Erabaru.net. Keluarga seharusnya adalah orang-orang tanpa syarat yang akan berada di sisinya di masa-masa paling sulit. Namun, ini tidak selalu terjadi.

Meskipun kedengarannya sangat disayangkan, ada kisah-kisah sulit di mana orang asing yang memutuskan untuk memberikan segalanya pada orang yang membutuhkan, ketika keluarga mereka memutuskan untuk mengabaikannya.

Ini tercermin dalam keputusan indah yang dibuat oleh seorang perawat, Maria Verónica Grossi, 34 tahun, dengan gerakan kemanusiaan yang indah, ketika mengadopsi seorang pasien kanker berusia 59 tahun yang ditinggalkan oleh putrinya sendiri.
 
Selama 11 tahun, Verónica mulai bekerja di sebuah klinik di distrik Conceição, tetapi pekerjaannya tidak terbatas pada atap pusat kesehatan.

Daerahnya pedesaan rumah-rumah cukup jauh dari pusat kesehatan, jadi dia memutuskan untuk mengunjungi masing-masing pasien di rumah mereka.

Pada salah satu kunjungan itu ia bertemu María Martins Ferreira, yang tinggal bersama putrinya, cucu perempuan dan menantunya di tempat tinggal yang sederhana.

Dari pertemuan pertama itu terjalin hubungan baik di antara mereka. Verónica dan María terjalin hubungan yang sangat baik dan wanita muda itu mulai mengunjunginya lebih sering, karena dia juga memperhatikan bahwa kesehatan wanita tua itu tidak baik.

“Ketika saya bertemu nenek María, saya jatuh cinta padanya. Lucu bagaimana kita sama. Saya tidak memandang ibu saya sebanyak dia, ”kata Veronica.

Kunjungan-kunjungan itu menjadi lebih intens, setiap kali wanita muda itu mendapat kesempatan, dia memanfaatkan kunjungan ke nenek María. Tetapi tidak semuanya berjalan indah, putri Maria tidak menyukai kunjungan Veronica dan berusaha melarangnya.

“Saya membuat janji temu medis untuk Dona Maria, tetapi putrinya tidak akan membiarkannya pergi. Dia tidak suka bahwa kami berdua dekat dan dia selalu menatapku dengan buruk. Saya tidak pernah diintimidasi dan terus mengunjungi teman saya, ”kata Veronica.

Hubungan antara wanita tua itu dan putrinya telah merenggang lebih dari 5 tahun yang lalu,ketika perawat itu pindah ke dekat rumah Maria. Veronica menemukan bahwa wanita tua itu menerima pelecehan fisik dan verbal.

Tetapi bukan saja dia menjadi menyukai nenek Maria, tetapi ibunya sendiri yang telah pindah bersamanya.

Itulah sebabnya pada suatu kesempatan, setelah berhari-hari tanpa melihat wanita tua itu, Veronica memutuskan untuk pergi ke rumah Maria untuk mencarinya. Pada satu kesempatan, dia melihat putrinya menamparnya dan mendorongnya jatuh ke tanah.

Tetapi apa yang dia temukan hari itu menghancurkan hatinya. Setibanya di rumah Maria, ia melihat beberapa benda di lantai dan di sekitarnya dan wanita tua yang kelaparan di kaki tempat tidurnya.

Veronica segera membawanya ke rumah sakit, di mana ia didiagnosis menderita gizi buruk dan tekanan darah tinggi.

“Saya menemukan dia pingsan di kaki tempat tidur. Pada awalnya saya pikir dia sudah meninggal, dia tidak memiliki tanda-tanda kekerasan tetapi sangat kotor dan lemah. Kami memasukkannya ke dalam mobil dan membawanya ke rumah sakit, ”kata Veronica.

Dokter menemukan bahwa wanita itu memiliki tumor antara paru-paru dan hatinya. Jadi Veronica memutuskan untuk mencari putri wanita tua itu untuk meminta penjelasan. Sedihnya, dia tidak mau bertanggung jawab atas ibunya karena dia mengklaim bahwa “dia punya kewajiban lain yang lebih penting”.

Wanita itu telah hidup sendirian selama berminggu-minggu karena keluarganya telah meninggalkannya, tetapi Veronica tidak akan meninggalkannya sendirian dan mengetahui diagnosa memutuskan untuk mengadopsinya.

Putri María menandatangani kuasa hukum di mana ia menamai Verónica sebagai yang bertanggung jawab atas ibunya.

Saya memberi tahu nenek Maria bahwa saya perlu membicarakan sesuatu yang serius dengannya dan bertanya kepadanya apakah dia ingin tinggal bersama saya. Dia meraih tanganku, mulai menangis dan berkata: “Putriku, apakah kamu berani untuk mengeluarkanku dari penderitaan ini?” “Kenang Veronica.

Sejak 2018, wanita perawat dan ibu dari seorang anak lelaki berusia 14 tahun ini secara resmi mengadopsi Maria.

Meskipun putrinya sendiri mengabaikannya dalam tahap tersulit dalam hidupnya, wanita tua itu tidak sendirian karena dia sekarang tinggal bersama Veronica, ibu dan putranya. Ketiganya memberinya semua cinta yang ditolak keluarganya sendiri.

Saat ini, María sedang menjalani perawatan di Carangola dan Muriaé tetapi Verónica adalah satu-satunya penghidupan di rumah tersebut. Untuk alasan ini, mereka telah memulai kampanye untuk mengumpulkan dana yang diperlukan dan menutupi pengeluaran pengobatan Maria.(yn)

Sumber: viralistas

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular