Oleh Jeff Carlson

Andy Ngo, seorang editor dan jurnalis foto yang berbasis di Portland, Oregon, Amerika Serikat, untuk majalah Quillette, diserang sekelompok orang. Warga AS keturunan Vietnam itu pun harus dirawat di rumah sakit. 

Serangan ini dilakukan kelompok ekstrimis Antifa yang bertopeng dan berkostum serba hitam pada 29 Juni lalu.  Ngo, secara luas telah mendokumentasikan kekerasan oleh Antifa. Dia mencuit di Twitter sehari sebelumnya.  

Ia mengatakan merasa gugup dengan unjuk rasa yang akan datang. Ia mencatat bahwa anggota Antifa telah “menjanjikan‘ konfrontasi fisik dan telah memilih dirinya untuk diserang.”

Setelah serangan itu, Ngo dirawat di rumah sakit dengan beberapa luka memar, mata hitam, dan kupingnya robek. Ngo juga menderita pendarahan otak yang membutuhkan rawat inap semalam.  Ngo memposting video dirinya beberapa saat setelah serangan, ia tampak terguncang dan ditutupi oleh zat putih. 

Polisi Portland kemudian mengatakan bahwa Antifa sedang mencampuri semen yang cepat kering ke dalam milkshake untuk dilemparkan kepada sasaran. Tidak diketahui apakah Ngo diserangan dengan salah satu campuran ini. Tak hanya Ngo diserang dengan kejam, tetapi peralatan fotografinya juga dicuri.

Mengingat Ngo adalah seorang reporter,  sejumlah orang mungkin berharap bahwa ia akan menjadi penerima curahan dukungan dari reporter lain. 

Tetapi, sebagai gantinya, banyak pihak di media arus utama justru menyelaraskan simpati mereka dengan Antifa. Ini disorot dalam utasan Twitter yang mencantumkan beberapa dari banyak komentar buruk dari komunitas media.

Kepentingan Antifa

Antifa pertama kali berkibar ke tingkat nasional  Amerika Serikat pada tahun 2017. Ketika itu selama aksi protes di Berkeley yang menargetkan pembicara konservatif di University of California – Berkeley. Setelah meningkatkan bentrokan dan meningkatnya tingkat kekerasan, kota Berkeley akhirnya merespons dengan mengeluarkan serangkaian peraturan. Aturan mencakup pelarangan barang-barang yang ditunjuk sebagai senjata bersamaan dengan bersebo.

Seperti yang dicatat dalam buletin Berkeley, para pengunjuk rasa secara rutin datang ke aksi demonstrasi yang dipersenjatai dengan “pipa logam,  pemukul bisbol, kayu panjang yang dibubuhi paku, batu bata, semprotan merica, gada, belati, perisai tempur,  tongkat ski, gagang kapak, kapak, helm dan topeng. “

Sedangkan di Portland, di bawah masa jabatan Walikota Ted Wheeler, tidak memiliki aturan seperti itu dan sebagian besar anggota Antifa bersebo dan bertopeng.

Anggota Antifa biasanya beroperasi dalam kelompok. Mereka melakukan serangan terhadap orang lain umumnya dilakukan oleh banyak individu. 

Strategi mereka dengan serangan kelompok. Dengan kostum serba hitam-hitam, anggota Antifa berperilaku lebih sebagai kelompok teror daripada yang mereka klaim sebagai anti-fasis.

Kaum Kiri Menyambut Antifa

Namun perilaku ini tidak menghentikan kaum kiri untuk sering merayakan aksi Antifa.  Calon presiden dan mantan Wakil Presiden Joe Biden menyebut aktivis Antifa sebagai “Pemberani” dalam video kampanye April.

Don Lemon dari CNN membela Antifa dan strateginya pada Agustus 2018. Lemon mengatakan “tidak ada organisasi yang sempurna.”  Ia sambil mengklaim bahwa Antifa hanya berfokus pada perang melawan fasisme. 

Chris Cuomo dari CNN juga membela Antifa. Ia mencatat bahwa “semua pukulan tidak sama secara moral.” 

Selama monolog, ia menyatakan, “seseorang datang untuk memanggil fanatik dan menjadi panas, bahkan secara fisik, apakah mereka sama salahnya dengan fanatik mereka berkelahi? Saya berpendapat, tidak. “

Cuomo juga tampak menggambar perbandingan antara anggota Antifa dan pasukan AS yang hadir di D-Day pada 16 Agustus 2017, dalam cuitannya : “Mari kita tidak lupa” yang menggambarkan pendarat di Normandia, dengan judul, “Anti-fasis mengganggu sebagian besar kumpulan supremasi kulit putih. “

Keith Ellison, mantan wakil ketua Komite Nasional Demokrat dan Jaksa Agung untuk Minnesota, dalam tweet yang sekarang dihapus, mengirimkan foto dirinya memegang salinan buku “Antifa: The Anti-Fascist Handbook.” Ellison mengklaim bahwa dia “baru saja menemukan buku yang mengejutkan.”

Sejarah Kekerasan Antifa

Karakteristik Antifa yang diklaim sebagai pejuang keadilan sosial,  berjuang dengan berani melawan kebencian dan ekstremisme, sirna ketika menghadapi peringatan yang dikeluarkan oleh Departemen Keamanan Dalam Negeri AS, seperti dilansir Politico pada September 2017. 

Laporan itu menyebutkan : 

“Dokumen-dokumen yang sebelumnya tidak dilaporkan mengungkapkan pada bulan April 2016, pihak berwenang percaya ‘ekstrimis anarkis’ adalah penghasut utama kekerasan di demonstrasi publik terhadap sejumlah target. Mereka disalahkan oleh pihak berwenang atas serangan terhadap polisi, pemerintah dan lembaga-lembaga politik, bersama dengan simbol ‘sistem kapitalis,’ rasisme, ketidakadilan sosial, dan fasisme, menurut penilaian intelijen gabungan rahasia 2016 oleh Department of Homeland Security dan FBI. “

Politico mencatat  “pada musim semi 2016, kelompok-kelompok anarkis telah menjadi sangat agresif. Termasuk serangan bersenjata terhadap individu dan kelompok kecil yang dianggap musuh. Sehingga para pejabat federal meluncurkan penyelidikan global dengan bantuan komunitas intelijen AS, menurut penilaian Department of Homeland Security dan FBI. “

Pada April 2019, San Diego Union-Tribune melaporkan, FBI sedang menyelidiki “kelompok-kelompok anti-fasis” atas “dugaan rencana mereka untuk membeli senjata dari” rekan kartel yang bermarkas di Meksiko yang dikenal sebagai Komandan Cobra. 

“Menurut sebuah Dokumen FBI 2018 yang diperoleh Tribune, kelompok itu ingin “menggelar pemberontakan bersenjata di perbatasan.”

Sementara laporan berita pada umumnya mencirikan lawan Antifa sebagai “supremasi kulit putih atau sayap kanan. Antifa memang jarang diklasifikasikan oleh sejumlah media sebagai “sayap kiri,” “paling kiri,” atau ekstremis. 

Apakah Sebenarnya Fasisme?

Seperti namanya, Antifa mengklaim bersekutu dengan fasisme. Tetapi tampaknya banyak yang gagal paham apa arti dari istilah “fasisme”.

Diktator Italia Benito Mussolini, awalnya seorang sosialis. Menyebut fasisme sebagai “segala sesuatu di dalam negara, tidak ada di luar negara, tidak ada yang melawan negara.” Ia mempekerjakan pasukan “Blackshirts” yang terlibat dalam aksi kekerasan terhadap lawan politik. Kaum fasis pada dasarnya menentang segala bentuk demokrasi dan meyakini negara satu partai yang totaliter. 

Pemilihan umum yang terbuka dan bebas, bersama dengan kebebasan berbicara, tidak akan ditoleransi di bawah pemerintahan fasis. 

Fasisme dengan penuh semangat menggunakan sifat sosialis dari kontrol negara. Sebagaimana dicatat oleh ekonom Kanada, Philip Cross, “Fasisme paling baik dianggap sebagai versi sosialisme nasionalistis.” 

Khususnya, istilah Nazi berasal dari penyingkatan partai Sosialis Nasional Hitler.

Sementara fasisme dapat memungkinkan kepemilikan dan perusahaan swasta. Fasis juga memerlukan kontrol dan regulasi total pemerintah. Jadi bagaimana mungkin seseorang dapat beralih dari konservatisme ke libertarianisme ke fasisme?

Konservatif mendukung pemerintahan yang lebih kecil, pajak yang lebih rendah, Undang-Undang yang lebih sedikit, dan kebebasan yang lebih besar. 

Libertarian mengambil proses ini selangkah lebih maju dan mendorong kebebasan individu yang sempurna – selama seseorang menahan diri dari mengambil tindakan yang menyakiti orang lain. 

Kaum anarkis bahkan melangkah lebih jauh. Siapa pun dapat melakukan apa saja. Dengan kata lain, hak ekstrem berakhir bukan dengan fasisme tetapi ketiadaan sama sekali pemerintahan. 

Bergerak terlalu jauh ke arah mana pun dan perdebatan dengan cepat menjadi tidak mungkin. 

Hanya konflik yang bertahan di perbatasan luar — dengan anarki dan komunisme yang menempati tempat pertikaian dan kekerasan bersama.

Kelompok-kelompok seperti Antifa dan kecenderungan mereka terhadap kekerasan merupakan ancaman serius bagi masyarakat amerika. Mungkin sudah waktunya untuk secara resmi mengklasifikasikan Antifa sebagai ancaman teror domestik.

 Jeff Carlson adalah pembuat peta CFA. Dia bekerja selama 20 tahun sebagai analis dan manajer portofolio di pasar obligasi dengan imbalan hasil tinggi. Dia menjalankan situs web TheMarketsWork.com

 

Share
Tag: Kategori: OPINI

Video Popular