Erabaru.net. Rebecca Munkombwe, seorang gadis berusia 11 tahun dari Zimbabwe, dipuji sebagai pahlawan karena diduga telah menyelamatkan seorang teman berusia 9 tahun dari rahang buaya dengan melompat ke atas reptil itu dan mencolok matanya.

Menurut media Zimbabwe, Rebecca dan teman-temannya baru saja selesai berenang di sungai dekat desa mereka Sinderela, ketika mereka mendengar teriakan datang dari air. Bocah 11 tahun itu terkejut melihat temannya yang berumur 9 tahun, Latoya Muwani diseret ke dalam air oleh buaya.

Sementara semua anak-anak lain ketakutan dan berlari ketakutan, Rebecca Munkombwe diduga berlari ke air, melompat ke atas buaya dan mulai mencolok matanya dengan jarinya sehingga reptil itu melonggarkan cengkeramannya pada Latoya.

Ilustrasi. (Foto: vaun0815 / Unsplash)

“Kami baru saja meninggalkan air ketika kami mendengar Latoya yang ditinggalkan sendirian berenang menjerit bahwa ada sesuatu yang menggigit tangannya. Karena saya adalah anak tertua di antara tujuh anak lainnya, saya merasakan keinginan untuk menyelamatkannya, ”kata Rebecca kepada The Sunday Times.

Gadis pemberani itu diduga berlari ke arah reptil besar yang mencengkeram tangan dan kaki Latoya, menerkamnya dan mulai memukul buaya dengan tinjunya. Tampaknya itu sama sekali tidak berpengaruh pada buaya, jadi dia kemudian menggunakan jarinya untuk mencolok matanya hingga akhirnya buaya melonggarkan cengkeramannya.

“Aku melompat ke atas buaya dan mulai memukulinya dengan tangan kosong sebelum menggunakan jari-jariku untuk menusuk matanya sampai melepaskannya. Begitu dia bebas, saya berenang bersamanya ke tepi di mana anak-anak lain menariknya keluar dari air. Untungnya buaya tidak menyerang kami setelah melepaskan Latoya, ”tambah Rebecca Munkombwe.

Ilustrasi. (Foto: Limboko / Pixabay)

Hebatnya, pahlawan perempuan berusia 11 tahun itu berhasil menyelamatkan teman mudanya tanpa mengalami luka, sementara Latoya beruntung bisa melarikan diri dengan luka ringan yang kemudian dirawat di rumah sakit daerah. Orangtua Latoya memuji keberanian Rebecca dan berterima kasih padanya karena menyelamatkan nyawa putri mereka.

“Saya sedang bekerja ketika saya tahu bahwa putri saya diserang buaya saat berenang. Untuk sesaat di sana saya memikirkan yang terburuk sebelum saya tahu bahwa dia selamat setelah diselamatkan oleh Rebecca, “kata ayah Latoya, Fortune Muwani. “Bagaimana dia berhasil melakukan itu saya tidak tahu tetapi berterima kasih kepada Tuhan. Latoya pulih dengan baik di sini di St Patrick’s dan kami berharap dia akan segera sembuh karena lukanya tidak serius. “

Pihak berwenang setempat mengkonfirmasi serangan buaya, menambahkan bahwa jumlah insiden seperti itu menjadi mengkhawatirkan. Tampaknya, kurangnya sumber air yang mudah diakses memaksa perempuan dan anak-anak untuk menggunakan sumber yang tidak terlindungi seperti aliran yang banyak buaya ini.(yn)

Sumber: odditycentral

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular