- Erabaru - http://www.erabaru.net -

Harga Diri Seorang Ibu Tunawisma dengan 3 Anak Telah Membuat Fotografer Itu ‘Malu ‘

Erabaru.net. Kisah seorang ibu tunawisma dengan 3 anak dan seorang fotografer dari Hanoi, yang saat ini bekerja di Kota Nha Trang, Vietnam, setelah dibagikan di media sosial membuat banyak merenung.

“Malam itu aku berjalan di Tran Phu Street, melihat ibu dan 3 anaknya yang duduk bersama di trotoar, terlihat sangat menyedihkan.

Ibu muda yang cantik, yang duduk di tanah membuat belalang-belalangan dan bunga mawar dengan daun kelapa untuk dijual kepada orang yang lewat.

Setiap kali saya melihat hanya ibu dan 3 anak-anak yang bermain bersama, tidak ada sosok seorang laki-laki-ayahnya. Itu sangat buruk.

[1]

Yang paling kecil tidur di pangkuan ibunya, bayi yang lebih tua juga tidur tepat di trotoar, meskipun lalu lintas padat, klakson mobil dengan suara keras. Hanya anak bungsunya yang duduk dengan tekun memisahkan daun kelapa dari batangnya “
….

“Setelah saya selesai mengambil gambar, saya pergi, mengambil dompet saya dan memberinya 20.000 VND (sekitar Rp 12.000 ).

Saya mengatakan kepadanya:

“Saya memberi anak-anak, berikan padanya, untuk anak-anak beli permen.”

“Saya menjual, bukan mengemis, ambil lagi uang Anda!”

Pada saat itu, saya baru sadar, merasakan gelombang rasa malu di tubuh saya, jadi saya langsung berjalan pergi.

Itu adalah harga diri seorang tunawisma, meskipun miskin, tetapi dia tidak mengangkat wajahnya dan menengadahkan tangan untuk mengharapkan belas kasihan, dia menghasilkan uang dengan jerih payahnya.

Tentu saja, dia tidak memiliki Facebook sehingga setiap hari, dia bisa mengeluh tentang hidupnya setiap kali dia mengalami kesulitan, jika dia tidak punya banyak uang, melepaskan beberapa kalimat filosofis-nya .. tapi pelajaran yang dia berikan kepada saya masih jauh lebih banyak .

Jawaban ibu tunawisma mungkin tidak hanya membuat fotografer itu kaget tetapi juga menyentuh hati banyak orang dan membuat kita merenung.

[2]

Sejak zaman kuno, para orangtua telah mengajar anak-anaknya untuk “lapar dan selalu jujur”, tetapi hari ini tampaknya hanya sedikit orang yang memahaminya.

Orang-orang mulai tahu bagaimana berpura-pura menjadi pengemis, bertindak sebagai orang miskin untuk mendapatkan sedekah, bahkan memiliki cara yang lebih canggih untuk “meminta uang” seperti menjadi Orang Suci ….

Tampaknya menjual harga diri yang murah karena uang telah menjadi sesuatu yang tidak lagi aneh di antara masyarakat saat ini.

Jadi, perilaku ibu tunawisma itu benar-benar membuat kita mengingat lebih dalam pelajaran tentang harga diri. Tidak peduli keadaan apa pun, dalam posisi apa pun, dalam berapa banyak uang yang dimiliki, kita masih dapat mengangkat kepala kita tinggi-tinggi, menghadapi garis kehidupan yang keras.

Tidak ada yang bisa memilih bagaimana dilahirkan dalam suatu situasi, tetapi dimungkinkan untuk memilih bagaimana hidup. Dan juga karena Anda memiliki hak untuk memilih, Anda harus bertanggung jawab penuh atas pilihan itu.

Hiduplah dengan benar dan lurus, sehingga ketenaran tidak dapat menggoda kita dan kemiskinan tidak dapat menekan sifat-sifat baik. Pada saat itu, orang tidak akan membutuhkan kekayaan lagi, karena mereka telah menjadi luar biasa.(yn)

Sumber: dkn.tv

Video Rekomendasi: