e. Maju Ke Amerika Latin, Merambah di Halaman Belakang Amerika Serikat

Karena secara geografis dekat dengan Amerika Serikat, Amerika Latin secara historis berada dalam lingkungan pengaruh Amerika Serikat. Meskipun sejumlah rezim sosialis muncul di Amerika Latin saat gelombang komunisme menyapu dunia selama pertengahan abad kedua puluh, pengaruh-pengaruh eksternal itu tidak pernah menjadi ancaman bagi Amerika Serikat.
Setelah runtuhnya Uni Soviet, Partai Komunis Tiongkok mulai menargetkan Amerika Latin. Di bawah panji “Kerja Sama Selatan untuk Selatan,” Partai Komunis Tiongkok mulai menyusup ke semua bidang masyarakat di wilayah tersebut, menembus bidang-bidang seperti ekonomi, perdagangan, militer, diplomasi, kebudayaam, dan sejenisnya. Banyak pemerintah negara Amerika Latin, seperti Venezuela, Kuba, Ekuador, dan Bolivia, sudah memusuhi Amerika Serikat, dan Partai Komunis Tiongkok memanfaatkan sepenuhnya kondisi ini saat Partai Komunis Tiongkok memperluas cengkeramannya melintasi lautan, semakin memperparah ketegangan yang dimiliki negara-negara Amerika Latin dengan Amerika Serikat dan memperparah sikap anti-Amerika Serikat dari negara-negara Amerika Latin.

Di satu sisi, hal ini akan melemahkan keunggulan Amerika Serikat di kawasan itu. Di sisi lain, Partai Komunis Tiongkok dapat dengan bebas beroperasi di halaman belakang Amerika, mendukung rezim sosialis di Amerika Latin, dan dengan demikian meletakkan dasar untuk konfrontasi jangka panjang dengan Amerika Serikat. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa penyusupan dan pengaruh Partai Komunis Tiongkok di Amerika Latin jauh melebihi apa yang dicapai oleh Uni Soviet.

Pertama, Partai Komunis Tiongkok menggunakan perdagangan dan investasi asing untuk memperluas pengaruhnya di Amerika Latin. Menurut sebuah laporan dari lembaga pemikir yang berbasis di Amerika Serikat, Institusi Brookings, pada tahun 2000, perdagangan Tiongkok dengan Amerika Latin hanya mencapai USD 12 miliar, tetapi pada tahun 2013, menggelembung menjadi USD 260 miliar, meningkat lebih dari dua puluh kali. Sebelum tahun 2008, komitmen pinjaman Tiongkok tidak melebihi usd 1 miliar, tetapi pada tahun 2010, pinjaman Tiongkok meningkat menjadi usd 37 miliar. [86] Dari tahun 2005 hingga 2016, Tiongkok berjanji akan meminjamkan usd 141 miliar ke negara-negara Amerika Latin.
Hari ini, pinjaman dari Tiongkok telah melampaui pinjaman dari Bank Dunia dan Bank Pembangunan Antar-Amerika. Partai Komunis Tiongkok juga berjanji bahwa Partai Komunis Tiongkok akan memberi investasi langsung usd 250 miliar kepada Amerika Latin pada tahun 2025 dan bahwa perdagangan bilateral antara Tiongkok dengan Amerika Latin akan mencapai USD 500 miliar. Amerika Latin saat ini adalah target investasi terbesar kedua di Tiongkok, langsung setelah Asia.

Bagi banyak negara Amerika Selatan, Tiongkok telah menguasai perdagangan luar negeri. Tiga ekonomi terbesar di Amerika Latin – Brasil, Chili, dan Peru – menjadikan Tiongkok sebagai mitra dagang utama mereka. Tiongkok adalah mitra terbesar kedua untuk Argentina, Kosta Rika, dan Kuba. Dengan pembangunan jalan raya di Ekuador, proyek pelabuhan di Panama, dan kabel serat-optik yang terencana berjalan dari Tiongkok ke Chili, pengaruh Tiongkok di seluruh Amerika Latin telah terbukti. [87]

Sementara itu, Partai Komunis Tiongkok telah mengerahkan perusahaan-perusahaan negara Tiongkok untuk mengubah Amerika Latin menjadi basis sumber dayanya, dengan contohnya adalah investasi besar Baosteel di Brasil, dan kendali yang dimiliki Shougang atas tambang besi di Peru. Partai Komunis Tiongkok juga telah menunjukkan minat besar pada minyak Ekuador serta bahan bakar minyak dan tambang emas Venezuela.

Selain itu, Partai Komunis Tiongkok banyak berinvestasi dalam infrastruktur Amerika Latin. Di Argentina, Partai Komunis Tiongkok telah berjanji untuk berinvestasi usd 25 juta di pelabuhan yang mengangkut makanan, dan untuk berinvestasi usd 250 juta di jalan raya yang menghubungkan Argentina dengan Chili. [88]

Dalam domain militer, Partai Komunis Tiongkok telah meningkatkan penyusupannya ke Amerika Latin baik dalam cakupan maupun kedalamannya. Jordan Wilson, seorang peneliti Komisi Tinjauan Ekonomi dan Keamanan Amerika Serikat-Tiongkok, mendapati bahwa sejak tahun 2000, Partai Komunis Tiongkok telah berkembang dari penjualan militer tingkat rendah ke kelas atas, mencapai ekspor usd 100 juta pada tahun 2010.
Terutama pada tahun-tahun sejak tahun 2004, ekspor militer Partai Komunis Tiongkok ke Amerika Latin telah meningkat secara kuat. Penerima penjualan senjata ini semuanya adalah rezim anti-Amerika Serikat, seperti Venezuela. Pada saat yang sama, ada peningkatan keterlibatan militer seperti pertukaran pelatihan dan latihan militer bersama. [89]

Pada KTT bilateral Tiongkok-Argentina yang diadakan di Beijing pada tahun 2015, jika perjanjian antara kedua negara diselesaikan, Tiongkok-Argentina akan menandai fase baru kerja sama militer antara kedua negara tersebut. Ini mencakup produksi bersama produk-produk canggih dan mutakhir, termasuk pendirian stasiun pelacakan-ruang dan kendali pertama Partai Komunis Tiongkok di belahan bumi selatan di dalam perbatasan Argentina.
Hal itu juga termasuk penjualan pesawat tempur buatan Tiongkok ke Argentina, dengan nilai total antara usd 500 juta hingga usd 1 miliar, melebihi total ekspor senjata Partai Komunis Tiongkok sebesar usd 130 juta pada tahun 2014 di seluruh wilayah Amerika Latin.

Partai Komunis Tiongkok dengan cepat mengembangkan ikatan lintas dimensi diplomatik, ekonomi, kebudayaan, dan militer dengan Amerika Latin. Pada tahun 2015, persyaratan baru yang diuraikan dalam buku putih pertahanan oleh Partai Komunis Tiongkok “secara khusus menugaskan Tentara Pembebasan Rakyat, militer Partai Komunis Tiongkok, untuk ‘berpartisipasi aktif dalam kerja sama keamanan regional dan internasional serta secara efektif mengamankan kepentingan luar negeri Tiongkok.’” [ 90]

Di bidang diplomatik, karena insentif dan ancaman Partai Komunis Tiongkok, Panama, Dominika, dan El Salvador telah memilih untuk memutuskan hubungan diplomatik dengan Republik Tiongkok (Taiwan) dan memilih merangkul Republik Rakyat Tiongkok yang komunis.
Pada bulan Juni 2017, Panama mengumumkan bahwa Panama telah menjalin hubungan dengan Republik Rakyat Tiongkok dan menghentikan hubungan diplomatik dengan Taiwan, yang telah berlangsung lebih dari seabad. Tiga tahun lalu, Partai Komunis Tiongkok mulai secara aktif merencanakan untuk berinvestasi dalam infrastruktur Panama, seperti pelabuhan, kereta api, dan jalan raya, dengan jumlah total investasi mencapai 760 miliar dolar Taiwan Baru (sekitar usd 24 miliar). [91] Tiongkok telah memperoleh kendali atas kedua ujung Terusan Panama, yang sangat penting dan strategis di mata internasional.

Partai Komunis Tiongkok juga telah berinvestasi hampir usd 30 miliar di pelabuhan La Union di El Salvador. Pada bulan Juli 2018, Duta Besar Amerika Serikat untuk El Salvador, Jean Manes, memperingatkan di El Diario De Hoy (Surat Kabar Hari Ini) di El Salvador bahwa investasi Tiongkok di La Union memiliki tujuan militer dan patut mendapat perhatian. [92]

Di bidang kebudayaan, Partai Komunis Tiongkok telah membentuk 39 Institut Konfusius dan sebelas Ruang Konfusius di Amerika Latin dan Karibia, dengan total pendaftaran melebihi 50.000. [93] Institusi Konfusius telah diidentifikasi sebagai institusi yang digunakan oleh Partai Komunis Tiongkok untuk memata-matai, serta mentransmisikan kebudayaan dan ideologi Partai Komunis Tiongkok dengan kedok kebudayaan tradisional Tiongkok.

Perluasan dan penyusupan rezim Partai Komunis Tiongkok di Amerika Latin adalah ancaman yang serius bagi Amerika Serikat. Dengan menggunakan akses ke pasar Tiongkok, ketergantungan pada investasi ekonomi dan bantuan militer untuk mempengaruhi kebijakan pemerintah Amerika Latin, Tiongkok mampu menarik pemerintah Amerika Latin ke dalam lingkup pengaruhnya sendiri dan mengadu domba pemerintah Amerika Latin dengan Amerika Serikat. Kanal, pelabuhan, kereta api, dan fasilitas komunikasi yang dibangun oleh Partai Komunis Tiongkok adalah semua alat penting yang akan digunakan di masa depan untuk memperluas dan membangun hegemoni globalnya.
f. Tiongkok Komunis Memamerkan Ambisi Militernya

Pada tahun 2018 Zhuhai Airshow di Tiongkok, debut drone Rainbow CH-7 menarik perhatian para pakar militer. Seri Rainbow menandakan bahwa Tiongkok telah terjebak dalam teknologi untuk mengembangkan drone bersenjata. Sejumlah besar Rainbows CH-4 telah mengambilalih pasar militer Yordania, Irak, Turkmenistan, dan Pakistan, yaitu negara-negara yang dilarang membeli drone bersenjata dari Amerika Serikat. [94]
Rainbow CH-7 terbaru, dalam beberapa hal, dilengkapi dengan X-47B, yang terbaik yang ditawarkan Amerika Serikat. Seorang pengamat memperhatikan bahwa Rainbow CH-7 terbaru terungkap di Airshow 2018 di Tiongkok sebelum diuji oleh Tentara Pembebasan Rakyat. [95] Video yang diputar di pertunjukan udara mensimulasikan drone melawan musuh, yang jelas-jelas adalah militer Amerika Serikat. [96] Semua gerakan ini dengan jelas menunjukkan ambisi Tiongkok untuk menantang hegemoni Amerika Serikat.

Dalam beberapa tahun terakhir, ketika kekuatan militer Tiongkok menjadi lebih berkembang, ambisinya tidak dapat diabaikan. Kapal Tiongkok menguntit dan melecehkan kapal pengintai Amerika Serikat (USNS Impeccable) di Laut Tiongkok Selatan saat sedang melakukan operasi rutin di perairan internasional [97].

Kejadian serupa terjadi kemudian di perairan internasional Laut Kuning. Kapal-kapal Tiongkok berulang kali mendekati USNS Victorious. Kapal-kapal Tiongkok datang dalam jarak 30 yard dari kapal Amerika Serikat, memaksa kapal Amerika Serikat untuk berhenti mendadak yang sangat berbahaya bagi kapal Amerika Serikat tersebut. [98]

Insiden terbaru terjadi pada bulan September 2018, ketika sebuah kapal perang Tiongkok melakukan manuver agresif dalam memperingatkan USS Decatur untuk meninggalkan daerah itu. Kapal Tiongkok mendekat dalam jarak 45 meter dari haluan kapal Amerika Serikat, memaksa USS Decatur untuk bermanuver untuk mencegah terjadinya tabrakan. [99] Rezim Partai Komunis Tiongkok mengungkapkan ambisi militernya sejak lama. Strategi Partai Komunis Tiongkok adalah beralih dari kekuatan darat menjadi kekuatan super maritim serta akhirnya membangun hegemoni di darat dan laut.

Pada tahun 1980, strategi Beijing adalah melakukan pertahanan aktif, dan fokus utamanya adalah mempertahankan perbatasannya sendiri. Pada saat itu, musuh utamanya adalah Tentara Soviet. Pada tahun 2013, pertahanan garis depan Beijing berubah menjadi pelanggaran aktif untuk tujuan memperluas garis depannya. Hal ini mengusulkan “pelanggaran strategis sebagai jenis pertahanan aktif yang penting.” [100]

Pada tahun 2015, seorang ahli teori militer Tiongkok dan penulis buku Perang Tanpa Batas: Rencana Induk Tiongkok untuk Menghancurkan Amerika Serikat membuat pernyataan berikut: “Kebijakan One Belt, One Road mengharuskan tentara memiliki kemampuan ekspedisi.” “Angkatan Darat Tiongkok harus melakukan lompatan yang jauh dan merevolusi dirinya sendiri.” “Kepentingan nasional yang datang dengan One Belt, One Road adalah insentif besar bagi tentara Tiongkok untuk melakukan reformasi.” [101] Semua ini memicu tujuan Beijing untuk menjadi negara adidaya darat.

Departemen Pertahanan Amerika Serikat mengatakan dalam Laporan Tahunan kepada Kongres pada tahun 2018:

Penekanan dan perhatian maritim Tiongkok terhadap misi yang menjaga kepentingan luar negerinya semakin mendorong Tentara Pembebasan Rakyat di luar perbatasan Tiongkok dan daerah sekitarnya. Fokus Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat [angkatan laut Tiongkok] yang berkembang — dari “pertahanan perairan lepas pantai” menjadi campuran “pertahanan perairan lepas pantai” dengan “perlindungan laut lepas” — mencerminkan minat komando tinggi yang berkembang dalam jangkauan operasional yang lebih luas. Strategi militer Tiongkok dan reformasi Tentara Pembebasan Rakyat yang sedang berlangsung mencerminkan pengabaian mentalitas historisnya yang berpusat pada daratan. Demikian pula, referensi doktrinal untuk “pertahanan tepi depan” yang akan memindahkan potensi konflik jauh dari wilayah Tiongkok menyarankan ahli strategi Tentara Pembebasan Rakyat membayangkan peran yang semakin global. [102]

Tujuan Tiongkok adalah pertama-tama untuk menembus batas rantai pulau pertama dan menuju ke perairan terbuka Samudra Pasifik dan Samudra Hindia. Rantai pulau pertama membentang dari Kepulauan Kuril di utara ke pulau Taiwan dan pulau Kalimantan di selatan. Rantai tersebut mengelilingi Laut Kuning, Laut Tiongkok Timur, dan barat Samudra Pasifik.
Tujuan ekspansi Tiongkok di Laut Tiongkok Selatan adalah untuk menembus rantai pulau pertama. Tiongkok membangun pulau-pulau dan pulau karang militer di Laut Tiongkok Selatan, yang dilengkapi dengan bandara, pesawat berbasis darat, dan rudal.
Saat ini, tiga pulau strategis yang penting di Laut Tiongkok Selatan, yaitu Fiery Cross Reef, Subi Reef, dan Mischief Reef, telah dibentengi dengan rudal jelajah anti-kapal, rudal darat-ke-udara, dan lapangan udara. Pulau-pulau tersebut pada dasarnya telah membentuk kapal induk stasioner yang dapat digunakan jika terjadi konflik militer. Pada tingkat strategis, Angkatan Laut Tiongkok mampu menembus batas rantai pulau pertama dan memiliki kemampuan untuk bertarung di laut terbuka.

Steve Bannon, mantan kepala ahli strategi Gedung Putih, mengatakan pada beberapa kesempatan bahwa Amerika Serikat sedang menuju konflik militer dengan Tiongkok. “Kami akan berperang di Laut Tiongkok Selatan dalam lima hingga sepuluh tahun. Tidak diragukan lagi,” kata Steve Bannon pada bulan Maret 2016. [103]

Lawrence Sellin, mantan kolonel dan komentator militer Amerika Serikat, mengatakan: “Tiongkok sekarang berusaha untuk memperluas pengaruh internasionalnya di luar Laut Tiongkok Selatan dengan mengaitkan dengan kerangka kerja serupa untuk dominasi di utara Samudra Hindia. Jika diizinkan untuk menyelesaikan tautan rantai tersebut, Tiongkok dapat berada dalam posisi yang tidak dapat ditawar untuk menggunakan otoritas atas sekitar setengah dari Produk Domestik Bruto global.”[104] Dominasi Laut Tiongkok Selatan bukanlah masalah wilayah, tetapi merupakan masalah strategi global. Setiap tahun, barang dagangan hampir senilai usd 5 triliun bergerak melalui Laut Tiongkok Selatan. [105] Untuk Tiongkok, Jalur Sutera Maritim Tiongkok dimulai dari Laut Tiongkok Selatan, dan diperkirakan 80 persen impor minyak Tiongkok diproyeksikan melakukan perjalanan melalui wilayah tersebut. [106] Pemeliharaan perdamaian di Laut Tiongkok Selatan setelah Perang Dunia II jatuh ke Amerika Serikat dan sekutunya. Ini merupakan ancaman besar bagi rezim Tiongkok, yang sedang bersiap untuk berperang dengan Amerika Serikat dan menganggap Laut Tiongkok Selatan sebagai area utama bagi pertumbuhan ekonomi dan ekspansi militernya.

Taylor Fravel, Profesor Ilmu Politik Arthur dan Ruth Sloan di Massachusetts Institute of Technology (MIT), menunjukkan fakta menarik setelah mencari tahu bagaimana Tiongkok menyelesaikan sengketa teritorial dalam sejarah. Sejak tahun 1949, Tiongkok telah terlibat dalam dua puluh tiga pertikaian wilayah dengan negara-negara tetangganya. Tiongkok menyelesaikan tujuh belas pertikaian wilayah. Pada lima belas penyelesaian pertikaian wilayah ini, Beijing menawarkan kompromi substansial pada alokasi wilayah yang disengketakan. Tetapi ketika menyangkut masalah-masalah di Laut Tiongkok Selatan, sejak tahun 1950-an, bahkan saat Angkatan Laut Tiongkok secara militer tidak bermakna, Tiongkok telah mengambil pendekatan tanpa kompromi dan telah mengklaim kedaulatan yang tak terbantahkan atas wilayah tersebut. Tiongkok tidak pernah menggunakan bahasa mutlak seperti itu untuk pertikaian wilayah lainnya. [107]

Rupanya, “berjuang setiap jengkal” bukanlah cara Tiongkok menyelesaikan konflik perbatasannya. Profesor M. Taylor Fravel mencantumkan beberapa alasan untuk sikap kuat Tiongkok mengenai masalah Laut Tiongkok Selatan. “Tiongkok memandang pulau-pulau lepas pantai seperti Spratly sebagai pulau yang strategis. Dari pulau-pulau ini, Tiongkok dapat mengklaim yurisdiksi atas perairan yang berdekatan yang mungkin mengandung sumber daya alam yang bermakna dan bahkan mengklaim yurisdiksi atas beberapa kegiatan kapal angkatan laut asing. Singkapan Laut Tiongkok Selatan juga dapat dikembangkan menjadi pos terdepan untuk memproyeksikan kekuatan militer… Singkapan Laut Tiongkok Selatan mungkin juga membantu pasukan kapal selam Tiongkok dengan cara mencegah negara lain melacak kapal selam Tiongkok yang berusaha memasuki Pasifik Barat dari Laut Tiongkok Selatan,” kata Profesor M. Taylor Fravel.[108]

Tindakan agresif dan ekspansi rezim Tiongkok di Laut Tiongkok Selatan, terutama langkah-langkah yang telah diambil dalam beberapa tahun terakhir untuk mengubah status quo, telah meningkatkan ketegangan militer yang lebih besar di wilayah tersebut. Jepang telah membalikkan dekade penurunan pengeluaran militer, sementara India telah menghidupkan kembali rencananya yang terhenti untuk modernisasi angkatan laut. [109]

Menyamarkan upayanya dengan alasan jalur yang aman untuk energi dan pengangkutan, ekspansi aktif Tiongkok di Laut Tiongkok Selatan telah memberi titik keseimbangan kekuatan di kawasan itu dan meningkatkan kemungkinan konflik militer. Seorang ahli menunjukkan bahwa “Persepsi Tiongkok mengenai Laut Tiongkok Selatan sebagai masalah keamanan telah menyebabkan terkikisnya keamanan di wilayah ini.” [110] Pendapat ini juga menggemakan pendapat Steve Bannon.

Pada tahun 2017, militer Tiongkok mendirikan pangkalan militer luar negeri pertamanya di Djibouti. Sarjana Barat percaya bahwa pejabat militer Tiongkok melihat melampaui Wilayah Pasifik Barat dan mempertimbangkan bagaimana memproyeksikan kekuatan yang semakin jauh ke luar negeri. [111] Misalnya, Partai Komunis Tiongkok baru-baru ini aktif di Kepulauan Pasifik, terlepas dari biaya investasi tersebut. Tujuan jangka panjang Partai Komunis Tiongkok adalah bahwa di masa depan, negara-negara kepulauan ini akan berfungsi sebagai stasiun pasokan untuk armada Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat yang mampu beroperasi di perairan dalam terbuka. [112] Ekspansi militer Partai Komunis Tiongkok tidak terbatas pada divisi tradisional darat, laut, dan udara; tetapi juga membuat kemajuan di bidang ruang angkasa dan peperangan elektromagnetik.

Share

Video Popular