Erabaru.net. Pada usia 13, Luke Thill terkesan dan menonjol dari teman-temannya karena dia tahu bagaimana mengelola membangun rumahnya sendiri di halaman belakang rumah besar orangtuanya.

Ketika teman-temannya masih sibuk menjelajahi web, bermain game, bermain dengan Ipad, Iphone … Luke telah membangun rumahnya sendiri bernilai sekitar 1500 dollar (hampir 35 juta).

Seperti yang Luke bagikan di saluran YouTube pribadinya, perasaan membiarkan liburan musim panas berlalu sama membosankannya dengan tahun sebelumnya sangat boros. Jadi setelah penelitian yang menyeluruh, Luke datang dengan ide untuk membangun rumah sendiri.

Untuk mewujudkan rumah impian, Luke menghabiskan waktu satu tahun mempersiapkan biaya dan bahan. Pekerjaan pertama bocah itu adalah memotong rumput halaman belakang, membantu siapa saja yang membutuhkannya di jalan untuk menghasilkan uang, dan mengumpulkan uang secara online.

(Foto: Desmoinesregister)

Rumah baru Luke dibangun dengan sekitar 75% bahan daur ulang, yang sebagian besar berasal dari rumah kakeknya, set pintu adalah hadiah dari seorang teman untuk Luke. Seorang tukang listrik setuju untuk membantu Luke memasang sistem listrik di rumahnya. Sebagai gantinya, Luke akan membersihkan garasi mereka.

Rumah itu berukuran 28 meter persegi, sejuk dan indah. Rumah Luke bisa disebut rumah impian anak-anak, sebuah oasis tempat dia bisa hang out dan bersantai.

Ini memiliki semua barang yang diperlukan seperti microwave, TV, loteng dan tempat tidur. Dinding dapur ubin dan meja dihiasi dengan marmer. Ruang tamu bahkan lebih mengesankan dengan bangku dan TV. Namun, saat ini rumah belum memasang pipa atau kamar mandi.

Bocah itu mengatakan kepada Des Moines Register : “Saya suka minimalis. Dan saya ingin rumah tanpa harus hiasan terlalu banyak. ”

Selain itu, Luke juga merekam dan memperkenalkan rumah kecilnya ke orang-orang di jejaring sosial.

(Foto: Desmoinesregister)

Untuk berhasil membangun rumah pertama dalam hidupnya, Luke masih membutuhkan bantuan keuangan dari orangtuanya. Tetapi ayah Luke mengatakan bahwa sebagian besar uang untuk membangun adalah karena ia bekerja keras untuk menghasilkan.

Kisah Luke yang berusia 13 tahun membuat banyak orang mengubah cara mereka memandang anak-anak, dan juga membuka ide-ide baru yang membantu banyak orangtua mengubah cara mereka membesarkan anak-anaknya.

Greg mengatakan kepada Des Moines Register : “Ini adalah kesempatan bagi seorang anak untuk melakukan sesuatu daripada bermain video game. Ini benar-benar pelajaran hidup. ”

Luke suka mengerjakan pekerjaan rumah di rumahnya sendiri dan kadang-kadang dia tidur di sana daripada pulang ke rumah bersama orangtuanya.

Luke dan rumahnya.  (Foto: Desmoinesregister)

Luke mengatakan dia masih mempunyai mimpi untuk membangun rumah yang lebih besar ketika dia mencapai usia kuliah. Luke juga berharap ceritanya dapat menginspirasi banyak anak muda di seluruh dunia untuk dengan percaya diri mengejar mimpinya.

Bocah itu berbagi dalam salah satu videonya: “Saya ingin membuat lebih banyak anak mengerti bahwa mereka dapat membangun pada usia ini.”

Luke adalah anak yang spesial, berharap kisahnya akan menginspirasi banyak orang di seluruh dunia untuk menjalani kehidupan yang lebih bermakna, indah, dan berharga berkat kerja kerasnya sendiri.(yn)

Sumber: dkn.tv

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular