Erabaru.net. Melihat wanita ini di atas catwalk, siapa pun akan berpikir bahwa dia adalah pecinta mode yang, sejak kecil, ingin menjadi model yang dikenal. Namun, kisah di balik wajah baru Chanel ini penuh dengan konflik dan penderitaan.

Adut Akech telah menandatangani kontrak dengan label Perancis Chanel untuk menjadi bintang pra-koleksi musim gugur-musim dinginnya pada musim 2019. Namun citranya tidak hanya mencerminkan seorang wanita cantik tetapi juga seorang pejuang yang mampu bertahan dari kesulitan yang melintasi ratusan orang pengungsi.

Lahir di Kakuma, di perbatasan antara Kenya dan Uganda, sebuah kamp pengungsi yang menampung 187.000 orang yang melarikan diri dari perang saudara Sudan, Adut berlayar melalui beberapa kamp PBB untuk naik kapal di Adelaide, Australia.
 
Karena alasan itu sejak masa kecilnya, hidupnya telah terganggu oleh konflik sipil dan penderitaan yang menyelimuti Afrika Utara.

Dalam keluarga lima bersaudara, Adut adalah satu-satunya yang berhasil memiliki akses menengah ke pendidikan.

“Kami menggunakan siang hari untuk belajar, karena pada malam hari kami hanya memiliki lampu minyak,” kata model ini.

Namun terlepas dari semua ini, cahaya bersinar di jalurnya dan sejak 2017 kariernya sebagai model telah meningkat.

Seorang pencari bakat menemukannya di Adelaide Field dan mengundangnya untuk berpartisipasi dalam iven yang diakui. Tepatnya dalam parade musim semi-musim panas di Saint Laurent, di Perancis.

Dengan keberhasilan yang telah diraihnya, Karl Lagerfeld, salah satu jenius kreatif Casa Chanel, memilih Adut sebagai ikon merek Perancis itu. Tetapi wanita muda ini tidak hanya memiliki kontrak dengan mereka, tetapi tahun ini ia telah berparade untuk merek-merek seperti Loewe, Givenchy, Valentino dan Miu Miu.

Wanita muda ini mampu mengubah kenyataan pahit yang penuh kesulitan di tempat penampungan selama berhari-hari di antara catwalk dan presentasi. Selain itu, Adut tertarik dengan pendidikannya sehingga dia mengambil gelar sarjana ekonomi.

Masa depannya terlihat sangat menjanjikan, karena ia telah menerima tawaran pekerjaan untuk tahun depan dan di antara mereka adalah merek-merek terkenal seperti Versace, Prada, Calvin Klein dan Giambattista Valli.

Untuk wanita muda yang berbakat dan sederhana ini, keberhasilannya terkait dengan kisahnya dan warna kulitnya.

“Kulit saya sangat gelap, bahkan untuk parameter orang kulit hitam lainnya. Sekarang saya tinggal di New York, orang-orang menghentikan saya di jalan, terutama orang Afrika-Amerika, dan mereka mengatakan bahwa mereka ingin kulit mereka terlihat seperti milik saya. Ini seperti cokelat murni, ”kata Adut.

Tetapi baginya eksotisme itu tidak lebih dari sebuah aksesori dan menganggap bahwa ia masih memiliki banyak pekerjaan di depan dan cara yang bagus untuk melangkah.

“Dunia masih sulit melihat seorang wanita kulit hitam menjual parfum,” kata sang model.

Terlepas dari ketidakpastian yang mungkin dia rasakan di masa depannya, kebenarannya adalah bahwa hadiahnya cukup menjanjikan. Meskipun dia tumbuh di bawah kondisi terberat, wanita muda ini telah berhasil maju dengan cara terbaik dan pasti akan menginspirasi gadis-gadis lain yang berada dalam situasi yang sama atau memiliki masa lalu yang suram seperti dia.(yn)

Sumber: viralistas

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular