Erabaru.net. Tim sukarelawan pergi jauh ke tempat bantuan. Semua orang di mobil bantuan tidak bisa menahan perasaan kaget ketika mereka melihat anak-anak yang kotor dan kurus, dengan pakaian compang-camping mengejar truk besar yang penuh dengan barang bantuan.

Segera, kelompok sukarelawan menghentikan mobilnya, mereka segera mengambil barang untuk diberikan pada anak-anak. Tiba-tiba seorang sukarelawan Amerika berteriak: “Apa yang akan kamu lakukan? Letakkan!”

Semua orang sangat terkejut dengan tindakan sukarelawan Amerika itu. Semua orang saling menatap dengan bingung: “Kita datang ke sini untuk membantu semua orang?”

Dia tidak segera menjawab dan berbalik untuk memberi tahu seorang anak-anak yang ada di sana: “Halo, kami telah datang dari jauh untuk datang ke sini. Ada banyak barang di dalam mobil, dapatkah Anda membantu saya menurunkannya? Kami akan memberi kalian imbalan. “

Ilustrasi.

Sementara anak itu ragu-ragu, anak lelaki lainnya dengan cepat berlari ke depan mobil. Relawan Amerika menawarkan hal yang sama kepadanya. Salah satu tim relawan mengambil biskuit dari dalam mobil.

“Terima kasih banyak! Ini hadiah untukmu,” Relawan Amerika itu menyerahkan sekotak biskuit dan selimut kepada bocah itu. Kemudian dia melanjutkan, “Apakah tidak ada orang lain yang mau membantu kita?”

Anak-anak lain segera naik ke mobil. Dalam sepersekian detik barang-barang itu telah tertata rapi di tanah. Relawan dengan cepat memberi setiap anak hadiah bantuan.

Seorang anak yang datang terlambat sangat kecewa ketika dia melihat bak truk sudah kosong. Dia tidak tahu harus berbuat apa untuk mendapatkan hadiah.

“Lihatlah, orang-orang mulai lelah. Akan sangat bagus jika kamu bisa memberikan sebuah lagu untuk menghiburnya, “usul sukarelawan Amerika itu.

Bocah itu menyeringai, lalu membungkuk kepadanya dengan cara yang sama seperti yang dilakukan penyanyi profesional di atas panggung. Lalu dia bernyanyi.

Pada awalnya dia sedikit malu, tersedak, dan nyanyian itu menjadi lebih dan lebih menyegarkan, terbang lebih tinggi, lebih jelas. Semua orang yang berdiri di sekitar juga bertepuk tangan.

Lagu berakhir. Bocah itu berhenti dan menoleh untuk melihat sukarelawan sebelumnya dengan tatapan bahagia. Relawan itu datang dan mengusap kepalanya, dengan penuh kasih sayang berkata,: “Terima kasih, lagunya bagus!” Sembari memberikan hadiah pada bocah itu.

Malam itu, para relawan duduk bersama di dekat api unggun. Semua orang kedinginan karena udara dingin di dataran tinggi.

Tiba-tiba sukarelawan Amerika itu berkata, : “Saya minta maaf kepada semua orang atas sikap saya pagi tadi. Saya seharusnya tidak sekeras itu.

“Anda tahu, menjadi miskin bukanlah kejahatan tetapi tampaknya anak-anak terbiasa mengharapkan orang untuk membantu dengan membagikan makanan, keperluan atau uang setiap kali mereka datang ke sini.

“Jadi mereka berdiri di jalan menunggu rombongan memberikan bantuan. Jika anak-anak itu terlalu mudah ditolong, mereka kemungkinan besar akan menggunakan kemiskinan mereka sendiri untuk mencari nafkah, bukan untuk memperjuangkan itu. Pada saat itu, mereka akan menjadi lebih miskin lagi. Apakah itu bukan kesalahan kita? “

Ilustrasi.

Relawan Amerika itu berhenti berbicara, semua orang diam. Semua orang berpikiran masing-masing. Ya, melakukan kebaikan bukan hanya memberi …

Berbuat baik tidak sulit tetapi harus rasional. Anda dapat memberi mereka lebih dari satu kotak hadiah. Karunia yang lebih besar yang dapat kita berikan adalah rasa hormat, sehingga anak-anak memahami bahwa dalam setiap situasi kita harus berpegang pada martabat manusia.

Akhirnya, hadiah terbesar yang dapat kita berikan kepada mereka adalah keyakinan bahwa merekalah yang akan mengubah hidupnya sendiri dengan upaya dan kebaikan yang akan datang ketika mereka berusaha untuk mendapatkannya.(yn)

Sumber: dkn.tv

Video Rekomendasi:

Share

Video Popular