Erabaru.net. Sebagian besar penderita vitiligo telah mengalami diskriminasi dan penolakan karena terlihat berbeda. Seorang kakek Brasil, melalui kreativitas dan cintanya kepada cucunya, mengubah persepsi orang tentang penyakit ini.

João Stanganelli adalah pria berusia 64 tahun yang tinggal di Brazil. Ketika dia berusia 30 tahun, bintik-bintik kecil mulai muncul di kulitnya sebagai akibat depigmentasi, setiap hari yang berlalu mereka membesar dan menyebar ke seluruh tubuhnya.

Menurut dokter, penyakit ini belum ada obatnya, walaupun bisa dikendalikan dengan obat-obatan tertentu.

João tidak siap menerima kenyataan, ia harus menghadapi mata yang mengintip, pertanyaan konyol, dan bahkan lelucon berat terkait dengan penampilan fisik barunya.

Tapi, dia mengerti bahwa itu tidak berarti apa-apa, yang paling penting adalah apa yang dia rasakan untuk dirinya sendiri, dan bagaimana dia akan menganggap penampilan barunya.

“Bintik-bintik yang saya miliki adalah indah, yang paling menyakitkan, pada kenyataannya, adalah bintik-bintik pada karakter orang,” kata Stanganelli.

Kakek yang cerdas memiliki cucu yang dia cintai, dan ketika kulitnya mulai menunjukkan gejala yang jelas, dia ingin mengambil sisi positif dari masalah ini.

Dia menggunakan kreativitas untuk ekspresi sepenuhnya, dan terpikir olehnya untuk membuat dengan tangannya sebuah boneka untuk cucunya yang memiliki kulit seperti dia, ditandai dengan corak dan nuansa kecil.

Dia meminta istrinya untuk mengajarinya cara merajut dengan jarum, dia belajar dengan cepat, dan segera dia mulai membuat boneka rajutan gadis itu dengan tanda vitiligo, dia menamainya Vitilinda.

João membuktikan bahwa mainan itu mewakili, tidak seperti yang lain, keragaman orang. Gambar-gambar Vitilinda mencapai media sosial dan segera menjadi viral.

Dia tidak pernah membayangkan bahwa pergelangan tangannya yang berbeda akan menarik begitu banyak perhatian. Dia kebanjiran undangan untuk berbicara dengan orang-orang tentang penyakit ini.

“Penghinaan hanya mengungkapkan ketidaktahuan orang terhadap kondisi ini, yang tidak menular,” kata pria kreatif itu.

Dia menyadari bahwa Vitilinda akan membantu anak-anak merasa percaya diri, lebih nyaman, dan bahagia di dunia di mana meninggikan penampilan luar orang-orang.

Dia menciptakan boneka dengan karakteristik dan kondisi khusus, membuat beberapa dengan kursi roda, yang lain dengan wig, menyinggung pasien yang menerima kemoterapi.

Tanpa ragu, ini adalah prakarsa yang sangat baik untuk membuat semua anak mengenali bahwa mereka istimewa, karena fakta sederhana menjadi diri mereka sendiri. Ide bagus untuk mempromosikan inklusi, membantu anak-anak dengan vitiligo untuk menerima kondisi mereka dan hidup tanpa kerumitan!(yn)

Sumber: viralistas

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular