- Erabaru - http://www.erabaru.net -

Kasus yang Tidak Biasa, Pria India Melihat 300 Resume untuk Memilih Wanita yang Akan Menjadi Istrinya

Erabaru.net. Di India perjodohan yang diatur sering terjadi, beberapa pria meluangkan waktu untuk memilih wanita yang tepat dengan siapa mereka akan berbagi sisa hidup mereka.

Karan Gupta adalah seorang pria muda yang melakukan studi pascasarjana di bidang administrasi bisnis di Amerika Serikat pada tahun 2016, tetapi setelah kembali ke negara asalnya, India, ia harus menikah.

[1]

Ketika dia tiba di India, pemuda itu meminta keluarganya waktu untuk bertemu dengan beberapa teman dan belajar tentang bisnis keluarga yang akan dia ambil alih, salah satu perusahaan logistik paling terkenal di negara itu.

Sementara itu orangtuanya mengedarkan lembaran resume untuk calon pasangan putra bungsunya itu, lembaran itu adalah semacam presentasi di mana data biografi calon, hobi, pendidikan kakek-nenek, orang tua dan saudara kandung, pekerjaan anggota keluarga dan bahkan karakter kandidat.

Bagian dari resume pemuda itu menginginkan: Langsing, cerdas, dan berkulit jernih … Hobinya adalah menyelam, bepergian, membaca. ”

[2]

Tidak hanya kepribadian yang diperhitungkan, fisik juga penting, jadi lembaran itu disertai dengan foto calon saat ini.

Ayah Kara, Vijay Kumar Gupta, mengirimkan lembar resume ke salah satu agen pernikahan profesional. Baik ayah dan anak memeriksa lebih dari 300 resume pelamar, hanya satu dari mereka yang akan dipilih oleh pemuda India itu.

Semua keluarga di India, terlepas dari kelas sosialnya, percaya pada pernikahan yang diatur.

[3]

Sebelum bertemu dengan yang ideal, Karan memiliki 22 janji, minum teh dengan salah satu kandidat, yang lain bertemu mereka di Skype, bahkan melakukan perjalanan lebih dari 1.000 kilometer untuk bertemu seorang wanita muda tetapi hal-hal tidak berhasil.

Segalanya berubah ketika Vidhi, seorang wanita muda dari Kota Calcutta, tiba. Dengan wanita ini, dia mengobrol beberapa kali sebelum bertemu secara langsung, satu kencan mengarah ke yang lain dan merupakan wanita muda pertama yang dipertimbangkan Karan untuk menjadi istrinya.

Vidhi beragama Hindu dan memiliki tingkat sosial ekonomi yang sepadan denngan keluarga Karan.

[4]

Mereka tampaknya memiliki banyak kesamaan, tetapi horoskoplah yang menyelesaikannya bersama.

Keduanya membaca surat-surat astral mereka, sebuah praktik yang digunakan di negara itu, seorang peramal memperhitungkan beberapa aspek seperti kompatibilitas emosional, fisik dan intim pasangan untuk memberikan hasil yang pasti.

Menurut tradisi, jika skor 20 dari 36 diperoleh, pasangan itu kompatibel, jika melebihi 28, pernikahan yang bahagia dipastikan.

Vidhi dan Karan mendapat poin 34. Alam semesta menginginkan mereka bersama.

[5]

Setelah beberapa saat kedua keluarga bertemu dan sesuatu yang tidak biasa terjadi dalam budaya India dan di seluruh dunia.

Vidhi menghubungi Kara untuk memberitahunya bahwa dia memilihnya untuk menghabiskan sisa hidupnya bersama. Karan belum yakin, tetapi setelah beberapa hari Kara menghubungi Vidhi dan mengajukan pertanyaan besar padanya.

“Aku tidak tahu cinta, tapi aku benar-benar ingin bertemu dengannya dengan Vidhi,” kata Karan.

[6]

Pasangan muda itu mengadakan perayaan pada pukul tiga pagi, waktu yang ditunjukkan oleh bintang-bintang untuk bergabung sebagai suami.

Vidhi mengenakan gaunnya yang indah, perhiasannya dan lengannya yang digambar untuk berjalan menuju suaminya. Setelah upacara, keduanya keluar bergandengan tangan untuk bertemu cinta. (yn)

Sumber: viralistas

Video Rekomendasi: