Erabaru.net. Penyalahgunaan makanan yang terjangkau dan nyaman seperti mie instan dapat membantu mengisi perut tetapi kekurangan nutrisi penting yang menyebabkan jutaan anak di Asia Tenggara, khususnya Indonesia menderita kekurangan gizi dan gizi mikro.

Ini adalah kesimpulan dalam laporan baru yang diterbitkan pada 15 Oktober oleh Dana Anak-anak PBB (UNICEF).

(Foto: en.wikipedia.org)

Secara khusus,Indonesia, Philipina, dan Malaysia sedang booming secara ekonomi, banyak orangtua, karena pekerjaan yang sibuk, tidak ada waktu untuk memasak, kekurangan uang atau ketidaktahuan, telah membiarkan anak-anak mereka makan makanan bergizi buruk.

Di tiga negara ini, persentase anak balita kekurangan gizi rata-rata adalah 40%, lebih tinggi dari rata-rata global lebih 33%. Skala kekurangan gizi di kalangan anak-anak di bawah 5 di Indonesia adalah 24,4 juta, Philipina adalah 11 juta dan Malaysia adalah 2,6 juta.

Menanggapi AFP, Prof. dr. Hasbullah Thabrany, seorang ahli kesehatan masyarakat, mengatakan: “Beberapa orangtua percaya bahwa cukup memberi makan anak-anak mereka dengan baik. Mereka tidak benar-benar berpikir mereka perlu mendapatkan cukup protein, kalsium atau serat. ”

UNICEF mengatakan malnutrisi anak menunjukkan perampasan masa lalu dan prediktor kemiskinan di masa depan. Kekurangan zat besi mengurangi kemampuan anak untuk belajar dan meningkatkan risiko kematian wanita selama atau segera setelah melahirkan.

Menurut Mueni Mutunga, pakar nutrisi di UNICEF Asia, keluarga di Asia Tenggara telah beralih dari makanan tradisional ke makanan yang terjangkau, mudah disiapkan dan modern. Di atas adalah mie instan karena “sangat nyaman, cepat, murah dan mudah”.

Mie isntan memang sangat murah, tetapi memiliki sedikit nutrisi penting dan zat gizi mikro seperti zat besi, kekurangan protein sementara tinggi lemak dan garam.

Menurut Asosiasi Mie Instan Dunia, Indonesia adalah negara yang mempruduksi mie instan terbesar kedua di dunia dengan 12,5 miliar bungkus pada tahun 2018, kedua setelah Tiongkok, angka yang lebih tinggi dari konsumsi mie instan India dan Jepang digabungkan.

Laporan UNICEF mengatakan bahwa makanan bergizi seperti buah-buahan, sayuran, telur, susu, ikan, dan daging menghilang selama makan sementara orang-orang dari pedesaan berbondong-bondong ke kota untuk mencari pekerjaan.

Meskipun Indonesia, Philipina, dan Malaysia adalah semua negara berpenghasilan menengah menurut penilaian Bank Dunia, puluhan juta orang di negara-negara ini masih berjuang untuk mencari nafkah.

Prof. dr. Thabrany mengatakan: “Untuk membalikkan ketergantungan pada mie instan dalam kehidupan sehari-hari dan kesehatan orang-orang di Asia Tenggara mungkin perlu intervensi pemerintah. Promosi mie instan sangat menarik, saluran distribusi mencapai mana-mana, bahkan di tempat-tempat paling terpencil. ”(yn)

Sumber: tinnhanh.dkn.tv

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular