Erabaru.net. Pria muda itu mengendarai mobil mewah di jalan ketika tiba-tiba sebuah batu bata terbang dari jendela kaca. Dia sangat marah, tetapi ketika dia mengetahui alasannya, dia tidak bisa menahan tangis.

Dia berusia awal 30-an tetapi dia adalah pemilik perusahaan terkenal, yang memiliki kekayaan besar. Suatu hari, setelah berhasil menegosiasikan proyek besar, ia mengendarai mobil supercar yang baru dibeli dengan penuh semangat. Saat mobil itu melaju di jalan benda aneh terbang, menyebabkan kaca jendela mobil itu pecah.

Ilustrasi. (Foto: pixabay)

Dia berteriak dengan marah, lalu dia segera turun untuk memeriksa dan melihat kerusakan mobilnya. Pada saat ini, dia melihat, tepat di belakang mobil adalah seorang anak laki-laki berdiri di sisi jalan.

Pemuda yang sangat marah berlari ke arah anak itu, berlari ke arahnya sambil berteriak kepadanya dengan keras: “Apakah kamu tahu apa yang baru saja kamu lakukan? Mengapa kamu melakukan itu? Kamu telah merusak mobil baru saya, apakah kamu tahu berapa biaya untuk memperbaikinya? “…

Bocah itu menatapnya dengan mata bersalah dan berkata,: “Maaf, saya melempar batu bata karena saya ingin Anda menghentikan mobil, selain itu saya tidak tahu harus berbuat apa.”

Ilustrasi.

Bocah lelaki itu meneteskan air mata, menunjuk ke sudut jalan dan melanjutkan,: “Saudaraku baru saja jatuh dari kursi rodanya saat menyeberang jalan. Saya berteriak tetapi tidak ada yang mendengar. Ketika saya melihat mobil Anda, saya tidak punya pilihan selain melempar dengan batu. Paman, saya benar-benar minta maaf paman. Tapi saudara saya terlalu berat bagi saya untuk mengangkatnya, dapatkah paman membantu saya mengangkatnya dia ke kursi roda? Saudaraku terluka. “

Mendengar cerita anak itu, amarahnya mereda, dia bergegas ke sisi jalan untuk membantu anak lelaki cacat bangun dan dengan hati-hati mendudukkan ke kursi rodanya. Setelah itu, dia bahkan mengambil sapu tangan untuk membantunya membersihkan luka.

Kedua saudara itu tersentuh dan berkata,: “Terima kasih, Tuhan di atas pasti akan memberkati paman.”

Pria muda itu diam-diam memperhatikan sosok bocah lelaki itu mendorong adiknya di kursi rodanya, dua sosok kurus kecil semakin menjauh.

Pria itu berbalik untuk melihat puing-puing yang berserakan di jalan dan menatap retakan di kaca depan mobilnya. Keretakan mengingatkannya pada satu hal: Ketika Anda hidup terlalu tergesa-gesa, orang lain harus menggunakan batu bata untuk mengingatkan Anda.

Ilustrasi. (Foto: pixabay)

Tuhan selalu berbisik di telinga kita, ketika kita tidak punya waktu untuk mendengarkan, jadi Tuhan terpaksa menggunakan cara-cara seperti ini untuk mengingatkan umat-Nya. Mematuhi atau tidak tergantung pada pilihan masing-masing orang. Tetapi jika kita menolak untuk mendengarkan, kita akan kehilangan hal-hal penting dalam hidup.(yn)

Sumber: dkn.tv

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular