidak termasuk sejumlah besar staf yang bertanggung jawab untuk memantau dan memanipulasi opini online, seperti polisi internet, moderator, komentator yang dikendalikan Partai Komunis Tiongkok, dan lainnya yang bekerja dalam berbagai bentuk tugas hubungan masyarakat.

Negara-negara yang diperintah oleh partai komunis, tanpa kecuali, menggunakan sumber daya dalam jumlah besar untuk memanipulasi media. Operasi selama bertahun-tahun telah mengasah media pemerintah komunis menjadi juru bicara yang efisien bagi tuan totaliter mereka, menggunakan segala cara untuk menipu dan meracuni rakyat.

2. Penyusupan Komunis di Media Barat

Abad terakhir adalah saksi dari konfrontasi besar antara dunia bebas dan kamp komunis. Sementara itu, komunisme telah menyusup ke masyarakat bebas. Untuk tujuan ini, menyusup dan menumbangkan media di negara Barat telah menjadi salah satu metode utama komunisme. Mengingat pengaruh media Amerika Serikat yang luar biasa di seluruh dunia, bab ini berfokus pada Amerika Serikat untuk membahas genggaman roh komunisme terhadap media.

Setelah merebut kekuasaan di Rusia, rezim Soviet berusaha untuk membangun kendalinya atas wacana publik di Barat, mengirim agennya untuk menyusup ke media Barat dan menarik simpatisan komunis lokal. Rezim Soviet menggunakan simpatisan komunis lokal di Barat untuk efek besar dalam memuji Uni Soviet dan menyembunyikan kebrutalan pemerintahan komunis. Upaya propaganda Soviet mempengaruhi banyak orang Barat, bahkan memengaruhi kebijakan pemerintah Barat untuk mendukung Uni Soviet.

Terungkap bahwa KGB Soviet menggunakan agen-agennya di Amerika Serikat untuk bekerja secara langsung dengan organisasi media Amerika yang bergengsi. Di antaranya adalah Whittaker Chambers, John Scott, Richard Lauterbach, dan majalah Stephen Laird Time. Mereka menggunakan posisinya untuk bergaul dengan politisi, selebritas, dan kepala negara. Selain mengumpulkan berbagai intelijen, mereka juga memengaruhi keputusan tingkat-tinggi terkait masalah politik, ekonomi, diplomasi, perang, dan banyak lagi. [9]

Koresponden Moskow dari New York Times Walter Duranty meliput Uni Soviet secara luas dan memenangkan Hadiah Pulitzer pada tahun 1932 untuk serangkaian tiga belas laporan mengenai rencana pembangunan lima tahun Soviet. Namun, mantan komunis Amerika Serikat Jay Lovestone dan jurnalis terkemuka Joseph Alsop percaya bahwa Walter Duranty bertindak sebagai mata-mata bagi polisi rahasia Soviet. [10]

Selama kelaparan tahun 1932-1933 yang menghancurkan Ukraina dan daerah lain di Uni Soviet, Walter Duranty menyangkal bahwa kelaparan itu terjadi, terlebih lagi ia menyangkal bahwa jutaan orang mati kelaparan. Ia mengklaim bahwa “laporan kelaparan di Rusia saat ini adalah propaganda yang dilebih-lebihkan atau ganas.” [11]

Menggambarkan konsekuensi pelaporan Walter Duranty yang salah, Robert Conquest, seorang sejarawan Inggris yang terkenal dan cendekiawan otoritatif mengenai sejarah Uni Soviet, menulis dalam buku klasiknya The Harvest of Sorrow : Soviet Collectivization and the Terror-Famine atau Panen Dukacita: Pengkolektifan Soviet dan Teror Kelaparan:“ Sebagai salah satu koresponden terbaik yang terkenal di dunia untuk salah satu surat kabar paling terkenal di dunia, penolakan Walter Duranty bahwa ada kelaparan diterima sebagai Injil. Dengan demikian Walter Duranty tidak hanya menertawakan pembaca The New York Times tetapi karena prestise The New York Times, ia memengaruhi pemikiran ribuan pembaca lain mengenai karakter Josef Stalin dan rezim Soviet. Dan tentu saja ia memengaruhi Presiden Amerika Serikat Roosevelt yang baru terpilih untuk mengakui Uni Soviet.”[12]

Hollywood, rumah industri film Amerika Serikat, juga disusupi oleh ide komunis dan ide Kiri dan bahkan menjadi tuan rumah cabang Partai Komunis. Setelah Willi Münzenberg, kaum komunis Jerman dan anggota Internasional Ketiga, datang ke Amerika Serikat, ia mulai menerapkan konsep pengembangan dan produksi film Lenin, menggunakan film sebagai alat untuk propaganda. Ia menarik orang Amerika Serikat untuk pergi ke Uni Soviet untuk belajar film dan membantu peserta pelatihan memasuki industri film. Dialah yang mendirikan organisasi cabang Partai Komunis di Hollywood.

Selangkah demi selangkah, pengaruh Uni Soviet mulai meresap. Banyak pembuat film di era itu mengidolakan Soviet, dan sentimen ini hanya tumbuh selama Perang Dunia II, ketika Amerika Serikat dan Uni Soviet bersekutu melawan Nazi Jerman. Seorang penulis naskah terkenal mengklaim bahwa invasi Jerman ke Uni Soviet adalah “serangan terhadap ibu pertiwi kita.” [13] Satu baris dalam film tahun 1943 Mission to Moscow menggambarkan Uni Soviet sebagai negara yang didirikan berdasarkan prinsip dasar yang sama seperti Amerika Serikat. [14]

Selain Uni Soviet, rezim komunis Tiongkok juga sangat diuntungkan oleh media dan jurnalis Kiri di dunia bebas. Yang menonjol di antara mereka adalah jurnalis Amerika Serikat sayap Kiri yaitu Edgar Snow, Agnes Smedley, dan Anna Louise Strong.

Buku Edgar Snow Red Star Over China atau Bintang Merah Di Atas Langit Tiongkok melukiskan gambar yang bersinar mengenai Mao Zedong dan para pemimpin senior Partai Komunis Tiongkok lainnya sambil menyembunyikan kejahatan mereka dan sifat jahat komunisme dari para pembaca Barat. Mao Zedong berkata: “Edgar Snow adalah orang pertama yang membersihkan jalan untuk hubungan persahabatan yang diperlukan untuk membentuk front persatuan.” [15]

Agnes Smedley menulis banyak artikel dan buku yang menyanjung Partai Komunis Tiongkok dan kepemimpinannya. Ada bukti kuat dari arsip Soviet yang menunjukkan bahwa Agnes Smedley adalah seorang agen Komintern yang telah bekerja untuk mendorong revolusi bersenjata di India dan mengumpulkan intelijen untuk Soviet. [16] Anna Louise Strong juga pengagum gerakan komunis Tiongkok. Partai Komunis Tiongkok telah mengakui ketiga orang Amerika Serikat ini dengan mengeluarkan perangko untuk menghormati “layanan jasa” mereka.

Share

Video Popular