Erabaru.net. Menurut filosofi Wabi-Sabi, tidak ada yang sempurna di dunia, vas yang pecah juga memiliki keindahannya sendiri, kerutan juga cerita panjang …

Penafsiran Wabi-Sabi sangat rumit karena tidak langsung diterjemahkan ke bahasa lain. Namun, Leonard Koren, penulis buku tentang Wabi-Sabi, berpikir bahwa hal itu membuat kita berpikir bahwa tidak ada yang 100% sempurna, tidak ada yang bertahan selamanya dan yang paling penting, tidak ada yang sempurna.

(Foto: pinterest)

Wabi-Sabi pertama kali muncul pada abad ke-15, ketika orang tidak memiliki supermarket, produknya semuanya buatan tangan, dan tentu saja mereka cacat. Wabi-Sabi mengarahkan orang untuk merasakan keindahan ketidaksempurnaan itu, melihat sisi lain dari masalah itu.

Dengan filosofi Wabi-Sabi, tidak peduli seberapa buruknya hal itu, seseorang selalu dapat melihat keindahannya sendiri dan tidak peduli seberapa sempurna semuanya, ia masih memiliki kekurangan. Sama seperti cerita tentang kerutan di sudut mata, itu membuat wajah terlihat jelek, tetapi dari senyum cerah yang kita alami. Kisah kerutan-kerutan itu adalah saat-saat bahagia dalam hidup.

(Foto: pinterest)

Dalam hidup, mungkin semua orang ingin menemukan yang sempurna, hal yang hebat, sesuatu yang membuat Anda bangga ketika Anda berpikir. Namun, menurut filosofi Wabi-Sabi, di balik kemewahan selalu merupakan kebenaran yang menyakitkan, dan apakah Anda menginginkannya atau tidak, Anda harus berdagang.

Misalnya, ketika Anda mencoba melakukan pekerjaan dengan baik, Anda akan menuai banyak kesuksesan, dikagumi oleh banyak orang. Namun, Anda tidak akan punya waktu untuk beristirahat dan menghabiskan waktu bersama keluarga. Jadi, jika Anda menerapkan Wabi-Sabi, Anda akan tahu untuk menerima kebenaran “tidak ada yang sempurna” dan memiliki perspektif yang berbeda tentang kehidupan.

(Foto: trippingbites)

Dalam bukunya tentang Wabi-Sabi, Leonard Koren juga mengatakan: “Lupakan hal-hal sempurna yang dulu kamu impikan, vas yang paling indah juga memiliki retakan, retakan yang bisa membiarkan cahaya masuk. Pendapat Wabi-Sabi tidak memaksa Anda untuk menerima atau hidup dengan ketidaksempurnaan, Wabi-Sabi berbicara tentang hal-hal yang tidak sempurna karena itu benar, selalu ada di sana dan Anda harus terbiasa dengannya.”

“Memahami Wabi-Sabi serta memahami dan menerima diri sendiri tidak sempurna. Berbelas kasih kepada diri sendiri, jangan ingin mencoba mengubah diri sendiri dan menjadi seseorang yang sepenuhnya bukan Anda.” Mike Sturm

Saat ini, ketika kehidupan modern semakin membuat orang hidup dengan cepat, hidup dengan segera, keberadaan Wabi-Sabi adalah wakil dari kekayaan kecerdasan manusia. Ketika orang menghargai ketenangan, harmoni, keindahan sederhana dan ketidaksempurnaan, mereka akan bersantai di dunia modern yang sibuk, karena Wabi-Sabi memungkinkan Anda menangkap sempurna dalam ketidaksempurnaan Anda. Wabi-Sabi memungkinkan Anda untuk menjadi diri sendiri.

Alih-alih bergegas mencari hal-hal yang “tidak ada”, mengapa kita tidak mengambil filosofi sederhana ini, lebih menghargai keberadaan semata. Mungkin kehidupan ini secara inheren indah, hanya saja kita sadari atau tidak.(yn)

Sumber: dkn.tv

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular