Erabaru.net. Gadis muda berusia 17 tahun itu memiliki 3 keinginan kecil dalam hidupnya. Hanya tiga tahun setelah menulis, semua keinginannya terpenuhi, tetapi dia meninggal ketika mencoba menuntaskan keinginan terakhirnya “menyelamatkan nyawa”.

Rebecca dengan surat masuk perguruan tinggi

Lahir di Brookfield, Fairfield County, Connecticut, AS, sejak kecil Rebecca telah menjadi gadis yang ceria dan baik hati, selalu bersedia membantu orang-orang dan begitu dicintai oleh keluarga dan teman-temannya.

Ketika berusia 17 tahun, Rebecca lulus dari sekolah menengah dan sedang mempersiapkan untuk menjadi mahasiswa di Universitas Notre Dame di Indiana.

Rebecca Townsend, seorang gadis berusia 17 tahun dengan hati yang sempurna

Namun, tragedi terjadi pada 2 Juli 2015, ketika Rebecca pergi menonton kembang api bersama teman-temannya di Danbury City, Fairfield County. Dalam perjalanan pulang, dia berjalan dengan seorang teman bernama Ben Arne ketika tiba-tiba ada sebuah mobil yang melaju ke arah mereka.

Tanpa pikir panjang, Rebecca mendorong temannya ke samping dan dirinya tertabrak mobil. Tindakannya itu telah menyelamatkan Ben terhindar dari kematian, meskipun dirawat di rumah sakit, dan Rebecca sendiri meninggal dunia.

Surat untuk Rebecca Townsend tentang masa depan telah diposting di halaman pribadinya oleh adik perempuannya

Setelah kehilangan kakaknya, adik perempuan Rebecca duduk di kamarnya, ketika mereka secara tidak sengaja menemukan surat, kata-kata itu ditulis terbuka: “Untuk Rebecca Townsend untuk masa depan”.

Ternyata, ketika dia di sekolah menengah tiga tahun sebelumnya, guru Rebecca meminta siswa untuk menulis daftar hal-hal yang ingin mereka lakukan sebelum mereka meninggal. Dan ini daftar Rebecca:

“- Ciuman di tengah hujan

– Terbang ke Spanyol

– Selamatkan nyawa (tapi jangan mengerikan) ”

3 keinginan sebelum kematian selesai

Rebecca telah menyelesaikan semua keinginannya dalam daftarnya: Mencium pacarnya dalam hujan, terbang bersama keluarganya ke Spanyol, dan menyelamatkan temannya Ben dari kecelakaan lalu lintas.

Dia telah memenuhi keinginan terakhirnya tepat pada saat mengangkat tangannya untuk mendorong Ben lolos dari mobil yang melaju ke arah mereka, tahu bahwa itu mungkin menghabiskan masa hidupnya.

Tugu peringatan untuk Rebecca di kota kelahirannya

Bunga segar untuk gadis cantik

Ketika Ben keluar dari rumah sakit, dia mengunjungi keluarga Rebecca dan menceritakan, dalam kepedihan, bahwa: “Hal terakhir yang saya ingat adalah bahwa Rebecca mendorong saya menjauh dan menyuruh saya bergegas.”

Selama pemakaman Rebecca, adik perempuannya, Monica membuat semua orang terharu ketika dia membaca pidato mengenang saudaranya, termasuk yang berikut:

“Saya seorang gadis kecil, lucu, tertutup dan sensitif. Terima kasih telah membawa saya ke Spanyol. Terima kasih Niko untuk menjadi pacar yang imut sehingga aku bisa berciuman di tengah hujan. Dan terima kasih Ben karena telah membantuku menyelamatkan hidup. ”

Karena itu, pengemudi yang menyebabkan kecelakaan untuk Rebecca tidak dituntut. Adapun Ben, teman yang diselamatkan hidupnya, setelah memahami hati temannya itu, bisa menjadi lebih ringan dari sebelumnya.

Meskipun pergi, hati gadis itu hidup selamanya dalam ingatan semua orang

Adik perempuan Rebecca membuat fanpage yang disebut Remembering Rebecca, memposting foto dan cerita kecil tentang kakaknya itu. Dia berharap kisah Rebecca akan menginspirasi banyak orang, dan mendorong mereka untuk melakukan banyak hal baik dalam hidup.

Melalui kisah Rebecca, kita dapat melihat bahwa siapa kita, cantik atau jelek, kaya atau miskin, semuanya tidak penting. Yang penting adalah bagaimana kita hidup, apa yang kita lakukan di dunia, dan menginspirasi orang lain, itulah yang membuat seseorang berharga.(yn)

Sumber: Tinnhanh.dkn.tv

Share

Video Popular