- Erabaru - http://www.erabaru.net -

Mereka Menantang Bahaya Setiap Pagi Hanya Agar Anak-anaknya Bisa Belajar Membaca dan Menulis

Erabaru.net. Setiap pagi, Ny. Cecibel del Carmen, berasal dari komunitas La Cangrejera, di El Salvador, menyeberangi sungai yang besar untuk pergi dan menjemput anak kecilnya ke dan dari sekolah.

[1]

Di ujung lain Anda dapat melihat anak-anak dengan gembira mendekat bibir sungai, berlarian di pasir setelah seharian belajar, mereka dibimbing oleh guru mereka Victor dan kepala sekolah Tatiana Pérez, yang masih tidak meninggalkan keheranannya untuk melihat upaya yang dilakukan oleh anak-anak ini hanya untuk membaca dan menulis.

[2]

“Ketika saya datang ke sekolah ini, itu adalah sesuatu yang mengagumkan karena saya tidak berharap sebesar ini, tidak pernah terpikir oleh saya bahwa anak-anak akan melalui sungai,” kata kepala sekolah.

[3]

Ini adalah sungai “Bocapozo”, yang akan bergabung dengan laut.

Profesor Víctor memastikan bahwa sungai ini adalah bahaya bagi anak-anak, karena ketika kedua arus bergabung, kekuatan yang menarik dialami, yang bahkan bisa berakhir dengan mengisap seseorang jika tindakan pencegahan yang diperlukan tidak diambil.

 

[4]Itulah sebabnya pada sekitar jam 11 pagi semua orangtua, kebanyakan nelayan, meninggalkan tugas menangkap ikan untuk menjemput anak-anak mereka dan membawa mereka di pundak mereka ketika mereka melewati arus air yang deras.

Orangtua mengatakan bahwa karena tidak ada sekolah di komunitas mereka, mereka perlu membawa anak-anak mereka ke seberang sungai, agar bisa belajar membaca dan menulis.

[5]

Bagi anak-anak, ini tentu saja sebuah petualangan, walaupun mereka sangat menyadari bahaya yang akan terjadi, tetapi mereka tidak menyerah dan di sana mereka hari demi hari belajar dan menjadi seseorang besok.

[6]

Namun, mereka tahu bahwa mereka hanya dapat menyeberangi perjalanan pulang pergi sejauh 5 kilometer bersama orangtua mereka, yang secara rutin mengantar dan menjemput mereka terlepas dari semua pengorbanan.

[7]

Mereka mendesak pihak berwenang untuk melakukan sesuatu, karena seluruh generasi anak-anak mereka telah melakukan pengorbanan yang sama, mempertaruhkan hidup mereka, dan inilah saatnya bagi mereka untuk memiliki sekolah yang layak untuk mereka dapatkan.

Sementara itu, Menteri Pendidikan mengatakan bahwa itu tidak sederhana tetapi mereka telah memilih sebidang tanah dan segera situasi serius ini akan menjadi sesuatu dari masa lalu.(yn)

Sumber: viralistas

Video Rekomendasi: