e. Partai Komunis Tiongkok Tidak Lagi Menyembunyikan Niatnya untuk Hubungan Tiongkok-Amerika Serikat.

Pada tahun 2008, ketika Amerika Serikat sedang berjuang melawan krisis ekonomi, Tiongkok menjadi tuan rumah Olimpiade Beijing yang termahal dalam sejarah. Mengenakan kostum kemakmuran, rezim komunis Tiongkok mendorong dirinya ke panggung internasional. Pada saat itu, sebagai akibat globalisasi, industri manufaktur Amerika Serikat mengalami penurunan. Dalam menghadapi kesulitan ekonomi seperti itu, Amerika Serikat meminta bantuan Tiongkok. Media Partai Komunis Tiongkok mulai mengatakan, “Amerika Serikat selamat karena meminjam uang dari kami orang Tiongkok,” “Amerika Serikat sedang menurun; Tiongkok dalam posisi untuk menggantikan Amerika Serikat,” dan seterusnya. Hampir semua media yang dikendalikan Partai Komunis di Tiongkok memuat berita utama seperti itu, dan gagasan itu bahkan menjadi bagian opini populer di kalangan media dan cendekiawan Barat.

Sejak tahun 2008, Amerika Serikat telah menunjukkan tanda-tanda penurunan di bidang seperti kedudukan ekonomi, kekuatan militer, dan stabilitas politik. Di bidang ekonomi, Amerika Serikat mendorong perawatan kesehatan universal, memperluas manfaat sosial, menempatkan masalah iklim sebagai pusat kebijakan, memperkuat pemantauan lingkungan hidup, dan menempatkan pembatasan pada bisnis manufaktur tradisional. Meski begitu, industri energi hijau dikalahkan oleh produk-produk buatan Tiongkok, dan manufaktur Amerika Serikat terus melemah. Tidak ada cara untuk membalas dan menjaga terhadap serangan Tiongkok dalam perdagangan dan pencurian kekayaan intelektual.

Dalam menghadapi tren-tren ini, banyak orang hanya menerima sebagai narasi bahwa Tiongkok sedang naik dan Amerika sedang menurun. Pengeluaran militer Amerika Serikat menurun, dan Amerika Serikat mengadopsi sikap diplomatik yang lemah. Di front politik Amerika Serikat, ideologi sosialis sedang naik daun, perpecahan sosial semakin melebar, politik demokratik menjadi ajang pertikaian partisan, dan akibatnya fungsi-fungsi pemerintah seringkali menjadi cacat. Partai Komunis Tiongkok membandingkan kekacauan ini secara tidak menyenangkan dengan totaliterisme yang terfokus pada sistemnya sendiri, yang menggambarkan demokrasi Amerika Serikat sebagai bahan tertawaan.

Pada tahun 2010, Tiongkok melampaui Jepang untuk menjadi ekonomi terbesar kedua di dunia. Pada tahun 2014, menurut statistik Bank Dunia, jika dihitung berdasarkan paritas daya beli, Produk Domestik Bruto Tiongkok mungkin telah melampaui Produk Domestik Bruto Amerika Serikat.[4]

Melihat bahwa keseimbangan kekuatan antara Tiongkok dengan Amerika Serikat tampak bergeser, dan percaya bahwa penurunan Amerika Serikat tidak dapat diubah, Partai Komunis Tiongkok mengakhiri strategi lamanya menyembunyikan kekuatannya dan menunggu waktunya.

Sebaliknya, Partai Komunis Tiongkok secara terbuka dan langsung membidik tatanan internasional yang dipimpin oleh Amerika Serikat. Sikap resmi Partai Komunis Tiongkok, media, dan para ahli secara bertahap mulai berbicara tanpa malu-malu mengenai “mimpi Tiongkok.”

Pada tahun 2012, selama Kongres Nasional ke-18, Partai Komunis Tiongkok memperkenalkan gagasan membangun “komunitas masa depan bersama untuk umat manusia.”

Pada tahun 2017, Partai Komunis Tiongkok mengadakan Grand Gathering-nya dari Partai Politik Dunia untuk secara salah membangkitkan citra kuno dari segudang kerajaan datang untuk memberi penghormatan di pengadilan kekaisaran Tiongkok. Komunis Tiongkok mengumumkan kepada masyarakat mengenai keinginannya untuk mengekspor kaum komunis “model Tiongkok” ke seluruh dunia.

Atas nama menyebarkan apa yang Partai Komunis Tiongkok sebut sebagai “model Tiongkok,” “rencana Tiongkok,” atau “kebijaksanaan Tiongkok,” ambisi Partai Komunis Tiongkok adalah untuk memimpin dunia dan membangun tatanan dunia baru sesuai dengan aturan Partai Komunis Tiongkok.

Partai Komunis Tiongkok telah mempersiapkan ini dalam segala hal selama beberapa dekade. Jika tatanan dunia baru ini benar-benar didirikan, Partai Komunis Tiongkok akan menghadirkan poros baru kejahatan yang tangguh, bahkan sebagai musuh lebih mengancam dunia bebas daripada aliansi Axis selama Perang Dunia II.

Share

Video Popular