Erabaru.net. Saat ini game online telah menyita sebagian besar waktu anak-anak dan remaja. Tetapi dapatkah hal itu memengaruhi kesehatan mental dan fisik kaum muda yang bergelut dengan game online terlalu lama? Jawabannya bisa diketahui dari pengalaman, orangtua dari remaja Thailand ini.

Piyawat Harikun, adalah seorang bocah lelaki berusia 17 tahun yang tinggal bersama orangtuanya di Kota Udon Thani, Thailand. Remaja itu setiap hari selama berjam-jam bermain game online, bahkan hingga begadang.

Dia tidak hanya mengabaikan tidur, tetapi dia juga benar-benar mengabaikan waktu makan. Orangtua perlu membawa makanan ke kamarnya untuk memaksanya makan sesuatu.

Ketika dia menyelesaikan tahun sekolahnya di bulan Oktober, dan memulai masa liburannya, dia mengunci diri di kamarnya, jarang meninggalkannya, yang dia minati hanyalah bermain.

Orangtua khawatir dan berusaha membuatnya mengerti, tetapi pemuda itu mengabaikannya, ia masih tenggelam dalam kecanduan video game. Hingga suatu hari, tepatnya pada hari Senin, 4 November, Jaranwit Piyawat, ayah Piyawat, masuk kamarnya dan memanggilnya beberapa kali tetapi dia tidak menjawab.

“Bangun, bangun, aku memanggilnya tapi dia tidak menjawab. Saya bisa melihat bahwa dia sudah meninggal, ”kata sang ayah dengan getir.

Dia berbaring di lantai di sebelah kursi yang sangat dekat dengan komputer. Mereka melakukan segala yang mereka bisa untuk membangkitkannya, tetapi sudah terlambat.

Menurut laporan yang dikeluarkan oleh dokter, Piyawat menderita stroke akibat kelelahan yang luar biasa. Hari itu dia bahkan tidak berhenti bermain untuk makan, nampan berisi makanan dan soda yang dibawakan orangtuanya di dekat tempat tubuhnya berbaring masih utuh.

“Anak saya cerdas dan selalu memiliki kinerja yang baik di sekolah, tetapi ia memiliki masalah besar dengan kecanduan video game. Saya mencoba memperingatkannya tentang bermain berjam-jam dan dia berjanji untuk menguranginya, tetapi sudah terlambat, ”kata orangtua yang berduka itu.

Untuk menghindarkan kejadian ini menimpa pada anak yang lain, orangtua yang berduka itu memperingatkan pada orangtua di luar sana perlunya memperhatikan anak-anaknya yang kecanduan dengan permainan ini.

“Mereka harus lebih ketat dengan jam bermain anak-anak mereka, kalau tidak mereka bisa berakhir seperti anakku,” tambahnya .

Seperti diketahui oleh banyak orang, kecanduan video game adalah patologi yang sekarang dikenal sebagai “gangguan permainan”, dan diakui oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Dan seperti semua penyakit, pencegahan dan bantuan khusus diperlukan untuk semua orang yang menderita penyakit itu, titik fokusnya adalah untuk mendeteksi itu pada waktunya dan sebagai orangtua untuk menjadi pengasih tetapi cukup membatasi untuk mencegah mereka jatuh ke dalam kecanduan yang absurd seperti kisah ini. (yn)

Sumber: viralistas

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular